Minggu, 30 Juni 2019

Islamofobia Tionghoa

Berita Ekonomi Asia -- Beranda Unggulan Dari mana datangnya Islamofobia Tionghoa.FeaturedPoliticsSocial Dari mana datangnya Islamofobia Cina.Eliot EvansJuni 16, 20173 Saya duduk dengan sekelompok kecil orang Cina dan Barat di atas rumput kering di Taman Chaoyang Beijing, di bagian makmur Beijing bagian timur.Tiba-tiba pembicaraan beralih ke Hui Muslim China, minoritas dari sekitar 10 juta orang yang tinggal di seluruh negeri.

Berita Ekonomi Asia -- "Vagina bodoh!" (傻 屄 shǎbī) berteriak Wang Zhen, seorang lulusan TI China dan pendukung Trump yang bersemangat."Bagaimana dengan Uyghur?" Seseorang bertanya, merujuk pada kelompok yang mayoritas Muslim di Xinjiang, provinsi paling barat di mana Partai Komunis dituduh menerapkan pembatasan kejam atas kebebasan beragama."Mereka adalah shabi terbesar," kata Wang, meluncurkan omelan Jack Daniel terhadap Hui dan Uyghur, sementara tunangannya dari Prancis berusaha mengubah topik pembicaraan.Wang berasal dari Lanzhou, ibukota provinsi Gansu di utara-tengah, yaitu hosaya ke populasi Hui yang besar.

Berita Ekonomi Asia -- Secara historis, Lanzhou adalah perhentian penting di Jalur Sutra utara, tempat barang dan gagasan selama berabad-abad melewati Asia Tengah, menghubungkan Timur dan Barat.Wang adalah contoh ekstrem, dapat dibandingkan dengan banyak orang di "alt-right" Amerika.Tetapi selama waktu saya di Cina, saya telah melihat prevalensi pandangan Islamofobia yang mengkhawatirkan di setiap tingkat masyarakat.Dan saya ingin tahu mengapa pandangan-pandangan ini, sering kali langsung diimpor dari Barat, tampaknya telah menemukan daya tarik di antara begitu banyak orang Tiongkok.

Berita Ekonomi Asia -- Lagi pula, orang-orang yang sama ini sering cepat mengkritik intervensi Barat di Timur Tengah; mereka juga tentu punya alasan kuat untuk mendukung upaya melawan dominasi politik dan budaya Barat.Chauvinisme mayoritas "Han Besar" Di Cina, seperti di bagian lain dunia, Muslim dan etnis minoritas lainnya selalu menghadapi beberapa diskriminasi: Jenis prasangka tertentu yang mendukung mayoritas etnis Han, yang disebut Han chauvinism (大汉族主义 dà hànzú zhǔyì ; secara harfiah Han-isme Besar), telah mengangkat kepalanya di sepanjang sejarah negara itu, dan kekerasan telah meletus secara sporadis di tempat-tempat seperti Yunnan, provinsi barat daya yang merupakan rumah bagi beberapa komunitas besar Hui.Jadi, apakah Islamofobia Cina hanyalah perpanjangan dari chauvinisme Han.Tentu saja, di daerah utara yang gersang tempat sebagian besar Hui tinggal, ada bukti kecurigaan terhadap Muslim.

Berita Ekonomi Asia -- Tepat di sebelah selatan Provinsi Gansu terdapat Ningxia, daerah otonomi Hui, tempat satu minggu sebelumnya kolega China saya didesak untuk "berhati-hati di jalan-jalan, [karena Hui] berusaha memenuhi 'kuota tiga-pembunuhan' setiap tahun." Tapi permusuhan terhadap Islam disuarakan di luar wilayah ini.Seperti di Amerika Utara dan Eropa, di Cina, kedekatan dengan orang-orang Muslim bukanlah prasyarat bagi Islamofobia.Dan Islamofobia Tiongkok tidak membatasi ledakan mereka pada Hui atau Uyghur.Tur media sosial Tiongkok menemukan arus kebencian dan kecurigaan yang teratur, diarahkan (dalam Chinese) pada Islam dan Muslim di dalam dan di luar perbatasan Cina: "Apakah di Cina atau di luar negeri, Islam pada dasarnya adalah sekte jahat - lihat saja beberapa negara di Timur Tengah, maka sudah jelas." Atau: "Ketika saya lihat peta negara-negara Muslim, saya merasa sangat takut ...

