Sabtu, 14 April 2018

Sumber Daya Alam dan Sumber Daya Intelektual

Berita Ekonomi Asia -- Berbicara di acara sampingan dari pembicaraan iklim internasional di Kopenhagen pada tanggal 16 Desember 2009 dengan tema "Kerjasama Internasional tentang Transfer Teknologi: Waktu untuk Bertindak," Direktur Jenderal Organisasi Kekayaan Dunia WIPO, Mr.Francis Gurry mengatakan, Kekayaan Intelektual (IP) , memiliki peran penting dalam kebijakan teknologi - mendorong investasi dalam penciptaan teknologi ramah lingkungan dan penyebarannya yang cepat merupakan tujuan kebijakan utama yang harus diberikan prioritas.Dalam kedua kasus, sistem IP, dan khususnya paten, pada dasarnya penting karena mereka memberikan stimulus untuk investasi dalam inovasi hijau dan berkontribusi terhadap difusi teknologi dan pengetahuan baru yang cepat dan global.Saya ingin menyoroti kunci kata-kata pidato; intelektual, teknologi, kebijakan, inovasi, investasi, dan hijau.

Berita Ekonomi Asia -- Ini adalah peringatan yang jelas bahwa untuk menjadi makmur di masa depan kita harus mengusulkan kebijakan yang mengandalkan sumber daya intelektual sebagaimodal inti untuk investasi untuk mendorong teknologi inovatif untuk dunia hijau.Kita sekarang hidup di usia dan jika kita terus menggali sumber daya alam kita, satu hal yang pasti di abad mendatang bahwa generasi berikutnya akan hidup di zaman.Asalkan kita tidak dapat menemukan Berita Ekonomi Asia lain untuk ditinggali, maka manusia sekarang berada pada arah yang benar menuju kepunahan karena Berita Ekonomi Asia bumi tidak dapat dihuni lagi.Indonesia hanya memiliki satu dari dua hutan hujan tropis di bumi (satu lagi adalah Amazon ) yang secara signifikan mengurangi efek jahat dari pemanasan global.

Berita Ekonomi Asia -- Sayangnya, kualitas hutan hujan ini saat ini sedang mengalami penurunan serius.James Gustave Speth, dekan School of Forestry and Environment Studies di Yale menulis “separuh hutan tropis dan subtropis dunia sekarang telah lenyap.Tingkat penghijauan di daerah tropis terus sekitar satu acre per detik.Sekitar setengah dari lahan basah dan sepertiga dari hutan bakau hilang.

Berita Ekonomi Asia -- Diperkirakan 90 persen dari large predator fish are gone… Dua puluh persen dari karang hilang, dan 20 persen lainnya terancam.Spesies menghilang dengan kecepatan sekitar seribu kali lebih cepat dari biasanya.”Di Indonesia sendiri, upaya perburuan yang tidak bertanggung jawab terhadap hewan-hewan tertentu secara terus-menerus telah menyebabkan kerusakan ekosistem.Gajah, singa, orangutan, anaconda, hanya untuk menyebutkan beberapa, sekarang menjadi hewan langka.

Berita Ekonomi Asia -- Apa yang harus dilakukan.Bagaimana itu harus dilakukan.Dengan potensi ekonomi yang besar, Indonesia telah mengadopsi kebijakan ramah investasi untuk terus mempromosikan pertumbuhan ekonomi negara.Ketersediaan cadangan sumber daya alam yang sangat kompetitif dan kaya telah menjadikan Indonesia pilihan yang menarik bagi investor domestik dan asing, serta kapitalis ventura untuk berinvestasi.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, lingkungan bisnis global saat ini tidak lagi dapat mengandalkan sumber daya alam sebagai sumber keunggulan komparatif dan kompetitif.Bukan hanya karena tekanan aktivis hijau yang terus-menerus, tetapisifatnya sendiri sebagai bahan yang tidak terbarukan yang mengakhiri hidupnya.Ini adalah sumber daya intelektual yang harus dipromosikan sebagai sumber daya saing berikutnya.“Untuk semua berkat materi, kemajuan ekonomi telah disediakan, untuk semua penyakit dan kemelaratan dihindari, untuk semua kemuliaan yang bersinar dalam yang terbaik dari peradaban kita, biaya untuk dunia alam, biaya untuk keagungan alam, telah besar dan harus dihitung seimbang sebagai kerugian yang tragis, ”tulis James Gustave Speth penulis.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan latar belakang ini, artikel ini dimaksudkan untuk memberikan wawasan tepat waktu bagi pembuat kebijakan dari baik bisnis maupun pejabat pemerintah untuk berkumpul serta berbagi pemikiran dan fakta yang tak ternilai.Selain itu, untuk mengatasi dan menilai isu-isu kritis dan tantangan strategis yang ada di depan untuk membuat bumi menjadi dunia yang lebih baik.Ini adalah tujuan utama dari artikel ini untuk mempromosikan kekayaan intelektual sebagai modal yang benar untuk membangun bangsa demi kepentingan semua pemegang saham.Banyak dari kitatidak menyadari bahwa perkembangan ekonomi kita terlalu bergantung pada penggalian bumi.

Berita Ekonomi Asia -- Bayangkan ketika Anda melakukan pembukaan lahan untuk lokasi penambangan, Anda pada saat yang sama melakukan proses degradasi, itu adalah deforestasi.Kemudian hasil penambangan Anda masuk ke mesin atau turbin sebagai bahan bakar untuk dibakar dan degradasi lainnya akan segera dimulai, itu adalah polusi udara (Karbon Dioksida).Singkatnya, Anda merusak tanah ketika Anda menggali ke dalamnya, Anda merusak langit ketika Anda membakar apa yang telah Anda gali, dan Anda mempercepat kepunahan setiap spesies hidup antara tanah dan langit.Suatu hari di abad berikutnya, seorang gadis tiga tahun akan bertanya pada ibunya; (Bersambung ke “KEKAYAAN INTELEKTUAL SEBAGAI SUMBER KEUNGGULAN KOMPETITIF”).

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...