Minggu, 22 April 2018

Timor-Leste - di luar IMF

Berita Ekonomi Asia -- Saya menyelenggarakan sebuah lokakarya di Darwin hari ini, acara CofFEE pertama sejak kami membentuk cabang dari kelompok penelitian kami di sini di Universitas pada Oktober 2012.Topiknya adalah Prospek Ekonomi untuk Timor-Leste dan diskusi berorientasi untuk memperluas narasi ekonomi di luar aturan fiskal yang kaku dan membatasi pertumbuhan yang IMF dan Bank Dunia telah mendorong pemerintah Timor-Leste.Tujuan pekerjaan saya pada umumnya adalah untuk mengembangkan pendekatan yang lebih inklusif dan adil terhadap pembangunan ekonomi, yang menekankan pekerjaan penuh, pengurangan kemiskinan dan kelestarian lingkungan.Pemahaman lengkap Teori Berita Ekonomi Asia Modern (MMT) memungkinkan seseorang untuk melihat agenda organisasi multilateral dalam cahaya yang jelas.

Berita Ekonomi Asia -- Jadi sementara Timor-Leste memiliki perjuangan besar di depan untuk mencapai tujuan strategisnya menjadi negara berpenghasilan menengah pada tahun 2030, akan disarankan untuk membatalkan pengaturan mata uangnya saat ini dan menggunakan kekayaan minyaknya yang sangat besar untuk memperkenalkan pekerjaan tanpa syarat dan universal.antees sebagai titik awal untuk jalur pengembangan yang lebih koheren dan inklusif.Program Lokakarya adalah sebagai berikut: 13:00 Pendahuluan dan Selamat Datang - Profesor Bill Mitchell, Direktur CofFEE 13: 10-14: 00 Profesor Daniel Kostzer, Ekonom Senior dengan Sekretariat PBB di Timor-Leste - Topik: Struktur sosial-ekonomi republik pertama abad 21: Timor-Leste.14: 00-14: 40 Avelino Maria Coelho da Silva, Sekretaris Negara untuk Dewan Menteri, Pemerintah Republik Demokratik Timor Leste - Topik: Mengevaluasi kemajuan ekonomi dan ketenagakerjaan Timor Leste dan proposal untuk diri kooperatif -pembangunan pertanian yang memadai.Dia juga Pemimpin Partai Sosialis di Timor-Leste.

Berita Ekonomi Asia -- 14: 40-15: 00 - Teh Sore 15: 00-15: 40 - Martin Hardie, Dosen Hukum, Universitas Deakin, mantan pengacara, pengacara dan penasehat untuk perlawanan dan pemerintah Timor Leste - Topik: Refleksi pribadi tentang peran UNTAET dalam Berita Ekonomi Asia fundame ekonomintals perekonomian Timor Timur.15: 40-16: 20 - Prof Bill Mitchell - Topik: Kedaulatan mata uang dan kebutuhan jaminan pekerjaan di negara berkembang.16: 20-17: 00 - Diskusi Panel dan Open Floor Kami mencoba untuk melakukan streaming secara langsung dan saya akan membuat tautan tersedia jika itu terbukti mungkin.Akan ada video lengkap dari acara yang tersedia dalam beberapa hari mendatang.

Berita Ekonomi Asia -- Perjuangan melawan invasi Indonesia, yang menghasilkan kemerdekaan pada tahun 2002, sangat mahal dalam hal penghancuran sumber daya nyata di Timor-Leste.Tentara Indonesia dan milisi pemberontak menjilatnya dengan sengaja menghancurkan sebagian besar infrastruktur ekonomi di negara ini menjelang akhir tahun 1999 ketika menjadi jelas bahwa PBB mendukung perjuangan kemerdekaan.Jalan, sistem pasokan air, pasokan listrik, rumah dan gedung sekolah ditargetkan sebagai tindakan terakhir penjajahan ilegal oleh orang Indonesia.Pemerintah Timor-Leste telah mengembangkan natirencana on-building pada tahun 2011 - Rencana Pengembangan Strategis (SDP) - yang bertujuan untuk mempercepat pengembangan infrastruktur publik dan pengembangan sumber daya manusia.

Berita Ekonomi Asia -- Ini adalah tugas yang sangat besar.Ini mencurahkan sumber daya yang cukup besar - terutama dari Dana Minyak - untuk memenuhi tugas ini.Bangsa ini kaya sumber daya minyak bumi meskipun pemerintah Australia telah melakukan yang terbaik untuk mencabut orang Timor dari apa yang seharusnya mereka miliki dalam sumber daya Celah Timor.Australia telah memanipulasi perbatasan nasionalnya dan mengundurkan diri dari yurisdiksi internasional yang relevan, yang akan menyelesaikan perselisihan mengenai kepemilikan tepat sebelum kemerdekaan resmi diberikan.

