Selasa, 14 Agustus 2018

Peran TIK dalam Pemberdayaan Ekonomi Perempuan; Kasus Grameen Phones Bangladesh

Berita Ekonomi Asia -- Akses dan penggunaan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) diyakini memiliki janji bagi pemberdayaan dan kesetaraan gender perempuan.Pemberdayaan perempuan adalah konsep yang cukup sederhana sejauh yang saya pahami.Ini berarti memberi perempuan kemampuan dan kebebasan untuk mengambil kendali atas keputusan yang membentuk kehidupan mereka, baik itu ekonomi, sosial atau politik.Hal ini memungkinkan mereka untuk memiliki akses ke sumber daya dan mengontrol distribusi manfaat tanpa didiskriminasikan berdasarkan jenis kelamin mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Teknologi informasi dan komunikasi dapat berkontribusi untuk meningkatkan jaringan perempuan untuk advokasi sosial dan politik, pemberdayaan ekonomi dan memperkuat partisipasi perempuan dalam proses politik.Keterlibatan perempuan dalam Teknologi informasi dan komunikasi menawarkan potensi untuk berbagai bentuk pembangunan, seperti mengurangi kemiskinan, meningkatkan tata pemerintahan, mengatasi isolasi, meningkatkan partisipasi dalam pengambilan keputusan dan memberikan suara bagi perempuan yang dapat mengakses dan menggunakannya..Juga, ia dapat memainkan peran penting dalam melawan ketidaksetaraan jender, menyediakan akses yang lebih baik ke perawatan kesehatan dasar, pendidikan dan inklusi keuangan dan peluang pengembangan lainnya, seperti partisipasi politik.Tetapi manfaat seperti ini bergantung pada perempuan yang memiliki akses yang berarti ke ICT yang dapat difasilitasi atau dicegah oleh beberapa faktor, termasuk keterjangkauan, konten yang relevan, keterampilan dan keamanan.

Berita Ekonomi Asia -- Meskipun teknologi informasi dan komunikasi memiliki potensi untuk mempromosikan kesetaraan jender dan pemberdayaan perempuan tetapi pemisahan jender juga telah diidentifikasi, yang mencerminkan jumlah perempuan yang mengakses dan menggunakan TIK lebih sedikit dibandingkan dengan laki-laki yang dapat salah dalam menggambarkan atau mengecualikan sudut pandang, pengalaman dan keprihatinan mereka..Ini tidak hanya menghasilkan penyemenan gambaran stereotip perempuan di media yang sudah mapan tetapi juga memperburuk ketidaksetaraan antara perempuan dan laki-laki dan menciptakan bentuk-bentuk ketidaksetaraan yang baru.Dengan menangani dimensi gender ICT dalam hal akses danpenggunaan, peluang pengembangan kapasitas, pekerjaan dan potensi untuk pemberdayaan, ICT dapat menjadi katalisator yang kuat untuk pemberdayaan ekonomi, politik dan sosial perempuan, dan juga untuk promosi kesetaraan jender.Deklarasi Prinsip KTT Dunia Pertama pada KTT Masyarakat Informasi (WSIS) yang diadakan pada tahun 2003 di Jenewa menyatakan bahwa: “Kami menegaskan bahwa pengembangan TIK memberikan peluang besar bagi perempuan, yang harus menjadi bagian integral dari, dan aktor utama, dalam Masyarakat Informasi.