Berita Ekonomi Asia -- ancaman datang dari barat, dan juga selatan; rupanya, organisasi teroris Islam secara aktif berusaha untuk mendirikan negara-negara Islam di Malaysia, Indonesia, Thailand selatan, dan Filipina selatan.”Beberapa orang Islamofob sekarang mencangkokkan ketakutan tentang jaringan kekuatan Muslim ke komunitas minoritas lokal.Satu artikel luas (awalnya diterbitkan di tautan ini, sejak dihapus) menguraikan teori konspirasi yang rumit yang menunjukkan bahwa Hui memperkuat kekuatan mereka melalui jaringan luas restoran halal - simbol Islam yang paling terlihat bagi banyak orang Cina.Penulis (yang mengaku sebagai Muslim) berpendapat bahwa pelanggan Han tanpa disadari "mensubsidi Islam" dan dengan demikian memungkinkan Hui tumbuh"Pangkat mereka." Mereka melanjutkan untuk menghubungkan konspirasi dengan ekstremisme Islam di Xinjiang dan Timur Tengah (lihat juga kekhawatiran "merayap Syariah" di Cina).

Berita Ekonomi Asia -- "Islamophobia adalah masalah global yang dipicu oleh kekhawatiran terorisme dan ekstremisme yang seringkali tidak realistis dan kemampuan teknologi komunikasi baru untuk memfasilitasi kaskade informasi," kata James Leibold, profesor politik di La Trobe University di Melbourne, Australia, yang penelitiannya berfokus pada ras dan etnis di Cina.Banyak pandangan yang diekspresikan secara online, seperti Islam yang secara inheren bersifat agresif, tidak toleran, dan terbelakang, akan setidaknya sebagian tidak asing bagi pembaca Barat, seperti juga tema nasionalis, tema xenofobik."Media Barat memiliki pengaruh yang sangat besar pada pemikiran Cina tentang Islam," kata Profesor Lin Fengmin 林丰民, direktur Departemen Bahasa Arab di Universitas Peking, yang telah berbicara di depan umum tentang demonisasi Islam di Barat.“Media Tiongkok memperkenalkan sejumlah besar informasi bekasmation [dari rekan-rekan mereka di Barat].

Berita Ekonomi Asia -- ”Lin menambahkan bahwa di akademisi China juga, ideologi Barat masih bergoyang."Komunitas [Cina] yang meneliti Islam sedang berkembang ...dipimpin terutama oleh Han," tetapi "keterampilan bahasa [Arab] masih di bawah standar, dan sebagian besar materi dalam bahasa Inggris atau Prancis, sehingga banyak orang menyerap pandangan dunia Barat.”Menulis dalam majalah Wakil edisi China, seorang jurnalis Hui berpendapat bahwa seperti halnya“ Muslim Cina ”sering dicemooh sebagai“ orang Arab spiritual, ”penyerang mereka dapat dilihat sebagai“ orang Amerika spiritual ”atau“ orang Eropa spiritual, ”terlalu terombang-ambing oleh Barat pandangan dan pemahaman pihak ketiga yang menyimpang dari peristiwa di Eropa dan Timur Tengah.

Berita Ekonomi Asia -- Dan sayangnya, paranoia tentang Islam tidak terbatas pada nasionalis online yang marah.Sejumlah teman China saya yang berpendidikan dan "liberal" mengungkapkan permusuhan yang tidak malu-malu kepada umat Islam."Muslim memiliki terlalu banyak kekuatan di Eropa," kata salah satu mantan siswa saya, seorang wanita yang baik hati, bijaksana, dan berpikiran internasionaln dengan posisi menonjol di media pemerintah.Saya bertanya kepadanya apakah dia melihat pemilihan walikota London, Sadiq Khan, seorang Muslim, sebagai tanda kemajuan.