Berita Ekonomi Asia -- Sinisme itu dicontohkan karena penarikan ini hanya pada isu-isu mengenai batas-batas maritim.Perilaku Australia berkenaan dengan Timor-Leste telah buruk sejak saat ia memihak orang Indonesia ketika mereka menyerang negara kecil.Ini meskipun orang-orang Timor Timur (pada saat itu) sumenganggap konsekuensi mengerikan dari Jepang selama Perang Dunia Kedua sebagai akibat dari memberikan bantuan kepada pasukan Australia yang memerangi invasi Jepang di seluruh pulau.Hanya ada kerangka dasar yang ada saat ini untuk mengumpulkan statistik sosial dan ekonomi yang bermakna di Timor-Leste dan oleh karena itu masih sulit untuk sepenuhnya mendokumentasikan bagaimana perjalanan ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Kita tahu bahwa ekonomi non-minyaknya telah tumbuh kuat selama lima tahun terakhir sebagai akibat dari belanja infrastruktur publik yang kuat.Namun demikian, ada banyak buta huruf, kekurangan gizi, pengangguran dan kemiskinan, semuanya saling terkait.Laporan UNDP - Millennium Development Goals, Timor-Leste - memperkirakan bahwa “bagian dari orang yang hidup di bawah garis kemiskinan nasional meningkat dari 36 persen pada tahun 2001 menjadi 50 persen pada tahun 2007”.ini juga menunjukkan bahwa “rasio kematian ibu tetap sangat tinggi” dan sekitar “setengah dari anak-anak memiliki berat badan kurang”.

Berita Ekonomi Asia -- Selanjutnya, diperkirakan bahwa dalamibukota (Dili) "58 persen pemuda" menganggur pada tahun 2009.Timor juga memiliki tingkat buta huruf yang tinggi dan pendapatan per kapita yang sangat rendah.Anda dapat mengakses beberapa data ringkasan untuk Timor-Leste dari - UN Human Development Indicators.Grafik berikut menyajikan tren dalam Indeks Pembangunan Manusia PBB dari tahun 2000 hingga 2012.

Berita Ekonomi Asia -- Timor bergerak cepat menjauh dari jalur "Pembangunan Manusia Rendah", sebelum krisis keuangan tetapi mengambil pukulan besar selama krisis.Pengeluaran infrastruktur publik yang kuat, bagaimanapun, telah membantunya melanjutkan perbaikannya.Ini jelas memiliki jalan panjang untuk mencapai tujuan SDP-nya, yang jika berhasil, akan melihat negara tersebut mencapai status pendapatan menengah atas pada tahun 2030.Lembaga multilateral yang beroperasi di Timor-Leste, yang paling berpengaruh adalah IMF dan Bank Dunia.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, sangat kritis terhadap laju pengeluaran pemerintah.Inflasi telah meningkat (sekarang di atas 10 persen) tetapi ini sebagian besar disebabkan oleh jatuhnya nilai dolar AS (ekonomiadalah dollarised) dan, sampai taraf tertentu, kenaikan harga pangan.Timor-Leste adalah pengimpor makanan bersih.Apa yang sering tidak dipahami ketika datang ke proses menghasilkan inflasi di Timor-Leste adalah bahwa sebagian besar diimpor dan berasal dari keputusannya untuk menggunakan dolar AS sebagai mata uang resminya.

Berita Ekonomi Asia -- Misalnya, negara mengimpor banyak hal penting dari Australia (makanan dll) dan dalam dekade terakhir dolar Australia telah melonjak terhadap dolar AS (nilai dua kali lipat).Ini memiliki efek mendorong harga produk impor dari Australia.Tetapi obat untuk itu bukan untuk memaksakan penghematan fiskal melainkan mengisolasi ekonomi dari inflasi yang diimpor dengan membiarkan nilai tukar bergerak.Itu tidak dapat terjadi saat ini sebagai hasil dari dollarisation.

Berita Ekonomi Asia -- Saya akan kembali ke ini lagi segera.Pada bulan Februari 2012, IMF menerbitkan Konsultasi Pasal IV, yang merupakan dokumen standar yang dihasilkan dari konsultasi dengan anggota (biasanya setiap tahun).Ini document muncul dari "kunjungan" oleh pejabat IMF untuk negara yang bersangkutan.Mereka berkonsultasi dengan pejabat pemerintah, biasanya yang sudah dalam "cara IMF" dan menghindari konsultasi yang lebih luas.

Berita Ekonomi Asia -- Bank Dunia juga sering terlibat dalam kunjungan terakhir.Dalam briefing terbaru IMF mengatakan: Investasi yang direncanakan dalam infrastruktur disambut baik, tetapi dengan inflasi dua digit, staf menyarankan perlambatan rencana peningkatan belanja modal selama beberapa tahun ke depan untuk lebih selaras dengan kapasitas serap ekonomi dan kendala administratif .Dengan tidak adanya kebijakan Berita Ekonomi Asia (Timor-Leste menggunakan dolar AS), kebijakan fiskal yang baik adalah kunci untuk mengandung inflasi tinggi dan mempertahankan pertumbuhan yang kuat.Staf mendukung rencana pemerintah untuk mengurangi neraca fiskal non-minyak ke tingkat yang berkelanjutan selama 10 tahun ke depan, untuk menyediakan jangkar bagi kebijakan fiskal.