Berita Ekonomi Asia -- Kami berkomitmen untuk memastikan bahwa Masyarakat Informasi memungkinkan pemberdayaan perempuan dan partisipasi penuh mereka berdasarkan kesetaraan di semua bidang masyarakat dan dalam semua proses pengambilan keputusan.Untuk tujuan ini, kita harus mengarusutamakan perspektif kesetaraan jender dan menggunakan TIK sebagai alat….”Mengaktifkan pemberdayaan ekonomi perempuan Pemberdayaan perempuan dan pembangunan ekonomi terkait erat.Dalam satu arah, pembangunan saja dapat memainkan peran utama dalam mendorong ketidaksetaraan antara laki-laki dan perempuanpertanda; ke arah lain, memberdayakan perempuan dapat menguntungkan pembangunan.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam ‘Feminis Futures’ Bhavnani et al.(2016), Berita Ekonomi Asia bahwa wacana pembangunan harus memandang perempuan sebagai agen ekonomi.Perempuan, ditempatkan di pusat, mengubah proyek-proyek pembangunan dan menciptakan visibilitas untuk budaya.Intervensi teknologi informasi dan komunikasi secara ekonomi memberdayakan perempuan dengan menciptakan peluang bisnis dan pekerjaan yang belum pernah terjadi sebelumnya juga, memungkinkan mereka untuk merestrukturisasi kegiatan ekonomi mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Alat TIK memungkinkan produsen dan pedagang perempuan untuk melewati struktur pasar yang didominasi laki-laki dan eksploitatif dan secara langsung menghubungkan mereka ke pasar baru dan lebih luas di tingkat nasional, regional dan global.Selain menghasilkan pekerjaan baru untuk perempuan, TIK digunakan dalam proyek-proyek yang membahas isu-isu kesetaraan gender lainnya yang terkait dengan pengentasan kemiskinan.Pos Anjuli menyoroti bagaimana ponsel pintar mengubah kehidupan wanita di negara berkembang.Program Telepon Grameen di Bangladesh Diprakarsai oleh Grameid Berita Ekonomi Asia pada tahun 1997, Program Telepon Grameen di Bangladesh menjadi model untuk TIK untuk pembangunan dan pemberdayaan ekonomi perempuan.

Berita Ekonomi Asia -- Program telepon desa ini berfokus khusus pada kegiatan yang menghasilkan pendapatan dan manfaat pekerjaan langsung bagi perempuan pedesaan dan telah menunjukkan bahwa bagaimana teknologi Informasi dan komunikasi dapat menjadi instrumen bagi pemberdayaan ekonomi perempuan.Grameen Phones Program menargetkan wanita pedesaan untuk menjadi pemilik ponsel.Mereka memulai usaha kecil dengan menyewakan telepon seluler kepada orang lain.Ponsel ini telah membuat klien telepon wanita dan operator bisnis telepon dan menciptakan 'budaya telepon' di kalangan wanita dengan memungkinkan akses mereka ke alat komunikasi yang mungkin mereka dikecualikan.

Berita Ekonomi Asia -- Program telepon juga menunjukkan bahwa perempuan miskin, yang sebagian besar tidak berpendidikan dapat menguasai keterampilan dan menjalankan bisnis kecil.Program Ponsel Grameen telah memungkinkan operator telepon wanita pedesaan untuk berpartisipasi secara langsung dalam menghasilkan pendapatan bagi rumah tangga.Menjadi pencari nafkah untuk rumah meningkatkan status mereka dalam rumah tangga mereka dan memungkinkan mereka untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan di rumah dan di dalam masyarakat yang pada akhirnya akan mengubah hubungan kekuasaan antara pria dan wanita dalam masyarakat tradisional yang didominasi laki-laki di Bangladesh.Tidak hanya bisnis ini memberikan penghasilan dan pekerjaan bagi para wirausahawan, tetapi juga membuka komunikasi dengan dunia luar dan pasar karenanya, percepatan pembangunan ekonomi di daerah-daerah di mana telekomunikasi menjadi langka atau tidak ada.Dorothea Kleine (2010) menyatakan bahwa "TIK sangat terkait dengan kepentingan sosial, politik atau ekonomi dan dalam kombinasi ini memperoleh kekuatan untuk mengubah masyarakat." Teknologi informasi dan komunikasi memiliki kekuatan untuk mengubah semua ekonomi dan semua masyarakat, bagaimanapun, akses yang efektif ke dan penggunaan TIK dapat meningkatkan kepemimpinan dan partisipasi perempuan dalam kegiatan pengembangan masyarakat dan ekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Referensi: Bhavnani et.al (2016), FeminisFutures, Re-Imaging Perempuan, Budaya dan Pembangunan.Kleine, D.2010: ICT4WHAT.- Menggunakan kerangka kerja pilihan untuk mengoperasionalkan pendekatan kemampuan untuk pengembangan, Journal of International Development 22: 674-692.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...