Rabu, 01 Agustus 2018

Berita Ekonomi Asia -- Pada tanggal 11 Juli, pemerintah AS mengurangi sanksi atas jasa keuangan dan investasi baru di Burma, sementara membutuhkan orang-orang AS (termasuk entitas Berita Ekonomi Asia AS) dengan investasi kumulatif di Burma melebihi laporan $ 500.000 pada proses yang mereka miliki untuk mengatasi dampak sosial dan lingkungan .Ini adalah pertama kalinya Amerika Serikat secara eksplisit menggunakan rezim sanksi untuk mendorong praktik bisnis yang bertanggung jawab.Meskipun terjadi pelonggaran pembatasan secara umum, sanksi dikenakan untuk melakukan bisnis dengan warga negara yang ditunjuk khusus - termasuk sejumlah perusahaan besar "kroni" Burma - dan perusahaan militer atau militer yang dikendalikan tetap ada.Sanksi tersebut mewakili keseimbangan antara kekhawatiran AS yang sedang berlangsung mengenai konflik yang sedang berlangsung dan parah di wilayah perbatasan Burma dan penindasan berkelanjutan terhadap hak asasi manusia di negara tersebut dan keinginan Pemerintah untuk tidak menjadikan perusahaan AS sebagai penggerak terakhir di pasar yang sedang berkembang.

Berita Ekonomi Asia -- Investasi Asia, sebagiandari Cina, Thailand, Singapura, dan Malaysia, telah meningkat pesat selama dekade terakhir meskipun ada sanksi-sanksi Barat.Selain itu, sejak Uni Eropa menangguhkan sebagian besar sanksi pada bulan April, perusahaan-perusahaan Eropa telah mengunjungi negara dalam jumlah yang semakin meningkat, yang menyebabkan beberapa perusahaan AS menyatakan keprihatinan bahwa mereka akan tertinggal.Persyaratan Pelaporan tentang Investasi yang Bertanggung Jawab di Burma mengharuskan perusahaan AS yang berinvestasi agregat setidaknya $ 500.000 di Burma menyerahkan laporan publik tahunan tentang topik berikut: Tinjauan operasi di Burma; Hak asasi manusia, hak-hak buruh, dan kebijakan dan prosedur lingkungan; Pengaturan dengan penyedia keamanan (jika ada); Miliknt melebihi $ 10.000.Khususnya, perusahaan tidak diharuskan memiliki kebijakan dan prosedur hak asasi manusia, tenaga kerja, dan lingkungan, atau untuk menunjukkan bahwa mereka menerapkannya secara efektif, tetapi hanya untuk mengidentifikasi apakah mereka ada atau tidak.

Berita Ekonomi Asia -- Namun demikian, sifat publik dari pelaporan menciptakan beberapa tekanan pada perusahaan untuk menunjukkan bahwa mereka menganggap serius risiko sosial dan lingkungan yang besar dari operasi di negara yang lama terisolasi.Perusahaan AS juga harus mengirimkan informasi tahunan ke Departemen Luar Negeri AS mengenai hal-hal berikut, yang bersifat rahasia dan tidak akan dipublikasikan, termasuk: Informasi kontak dari individu yang menyiapkan laporan; Apakah perusahaan atau individu yang mewakili itu telah mengadakan pertemuan atau memiliki komunikasi lain dengan militer atau kelompok bersenjata lainnya, dan, jika demikian, dengan siapa mereka bertemu; dan Setiap risiko atau dampak yang harus diteliti pada hak asasi manusia, tenaga kerja, dan lingkungan, dan langkah-langkah yang diambil untuk memitigasi mereka.Bahkan, dalam upaya untuk mengatasi kekhawatiran mengenai korupsi di Perusahaan Minyak dan Gas Myanmar (MOGE), Persyaratan Pelaporan Berita Ekonomi Asia bahwa orang AS dengan investasi baru berdasarkan perjanjian dengan MOGE harus memberi tahu Departemen Luar Negeri tentang perjanjian secara tertulis dalam waktu 60 hari memasuki investasi.Pemangku kepentingan akan memiliki 60 hari untuk mengomentari Persyaratan Pelaporan Bisnis Bertanggung Jawab yang baru.

Berita Ekonomi Asia -- Burma tentu merepresentasikan peluang baru, dan beberapa orang menyebutnya sebagai macan Asia baru.Namun demikian, rezim pelaporan bisnis baru yang bertanggung jawab mencerminkan fakta bahwa bisnis di Burma akan berada di bawah pengawasan khusus karena pelanggaran hak asasi manusia dan tenaga kerja di masa lalu dan saat ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...