Berita Ekonomi Asia -- Timor memiliki sumber daya minyak besar yang memungkinkannya memperoleh pendapatan ekspor yang signifikan - “Pendapatan minyak bumi dounted untuk sekitar 270 persen dari PDB non-minyak, pada 2010 "(IMF).Ini menjalankan surplus neraca transaksi berjalan yang besar (“lebih dari 50 persen dari PDB pada tahun 2011”), yang telah memungkinkannya untuk mengumpulkan lebih dari $ AS9 miliar dalam investasi asing.Tabel berikut diambil dari Laporan MDG UNDP (dikutip di atas) dan menunjukkan pentingnya pendapatan minyak ke Timor-Leste.Sebagaimana dicatat oleh Laporan, “bahwa tanpa pendapatan minyak dan gas, keseimbangan fiskal secara keseluruhan akan turun menjadi 97 persen PDB” dan bahwa “sektor minyak adalah daerah kantong yang hampir tidak memiliki hubungan dengan bagian ekonomi lainnya.

Berita Ekonomi Asia -- Ini tidak menciptakan pekerjaan bagi angkatan kerja domestik ”.Dalam jangka pendek hingga menengah, pendapatan minyak jelas besar dan memberikan banyak kesempatan bagi negara untuk berinvestasi dalam aset yang tahan lama, yang paling penting adalah modal manusia (pendidikan dan pelatihan).Sementara itu berusaha untuk membangun Dana Petroleum lebih jauh untuk memastikan bahwa ada dana untuk generasi mendatang setelah sumber daya minyak mereka mulai menurun itu memiliki lebih daricukup untuk membiayai peningkatan pembangunan infrastruktur modal dan impor makanan jangka pendek untuk mengurangi kekurangan yang telah berkembang.Saya akan kembali ke masalah Dana Perminyakan nanti karena menggunakan penggunaan dolar AS sebagai mata uang resmi.

Berita Ekonomi Asia -- Timor-Leste juga perlu berinvestasi lebih banyak di bidang pertanian dan saya akan menulis lebih banyak tentang kepentingan yang bersaing dalam pengembangan pertanian di blog yang terpisah.Bank Dunia, jelas, mendukung model ekspor jenis agri-bisnis sementara ada kasus yang kuat untuk dibuat bahwa sistem koperasi pertanian subsisten skala kecil akan membantu meningkatkan ketersediaan pangan.Saya akan menulis tentang itu satu hari lagi setelah saya melakukan lebih banyak penelitian tentang pertanyaan itu.IMF dan Bank Dunia, bagaimanapun, tidak memiliki rekam jejak yang baik ketika datang ke reformasi pertanian.

Berita Ekonomi Asia -- Mereka memiliki obsesi pasar ekspor yang tidak hanya mengarah pada produk-produk yang membanjiri pasar dunia dan menurunkan harga sehingga para petani mengalami kesulitan bahkan untuk membayar hutang.Yang didorong ke atas mereka atas nama pembangunan, tetapi konversi ke dalam produksi ekspor merusak karakteristik subsistensi berkelanjutan dari sektor pertanian.Pada akhirnya, itu mengarah pada hasil yang buruk.Briefing IMF mencatat bahwa: Belanja infrastruktur besar terutama akan dibiayai oleh penarikan dari Dana Minyak.Pemerintah juga mempertimbangkan opsi pembiayaan lain seperti pinjaman dan kemitraan publik-swasta (PPP).

Berita Ekonomi Asia -- Pertama, Dana Minyak sekarang lebih dari $ AS9 miliar - sekitar 90 persen diinvestasikan dalam obligasi pemerintah AS.Pemerintah tidak perlu meminjam dana apa pun, mengingat semua pinjaman akan berbentuk pinjaman mata uang asing.Pemerintah Timor-Leste harus melepaskan dolar AS sebagai mata uang resminya, sebuah poin yang saya ambil nanti.Kedua, PPP harus dihindari.

Berita Ekonomi Asia -- Seperti yang saya jelaskan di blog ini - Infrastruktur publik 101 - Bagian 1 - PPP adalah kendaraan neoliberal lain untuk mentransfer dan memusatkan publkekayaan ic ke sektor swasta.Mereka hanya bisa menjadi lebih murah daripada penyediaan publik penuh dengan mengorbankan kualitas layanan dan dalam hal layanan penting atau infrastruktur, risiko intrinsik tidak pernah dapat ditransfer ke sektor swasta.Lebih jauh lagi, mereka telah memberikan hasil yang buruk hingga saat ini di seluruh dunia dan mereka secara efektif mengalihkan perencanaan infrastruktur publik ke sektor swasta yang termotivasi oleh laba daripada penyampaian layanan.Pendirian yang mendasari kebijakan makroekonomi di Timor-Leste, bagaimanapun, khas dari kecenderungan neo-liberal IMF dan Bank Dunia.