Berita Ekonomi Asia -- Mengkooptasi ideologi Barat Dengarkan episode Podcast Sinica berjudul “Islamophobia in China, dijelaskan oleh Alice Su dan Ma Tianjie” untuk mempelajari lebih lanjut tentang Muslim di Kerajaan Tengah.Di dunia yang semakin mengglobal, ketakutan dan prasangka mengikat Tiongkok dan Barat, memungkinkan keduanya memandang Islam sebagai pihak yang bermusuhan.Upaya pemerintah China untuk mengkooptasi "perang global melawan teror" untuk kepentingannya di Xinjiang dan langkah-langkah represifnya seperti larangan jenggot dan kerudung kemungkinan memperkuat prasangka ini, sama seperti upaya percobaan Trump terhadap Muslim telah menjatuhkan kebencian terbuka - meskipun Partai Komunis biasanya menerapkan langkah-langkahnya jauh lebih sedikit di depan umum."Pemerintah Cina tampaknya memungkinkan pidato kebencian anti-Muslim tetap tanpa sensor pada saat-saat strategis," kata Leibold.

Berita Ekonomi Asia -- Tetapi apakah sikap yang mendasari ucapan tersebut memiliki eApakah preseden sejarah sebelumnya di Kerajaan Tengah."Islamofobia ada di Barat selama Abad Pertengahan, tetapi tidak di Cina ...baru-baru ini meningkat [di sini]," berpendapat Lin, yang percaya bahwa peningkatan ini mungkin disebabkan oleh kekerasan di Xinjiang dan upaya Barat untuk memecah kelompok etnis China.Memang benar bahwa di Cina, sikap yang lebih sinkretistis terhadap filsafat daripada ciri khas budaya Barat juga telah membantu mempromosikan kompromi sosial dan politik - setidaknya antara Han dan Hui.

Berita Ekonomi Asia -- Cendekiawan Muslim Cina Dinasti Qing Liu Zhi 刘智, misalnya, tetap terkenal karena penjelasan dan komentarnya tentang Islam menggunakan istilah Buddha, Tao, dan Konfusianisme.Saat ini, beberapa Hui, yang secara etnis mirip dengan mayoritas Han, secara terang-terangan membedakan diri dari Uyghur, bahkan menggambarkan iman mereka sebagai "Islam dengan karakteristik Cina." Seorang akademisi Hui, yang meminta agar namanya tidak digunakan, mengatakan bahwa meskipun " beberapa ketegangan, "hubungan antara Han dan Hui" umumnya "baik selama thPeriode Republik Tiongkok (1912–1949), yang segera mendahului kedatangan komunis.Dia menekankan bahwa Muslim Tiongkok memainkan peran aktif dalam membentuk konsep kebangsaan Cina."Gerakan Islam di Cina berbagi kesamaan dengan gerakan Islam lainnya di luar negeri, terutama di Timur Tengah, tetapi sebagai minoritas di Cina, Muslim Hui tidak punya niat membangun 'negara Islam' atau bersaing dengan Han," katanya.

Berita Ekonomi Asia -- .Komunis yang “beradab” tiba.Baru pada saat kedatangan komunis pada tahun 1949, Hui, seperti kelompok agama lain, mulai menghadapi penganiayaan yang sistematis.Selama Revolusi Kebudayaan (1966–1976), masjid-masjid dihancurkan, dan kaum Hui dipaksa untuk mengenakan kepala babi di leher mereka.Melalui impor Marxis-Leninisme di atas segalanya, Cina menerima konsepsi, pemisahan Pencerahan antara agama dan sekuler - perpecahan yang oleh beberapa sarjana agama modern dianggap sebagai tersangka: Batas-batas dan memangesensi agama, kata mereka, sangat sulit untuk didefinisikan dan sering didasarkan pada perbedaan yang dirasakan antara Kristen Barat yang individualistis dan bidang-bidang politik, masyarakat, dan budaya lainnya sebagaimana didefinisikan di Eropa modern.

