Rabu, 27 Maret 2019

Perjanjian Perdagangan China-AS Menunjukkan Mengapa Perang Perdagangan Sangat Tidak Mungkin (Wawancara BBC)

Berita Ekonomi Asia -- Layanan Dunia BBC.Dengarkan wawancara di tautan di sini.Apa yang dilakukan administrasi Trump adalah taktik negosiasi.Agresif, tipe bulldozer dan, tentu saja, dipertanyakan.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi taktik untuk mengatasi defisit perdagangan besar-besaran dengan China, yang terbesar di dunia, sebesar $ 375 miliar.Taktik negosiasi jelas, sebagaimana dibuktikan oleh moratorium tarif di Uni Eropa, Kanada, Meksiko dan Korea Selatan.Tiongkok membutuhkan surplus AS lebih dari AS membutuhkan perdagangan dan keuangan Tiongkok.Dan itulah mengapa perang dagang tidak akan terjadi.

Berita Ekonomi Asia -- Karena China sudah kehilangan itu.Ini adalah duel saat fajar di mana kemungkinan besar tidak ada yang akan menembak ...Karena pistol penuh dengan hutang, bukan dengan bubuk mesiu.Perang dagang tidak akan terjadi karena berbagai alasan: Cina sangat membutuhkan surplus dengan Amerika Serikat untuk mempertahankan model pertumbuhannya yang sangat berhutang budi, jauh lebih banyak daripada Amerika Serikat yang membutuhkan pembelian barang-barang hutang oleh Tiongkok.

Berita Ekonomi Asia -- Tiongkok menambahkan lebih banyak utang pada kuartal pertama 2018 daripada AS., Jepang dan Uni Eropa digabungkan, dan telah mencapai sekitar 257% dari PDB.Jika tidak tumbuh ekspor ke pelanggan utamanya, AS, masalah kelebihan kapasitas dan utang melonjak, dan perekonomian hancur.Tiongkok tidak dapat memenangkan perang dagang dengan hutang yang tinggi, kontrol modal dan ketergantungan ekspor AS.Devaluasi besar-besaran Yuan dan default domino akan melumpuhkan perekonomian.

Berita Ekonomi Asia -- Dolar AS adalah mata uang yang paling diperdagangkan di dunia, dan tumbuh sesuai dengan Bank of International Settlement.Yuan adalah 4% dari perdagangan mata uang.Mata uang China tidak didukung oleh penggunaan global maupun emas.Sama sekali.

Berita Ekonomi Asia -- Ini tidak didukung sebagai mata uang fiat apa pun, seperti dolar AS, tetapi jauh lebih sedikit diperdagangkan dan digunakan sebagai penyimpan nilai.Cadangan emas Cina adalah sebagian kecil dari jumlah uang beredar.Kelemahan terbesarnya berasal dari kontrol modal dan intervensi.Namun, bahkan dengan kontrol modal, pelarian modal terus berlanjut.

Berita Ekonomi Asia -- Arus keluar $ 51 miliar pada kuartal pertama 2018, menurut Natixis.Cina tidak punyave opsi nuklir pada utang A.S.Untuk sekali, itu bukan pemilik utama AS, obligasi, bahkan tidak tutup (China kurang dari 8,6% dari obligasi AS yang beredar).Amerika Serikat dapat menjamin permintaan untuk masalah utangnya bahkan jika China menjual.

Berita Ekonomi Asia -- Tetapi, di samping itu, China telah meningkatkan pembelian obligasi AS sebesar $ 168 miliar dolar sejak pemilihan AS.Jika China menjual kepemilikan Treasurynya, mata uangnya sendiri akan secara besar-besaran terapresiasi dan risiko domestik, ekspor yang lebih rendah, pertumbuhan yang lebih rendah, lebih besar dari ancamannya.Bahkan jika itu dijual, permintaan untuk obligasi AS telah meningkat dan ketika China telah mengurangi kepemilikan Treasury, yield Treasury telah jatuh.Federal Reserve dan dana Pendapatan Tetap Utama AS dapat membeli obligasi dalam waktu yang sangat singkat, paling lama seminggu.

Berita Ekonomi Asia -- Ingat bahwa 2018 telah melihat rekor laju arus masuk ke Treasury A.S.$ 3,4 miliar masuk dalam satu minggu, dengan arus masuk tahun ke tahun sebesar $ 18,6 miliar (data 14 April, 2018).Tiongkok tidak dapat mempertahankan pertumbuhannya - berdasarkan hutang yang sangat besargelembung - jika ekspornya jatuh.Dan surplus perdagangannya dengan Amerika Serikat telah tumbuh sementara surplus perdagangannya dengan seluruh dunia menyusut.

Berita Ekonomi Asia -- Penurunan pertumbuhan ekspor China akan berarti runtuhnya cadangan mata uang asing.Cadangan ini telah sedikit pulih baru-baru ini, tetapi telah turun 21% sejak tertinggi 2014.Jatuhnya cadangan mata uang asing akan menonjolkan pelarian modal yang sudah terjadi, yang akan mengarah pada peningkatan kontrol modal yang sudah membawa bencana di Cina, dan dengan itu, tiga efek.Pertumbuhan yang lebih rendah, utang yang lebih tinggi, dan risiko devaluasi yuan yang sangat penting.

Berita Ekonomi Asia -- Bagi Cina, perang dagang akan sangat menghancurkan.Tentu saja, ada negatif penting untuk A.S.tetapi tidak sedramatis itu.Ekspor Amerika Serikat sangat sedikit (12% dari PDB), jadi ancaman apa pun yang mengarah ke kesepakatan positif adalah peningkatan yang eksponensial.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi duel sarat dengan bubuk mesiu basah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...