Berita Ekonomi Asia -- Saya telah mencatat di masa lalu bahwa IMF tidak memiliki rekam jejak yang baik di negara berkembang.Silakan baca blog ini - perjanjian IMF pro-siklikal di negara berpenghasilan rendah - untuk beberapa data.Grafik berikut, menggunakan data dari World Development Indicators, yang disediakan oleh Bank Dunia.Ini menunjukkan Pendapatan Nasional Bruto per kapita, yang, dalam istilah material adalah indikator incmemulihkan kesejahteraan.

Berita Ekonomi Asia -- Bukti yang luar biasa adalah bahwa program penyesuaian struktural IMF (SAPs) meningkatkan kemiskinan dan kesulitan daripada sebaliknya.Amerika Latin dan Afrika Sub-Sahara (yang mendominasi negara berpenghasilan rendah) adalah wilayah yang menanggung beban SAP IMF sejak tahun 1980-an.Sementara negara-negara berpenghasilan tinggi menikmati pertumbuhan pendapatan per kapita yang kuat selama periode yang ditunjukkan (sejak 1980), Amerika Latin (dan Karibia) telah mengalami pertumbuhan moderat dan negara-negara berpenghasilan rendah benar-benar menjadi lebih miskin antara tahun 1980 dan 2006.Kedua tren ini tidak terkait .

Berita Ekonomi Asia -- SAP bertanggung jawab untuk mentransfer pendapatan dari kekayaan sumber daya dari negara berpenghasilan rendah ke negara berpenghasilan tinggi.Selama periode ketika Pemerintahan Transisi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Timor Timur (UNTAET) - sedang mengarahkan pembentukan bangsa Timor yang baru (dari 1999-2002).IMF dan Bank Dunia juga menonjol dan saya akan merinci lebih lengkap transisi di blog-blog nanti.Bangsa tertekan to mengadopsi dolar AS sebagai mata uang resminya.

Berita Ekonomi Asia -- Pada saat itu, saya didekati oleh seorang pengacara, yang telah memberikan dukungan hukum untuk gerakan perlawanan dan juga membantu transisi.Dia meminta saya untuk menasihatinya tentang pengaturan mata uang terbaik.Jelas, saya menunjukkan bahwa negara baru perlu memperkenalkan mata uangnya sendiri sejak awal, yang akan memungkinkan mereka kemerdekaan sejati.Saya sangat mendesak menentang dolarisasi ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Jelas suara-suara yang lebih besar menang.Keputusan itu merupakan keputusan yang sangat buruk bagi Timor-Leste dan sebagai bagian dari pembangunan jangka panjang, ia harus segera meninggalkan dolar AS.Apa masalahnya.Pertama, dollarisasi ekonomi tidak hanya tidak diperlukan tetapi membatasi ruang lingkup pembuatan kebijakan ekonomi makro di Timor-Leste.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan mengadopsi dolar AS, negara tidak memiliki kebijakan Berita Ekonomi Asia atau nilai tukar independen.Tidak dapat memilih tingkat suku bunga sendiri dan implikasi inflasi yang dicatat di atas.Ini berarti bahwa semua rekanUpaya-upaya inflasi yang tidak perlu harus dilakukan dengan menggunakan kebijakan fiskal, yang juga dipercayakan dengan memajukan pembangunan ekonomi, sejalan dengan Tujuan Pembangunan Milenium.Ada aturan di bidang ekonomi bahwa harus ada alat kebijakan yang setara untuk target kebijakan.

Berita Ekonomi Asia -- Bagaimana di satu sisi pemerintah Timor-Leste dapat memenuhi tujuan-tujuan pembangunan ketika harus mengadopsi kebijakan pengeluaran yang ketat, di bawah pengawasan para ahli tebas dan bakar, IMF.Setiap serangan serius terhadap inflasi melalui penghematan fiskal akan sangat mahal bagi negara yang sangat membutuhkan peningkatan pertumbuhan pengeluaran pemerintah bukan pengurangan.Dan ingatlah bahwa mencoba mendisiplinkan proses inflasi, ketika asal mula proses itu sebagian besar karena pengaturan mata uangnya (dollarisation) sangat mahal dan, akhirnya, ditakdirkan gagal.Solusinya, dari perspektif MMT jelas.