Berita Ekonomi Asia -- Perbedaan ini kemudian diterapkan pada budaya non-Barat, yang sebagian besar tidak memiliki konsep diskrit tentang "agama." Dan hingga hari ini, mereka yang tidak secara jelas menandai perbedaan antara "agama" dan "sekuler" cenderung ditertawakan.Di Cina, pembagian Pencerahan yang diimpor memungkinkan beberapa orang Cina untuk melihat diri mereka lebih "beradab" dan "ilmiah" daripada mereka yang politik atau budayanya dianggap "religius".Situasi ini mengingatkan bagaimana beberapa "Ateis Baru" di Barat - kuat kritikus agama yang bersikeras pada keunggulan sains atas agama sebagai cara untuk menemukan kebenaran - telah dikritik karena pandangan mereka tentang Islam sebagai kekuatan yang terutama regresif, atau tidak beradab,.Di Cina, posisi ini masih dinyatakan dalam istilah Marxis, bahkansementara ekses dari sejarah Tiongkok baru-baru ini - kultus Mao dan Revolusi Kebudayaan - secara mencolok bernuansa “religius” "Masih ada ketegangan mendasar antara Marxis-Leninisme dan agama, dan itu mempengaruhi kebijakan terhadap kaum minoritas," kata Leibold, menambahkan bahwa banyak "pembaur" di pemerintahan, mereka yang meremehkan atau meremehkan perbedaan etnis, ingin melanjutkan jalan menuju sekularisasi .

Berita Ekonomi Asia -- Dalam gaya Marxis-Leninis yang khas, sebuah buku teks kelas tiga yang sekarang digunakan di sekolah-sekolah menengah Cina menyatakan dukungan untuk pelestarian sementara kepercayaan agama, sementara berdebat tentang perlunya untuk "secara menyeluruh menghilangkan" akar mereka: "kemiskinan," "khayalan," dan "Ketidaktahuan." Ini adalah salah satu referensi paling eksplisit untuk agama dalam kurikulum sekolah China, yang sebaliknya hampir tidak bersuara tentang masalah ini.Dan jika perbedaan nosional antara agama dan sekuler tidak sejelas yang diasumsikan, perbedaan yang dibuat oleh buku-buku teks ini antara agama "normal" dan "feu"takhayul ”sepenuhnya arbitrer.Terlebih lagi, para pengamat dapat dimaafkan karena berasumsi bahwa PKC, seperti pemerintah lain, cenderung lebih menyukai keyakinan dan praktik yang melayani kepentingan nasionalistis.Oleh karena itu, Presiden Xi Jinping, seperti banyak dari para pendahulunya baru-baru ini, memiliki sedikit keraguan tentang mendukung Tao Tao Te Ching, Analects Konfusius, dan pengobatan tradisional Tiongkok, yang kesemuanya tunduk pada fenomena dan prinsip transenden yang umumnya dikaitkan dengan "Agama." Perbedaan utama adalah bahwa filosofi dan praktik ini pada dasarnya dianggap sebagai Cina, bukan Barat atau Timur Tengah.

Berita Ekonomi Asia -- Ditanya tentang pandangannya tentang agama, ayah kolega saya, seorang pengusaha Cina berusia lima puluhan, mengatakan ia menerima perspektif Mao Zedong."Agama adalah takhayul, dan orang-orang beragama adalah palsu dan munafik." Muslim, ia menambahkan, "sangat biadab." Ini mengikuti bahwa tokoh Islamophobe Xi Wuxi 习 五一, sebelumnya profesor Marxisme di CAkademi Ilmu Sosial Bali, sering mengutip pandangan agama Marxis di halaman Weibo-nya.Di antara serangan terhadap Hui, Uyghur, dan Muslim Timur Tengah - termasuk pos baru-baru ini yang membandingkan pemimpin pemberontak Hui abad ke-19 Bai Yanhu 白彦虎 dengan militan Negara Islam - ia menulis bahwa "ateisme adalah landasan sosialisme." , penting bagi masyarakat yang "makmur" dan "beradab".Favorit Partai Komunis, istilah yang terakhir memiliki citarasa kolonial yang jelas.