Berita Ekonomi Asia -- Timor-Leste harus meninggalkan dolar AS dan memperkenalkan mata uangnya sendiri dan membiarkannya mengambang di internationaaku memasarkan.Kemudian bangsa akan memisahkan diri dari kebijakan Berita Ekonomi Asia AS dan fluktuasi nilai tukar dan kebijakan fiskal akan dapat menargetkan pembangunan infrastruktur publik secara lebih penuh untuk tidak hanya menyediakan kapasitas untuk meningkatkan hasil pertanian (mengurangi ketergantungannya pada makanan impor) tetapi juga menarik investasi swasta dalam infrastruktur perkotaan (disebut efek crowd-in).Ini juga akan memungkinkan negara untuk mengelola program pekerjaan umum skala besar secara lebih baik guna mengatasi masalah pengangguran dan setengah pengangguran.Itu akan, pada gilirannya, target pengentasan kemiskinan yang lebih baik.

Berita Ekonomi Asia -- Sebuah bank sentral yang baru dibuat akan mampu memainkan peran ganda dalam menjaga stabilitas keuangan (melalui manajemen likuiditas) dan bertindak sebagai bank pembangunan untuk memastikan bahwa pembangunan swasta dibiayai secara memadai dengan suku bunga stabil.Saya akan segera kembali ke sini.Kedua, the - Petroleum Fund Law 2005 - dibuat konsisten dengan Pasal 139 tentang Sumber Daya Alam pada tahun 2001 - Timor LKonstitusi este.Pasal ini mengatakan bahwa semua sumber daya alam “harus dimiliki oleh Negara dan harus digunakan secara adil dan adil sesuai dengan kepentingan nasional”.

Berita Ekonomi Asia -- Undang-Undang Dana Perminyakan bersama dengan dollarisasi ekonomi merongrong pernyataan tujuan itu.Pasal 14 dan 15 dari Undang-Undang itu mengharuskan 90 persen dari dana yang diinvestasikan ditempatkan dalam aset dolar AS (dari berbagai jenis).Hal ini membuat Dana tidak berinvestasi dalam aset non-AS hasil yang lebih tinggi seperti obligasi pemerintah Australia, yang memiliki status tanpa risiko yang setara.Jadi Anda dapat melihatnya juga terkait dengan fluktuasi nilai dolar AS daripada ukuran daya beli yang sebenarnya jika PF terdiversifikasi di berbagai aset tanpa risiko (seperti obligasi pemerintah Australia yang menghasilkan lebih tinggi).

Berita Ekonomi Asia -- Persyaratan ini berarti bahwa nilai dana berfluktuasi dengan kekayaan dolar AS dan selama krisis ekonomi, Dana Minyak kehilangan hingga 30 persen dari nilainya sebagaidolar AS terdepresiasi.Jelas, hilangnya nilai bukan dalam hal nilai aset nominal dana yang diberikan dalam mata uang dolar AS.Tetapi dalam hal daya beli, dana rentan dari pembatasan yang tidak perlu ini.IMF juga mempromosikan apa yang secara efektif menyeimbangkan anggaran pada pemerintah Timor-Leste melalui aturan fiskal yang tidak perlu.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam dokumen Briefing tahun 2012 menyatakan bahwa: Pemerintah bermaksud untuk mengurangi neraca fiskal non-minyak ke tingkat yang tersirat oleh ESI selama 10 tahun ke depan.Staf mendukung tujuan ini sebagai jangkar untuk kebijakan fiskal.ESI mewakili perkiraan pendapatan berkelanjutan, yang didefinisikan dalam Undang-Undang Dana Perminyakan sebagai "3 persen dari total kekayaan minyak Timor-Leste yang merupakan saldo Dana Minyak saat ini ditambah nilai sekarang bersih dari penerimaan minyak masa depan".Tidak ada dasar ekonomi atau keuangan untuk aturan 3 persen ini.

Berita Ekonomi Asia -- Ini memiliki nada yang mencolok dengan aturan Stability and Growth Pact 3 persen yang merusak na Berita Ekonomi Asia Ini adalah kendala sewenang-wenang yang mencegah Timor-Leste menggunakan kekayaan yang dimilikinya untuk memajukan tujuan pembangunannya.Cukup pasti ada kendala kapasitas di negara yang harus diatasi (misalnya, benar-benar menghabiskan uang secara efektif untuk memastikan semua warga mendapat manfaat), tetapi aturan 3 persen tidak berskala untuk mencerminkan kendala tersebut.Ini adalah batasan neo-liberal yang khas pada pengeluaran pemerintah.Konsekuensinya dapat diprediksi dan diamati oleh fakta bahwa sebagian besar penduduk tetap berada di negara petani yang miskin.

Berita Ekonomi Asia -- Aturan fiskal yang diterima pemerintah Timor-Leste (dibuat oleh Bank Dunia dan IMF) memaksanya untuk membenarkan penarikan apa pun dari PF di luar ESI.Jadi Pemerintah tidak hanya menggunakan mata uang asing tetapi juga secara sukarela membatasi kapasitasnya untuk menggunakan kekayaan yang dimilikinya untuk memajukan kepentingan material penduduk.IMF menekan pemerintah untuk membelanjakan lebih sedikit ketika harus dibelanjakang lebih banyak dan memungkinkan alat kebijakan makro ekonomi lainnya, yang saat ini tidak tersedia sebagai akibat dari dollarisasi untuk mengangkat sebagian dari beratnya.Mereka menggunakan inflasi bogey untuk membatasi pengeluaran ketika inflasi sebagian besar terikat dengan keputusan untuk menggunakan dolar AS.

Berita Ekonomi Asia -- Hubungan antara kebijakan makroekonomi dan pengurangan kemiskinan melalui pembangunan (termasuk penciptaan lapangan kerja) sangat jelas meskipun biasanya ditolak oleh tuntutan untuk keseimbangan fiskal ini.Dalam membuat kebijakan fiskal yang bekerja untuk orang miskin, yang merupakan publikasi UNDP yang diterbitkan pada tahun 2004, kami membaca: Kebijakan makroekonomi mewakili 'titik masuk' kunci untuk kegiatan UNDP untuk mendorong perkembangan manusia.Untuk menyajikan negara-negara program dengan opsi kebijakan makro yang layak, UNDP berusaha untuk mendukung akses ke saran kebijakan yang menyajikan menu opsi yang layak dan analisis alternatif.Dalam konteks Timor-Leste, semua pengertian tentang ruang fiskal yang ditarik keluar dari IMF dan UNDP diperdebatkan.

Berita Ekonomi Asia -- Briefing IMF mempertimbangkan pertanyaan tentang retention dari dolar AS.Dikatakan: Staf mendukung niat pihak berwenang untuk terus menggunakan dolar AS sebagai mata uangnya.Mengingat terbatasnya kapasitas negara untuk kebijakan Berita Ekonomi Asia dan nilai tukar independen, penggunaan dolar AS adalah tepat dan telah memberikan jangkar nominal.Tidak ada rencana untuk mengubah rezim nilai tukar dalam jangka menengah, tetapi seperti yang ditunjukkan dalam SDP, Bank Sentral berencana untuk mempelajari, pada tahun 2015, manfaat mengadopsi mata uang Timor-Leste sendiri.

Berita Ekonomi Asia -- Bangsa ini memiliki cadangan minyak yang sangat besar dan dapat dengan mudah menjalankan kebijakan Berita Ekonomi Asia dan nilai tukar yang independen.Ini sangat berbeda dari negara-negara kurang berkembang yang memiliki defisit neraca berjalan besar dan selalu menghadapi depresiasi mata uang.Cukup jelas bahwa penggunaan dolar AS belum memberikan jangkar nominal yang sehat.IMF bertentangan dengan posisinya sendiri di sini.

Berita Ekonomi Asia -- Sebelumnya dalam pengarahan itu berpendapat bahwa pemerintah perlu memperketat kebijakan fiskal karena inflasi tinggi menjadi endemik - yaitu,Tidak ada jangkar nominal yang efektif.Ada ratusan negara berkembang yang memiliki kedaulatan mata uang yang berarti mereka dapat menegakkan kewajiban pajak dalam mata uang yang dikeluarkan pemerintah.Tidak masalah jika mata uang lain juga digunakan di negara-negara tersebut, yang umum terjadi.Misalnya, USD akan sering digunakan dalam LDC bersama mata uang lokal dan lebih disukai oleh penduduk dalam aktivitas perdagangan mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, biasanya, warga masih harus mendapatkan mata uang lokal untuk membayar pajak mereka.Itu berarti pemerintah masalah memiliki kapasitas untuk dibelanjakan dalam mata uang itu.Jadi intinya adalah bahwa selama ada sumber daya nyata yang tersedia untuk digunakan di negara yang kurang berkembang, pemerintah dapat membelinya menggunakan kekuatan mata uangnya.Ratusan ribu orang di Timor-Leste yang menganggur.

Berita Ekonomi Asia -- Mereka adalah sumber daya nyata yang tidak memiliki "permintaan pasar" untuk layanan mereka.Pemerintah Timor-Leste dapat dengan mudah membeli layanan ini dengan mata uang lokal witanpa menempatkan tekanan pada biaya tenaga kerja di negara ini.Mengingat kekayaan minyak yang terkandung dalam Dana Minyak, pemerintah juga dapat menerapkan jaminan kerja di bawah pengaturan mata uang yang ada.Tetapi dengan membuang dollarisasi ekonomi, ia membebaskan kebijakan Berita Ekonomi Asia dan nilai tukar, yang saat ini menghambat pembangunan.

Berita Ekonomi Asia -- Mereka yang mungkin menentang pembangunan seperti itu akan mengklaim bahwa kebijakan ini akan menempatkan ketegangan lebih lanjut pada kekurangan pangan dan menyebabkan inflasi.Mengingat kekuatan neraca transaksi berjalan (sebagai akibat dari ekspor minyaknya) sulit untuk melihat adanya depresiasi skala besar yang terjadi.Tetapi semua ekonomi terbuka rentan terhadap fluktuasi neraca pembayaran.Fluktuasi ini adalah terminal selama standar emas untuk negara-negara defisit eksternal karena itu berarti pemerintah harus secara permanen menjaga ekonomi domestik adalah keadaan tertekan untuk menjaga impor turun.

Berita Ekonomi Asia -- Untuk ekonomi nilai tukar fleksibel, nilai tukar melakukan penyesuaian.Disanabukti bahwa defisit anggaran menciptakan depresiasi nilai tukar katastropis di negara-negara nilai tukar fleksibel.Tidak sama sekali.Tidak ada hubungan yang jelas dalam literatur penelitian yang telah ditetapkan.

Berita Ekonomi Asia -- Jika Anda khawatir bahwa peningkatan belanja bersih akan mendorong impor, maka kekhawatiran ini akan berlaku untuk setiap pembelanjaan yang mendukung pertumbuhan termasuk pembelanjaan investasi swasta.Yang terakhir ini mungkin akan lebih "intensif impor" karena sebagian besar negara kurang mengimpor modal.Tetapi seperti disebutkan di atas, Dana Perminyakan memberi Timor-Leste kelimpahan daya beli yang dengannya dapat meningkatkan impor makanan tanpa menimbulkan krisis mata uang yang melumpuhkan.Selanjutnya, belanja pemerintah yang ditargetkan dengan baik dapat menciptakan kegiatan domestik yang menggantikan impor.

Berita Ekonomi Asia -- Sebagai contoh, pekerja Jaminan Jabatan bisa mulai membuat hal-hal yang biasanya diimpor negara termasuk produk makanan olahan.Selain itu, ekonomi yang bekerja penuh dengan struktur pengembangan keterampilan tertanam di dalamnyajaminan pekerjaan cenderung menarik FDI untuk mencari tenaga kerja produktif.Jadi sementara surplus neraca berjalan mungkin menurun dari ketinggiannya yang sangat memabukkan ketika ekonomi tumbuh (yang baik karena itu berarti negara tersebut memberikan lebih sedikit sumber daya nyata dengan imbalan impor riil dari luar negeri) neraca modal akan bergerak ke surplus.Keseluruhan efek bersihnya tidak jelas tetapi defisit eksternal dalam jangka pendek sampai menengah sangat tidak mungkin dalam kasus Timor-Leste.

Berita Ekonomi Asia -- Di mana ketergantungan pangan impor ada - maka ada dua pertimbangan.Jika negara tidak memiliki sumber daya yang kaya dan tidak dapat menghasilkan pendapatan ekspor yang cukup untuk memungkinkannya mengimpor cukup makanan, maka peran lembaga-lembaga internasional haruslah membeli mata uang lokal untuk memastikan nilai tukar tidak memberi harga bagi kaum miskin keluar dari makanan.Ini adalah solusi sederhana yang lebih disukai untuk memaksa negara-negara ini menjalankan kampanye penghematan hanya untuk menjaga nilai tukar mereka lebih tinggi.Tetapi Timor-Leste tidak berada di posi inition.

Berita Ekonomi Asia -- Ia memiliki kapasitas penghasilan pendapatan ekspor yang cukup untuk membiayai impor yang sangat meningkat, termasuk makanan.MMT memberi tahu kita bahwa alasan pengangguran massal di negara-negara berkembang adalah sama dengan pengangguran massal di negara maju.Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan di kedua jenis ekonomi.Tidak ada kekurangan pekerjaan.

Berita Ekonomi Asia -- Bahkan, di negara-negara seperti Timor-Leste ada banyak pekerjaan padat karya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kemudahan dan infrastruktur publik.Masalahnya adalah selalu ada kekurangan pekerjaan berbayar.Solusinya adalah mendanai pekerjaan yang perlu dilakukan di semua negara.Jika Anda memiliki tenaga kerja menganggur maka itu berarti tidak ada cukup dana kerja yang disuntikkan ke dalam sistem pengeluaran.

Berita Ekonomi Asia -- Pemerintah memiliki kapasitas untuk menutupi kekurangan dalam pembelanjaan di mana ia berdaulat tanpa mengenakan pajak yang lebih tinggi dan tanpa bantuan untuk meminjam.Sebagai titik awal, ia harus menggunakan kapasitas berdaulat untuk membeli semua labo yang tidak diinginkanur - yaitu, memperkenalkan jaminan pekerjaan tanpa syarat dan universal.Jelas bahwa tingkat keterampilan bervariasi dan di Timor-Leste ada kekurangan tenaga kerja terampil.Itu hanya berarti bahwa program pekerjaan umum harus dirancang dengan cara yang inklusif bagi pekerja yang paling tidak terampil.

Berita Ekonomi Asia -- Pekerjaan saya di Afrika Selatan (dalam kaitannya dengan Program Pekerjaan Umum yang Diperluas yang mempekerjakan lebih dari satu juta pekerja dalam lima tahun pertama operasi) mengajarkan saya bahwa inisiatif pekerjaan umum berskala besar dapat sangat berhasil dalam mengurangi kemiskinan dan meningkatkan dinamika keluarga..Mereka sulit untuk diatur dan tidak pernah "sempurna" tetapi mereka menambahkan nilai produktif kepada masyarakat dan orang-orang yang berpartisipasi dalam pekerjaan.Hal lain yang diajarkan kepada saya adalah bahwa ada banyak cara di mana tujuan tertentu dapat diatasi.Interaksi saya dengan para insinyur sipil di Afrika Selatan adalah ilustratif.

Berita Ekonomi Asia -- Para birokrat - insinyur yang telah dididik di AS atau Inggris merasa ngeri bahwa kami akan memasang iklanmetode pembangunan jalan padat kerja vokal (baca: banyak saya bashing batu ke tanah seperti di masa lalu).Mereka menginginkan metode praktik terbaik yang mempekerjakan hampir setiap orang sepanjang jalan.Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa dua metode pembangunan jalan keduanya menghasilkan permukaan kelas satu yang tahan lama dan efektif.Tetapi untuk program semacam ini agar berhasil, mereka harus fleksibel dan skala jangkauan kerja sesuai dengan keadaan.

Berita Ekonomi Asia -- Jadi metode padat karya mempekerjakan lebih banyak dan bisa inklusif untuk pekerja keterampilan terendah (yang hanya harus membengkokkan punggung mereka!) Tetapi mereka masih menghasilkan jalan yang sangat baik.Pengalaman saya dalam program semacam ini memberi tahu saya bahwa ada banyak lagi contoh seperti ini.Para penentang program ketenagakerjaan universal dan tanpa syarat biasanya begitu terobsesi dengan gagasan keliru mereka tentang "ruang fiskal" bahwa mereka gagal memahami cara jaminan pekerjaan merupakan bagian dari keseluruhan kerangka makro ekonomi yang menyediakanmployment dan stabilitas harga.Program ketenagakerjaan kecil dan kecil yang didasarkan pada beberapa bantuan pembangunan internasional terbatas dapat menciptakan beberapa pekerjaan di sana-sini.

Berita Ekonomi Asia -- Haruskah kita bahagia tentang itu.Nah, 1 pekerjaan lebih baik daripada tidak sama sekali.Tetapi di negara-negara yang kurang berkembang jutaan pekerjaan harus diciptakan.Di Timor-Leste, ada puluhan ribu pekerjaan yang diperlukan dalam contoh pertama.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam konteks ini, masalahnya adalah masalah makroekonomi dan debat harus sesuai dengan itu.Satu-satunya cara agar negara-negara dapat berhasil menciptakan cukup lapangan kerja adalah mereka meninggalkan konsep-konsep neo-liberal "ruang fiskal" yang tidak masuk akal ini dan aturan fiskal, seperti ESI di Timor-Leste, dan datang berdamai dengan Fakta bahwa sebagian besar negara memiliki mata uang negara dan bahwa mereka yang tidak harus didorong dan dibantu untuk bergerak ke arah itu.Setelah Anda sepakat dengan itu maka Anda dapat "berpikir besar" dan menyusun struktur yang mampu mendukung pembuatan dan administrasijutaan pekerjaan publik.Lalu kita mungkin akan menempuh jalan untuk melawan kemiskinan.

Berita Ekonomi Asia -- Kesimpulan Saya akan memiliki lebih banyak untuk ditulis dalam periode mendatang tentang Timor-Leste ketika saya belajar lebih banyak.Saya mengunjungi negara itu minggu depan dan akan memiliki lebih banyak untuk menulis setelah kunjungan itu.Ini hanyalah sebuah sketsa dari beberapa masalah yang dihadapi Timor-Leste ketika meraba-raba jalannya ke depan pada hari-hari awal kebangsaannya.Ini sudah diperas dalam cengkeraman wakil IMF dan Bank Dunia dan telah menerima pemikiran neo-liberal bahwa aturan fiskal yang tidak dapat dibenarkan (ESI) memberikan hasil yang stabil.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam kasus Timor-Leste, semua aturan fiskal ini menghasilkan kemiskinan lanjutan, kekurangan gizi dan pengangguran.Mereka tidak melakukan apa pun untuk mengembangkan swasembada pertanian - dan sebagian besar Timor-Leste tetap menjadi ekonomi pra-kapitalis petani.The dollarisation juga meninggalkannya dengan sedikit ruang untuk mengejar tujuan pembangunan yang telah ditetapkan untuk itu.Itu cukup untuk hari ini.

Berita Ekonomi Asia -- (c) Hak Cipta 2012 BMitchell sakit.Seluruh hak cipta.Sebarkan kata ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...