Berita Ekonomi Asia -- Prasangka menjadi global Dari Timur ke Barat, arus prasangka yang saling mendukung meningkat pada saat China berusaha untuk mempromosikan integrasi global yang lebih besar, sebagian sebagai respons terhadap proteksionisme Trump: Pada pertemuan puncak pada 14 Mei, ketika Cina mengiklankan One Belt, Inisiatif One Road, atau proyek Jalan Sutera Baru, Xi menyebut globalisasi sebagai "lautan besar yang tidak dapat Anda hindari." Dipuji sebagai saingan modern dari rute perdagangan kuno, proyek infrastruktur bernilai miliaran dolar ini menjalankanght melalui serangkaian negara Muslim.Zee, seorang Muslim Pakistan yang pindah ke Inggris pada usia 21 dan sekarang mengajar ekonomi di Beijing, mengekspresikan optimisme yang berhati-hati.“Setidaknya China menginvestasikan uangnya di kawasan itu, yang dapat mengurangi radikalisasi.Tetapi saya benar-benar berharap bahwa Tiongkok belajar dari kesalahan Barat, dan bahwa para pemimpin Muslim di negara-negara ini mampu menjelaskan sudut pandang orang-orang mereka.

Berita Ekonomi Asia -- " Komentar islamophobic."Tidak seperti orang-orang Kristen dan Budha yang kita semua kenal baik, Hui, meskipun mereka dapat ditemukan di seluruh negeri dan restoran halal mereka hampir di mana-mana - Muslim ini tidak lebih akrab bagi kita daripada orang asing." Masih harus dilihat apa yang baru Xi inisiatif akan menghasilkan.Tetapi jika budaya di kedua ujung Jalur Sutra terus melemparkan mereka di antara sebagai orang jahat dan jahat, inisiatif ini tentu kurang mungkin untuk mempromosikan"situasi win-win." Steve Chen berkontribusi penelitian untuk artikel ini.Islam Uyghur Bagikan Mobil, biksu, dan mie: Video viral di Cina, 12-16 Juni 2017 Posting sebelumnya The Chinese Donald Trump.

Berita Ekonomi Asia -- - Berita top terbaru Tiongkok Posting berikutnya Eliot Evans Eliot adalah seorang penulis Inggris.Ia belajar bahasa Mandarin di Universitas Edinburgh dan Agama di SOAS, Universitas London.Artikel terkait China tersingkir dari Piala Dunia; Stephon Marbury menjadi pelatih di CBA Mark Dreyer 29 Juni 2019 Ujian musik ABRSM ditangguhkan di empat kota Cina Jeremy Goldkorn 28 Juni 2019 Perang dagang, hari 357 - gencatan senjata sementara dengan prasyarat yang mustahil.Jeremy Goldkorn 28 Juni 2019 Mengingat animator Hu Jinqing, ayah dari Calabash Brothers Tristan Shaw 28 Juni 2019 Dari 'Manhattan' ke 'Manha Tun': Perang China pada nama tempat 'tidak teratur' memiliki sejarah Jiayun Feng 27 Juni 2019 The Kuis SupChina: Xinjiang Kaiser Kuo 27 Juni 2019 3 Komentar Damien 26 Agustus 2018 pada 19:02 Jawab Islamophobia tumbuh lebih banyak orang rtahu tentang Mohamed.

Berita Ekonomi Asia -- Seorang perampok, pengkhianat, penganiaya anak, pedofil, pemerkosa, megalomaniak.Dan para pengikutnya mencoba meniru perilakunya.Tidak baik untuk masyarakat mana pun, bahkan masyarakat Islam “Zee, seorang Muslim Pakistan yang….Setidaknya China menginvestasikan uangnya di kawasan itu, yang dapat mengurangi radikalisasi.

Berita Ekonomi Asia -- Tetapi saya benar-benar berharap bahwa Tiongkok belajar dari kesalahan Barat, dan bahwa para pemimpin Muslim di negara-negara ini mampu menjelaskan sudut pandang orang-orang mereka."Betapa meluapnya bola, Inggris membiarkan komunitas Muslim mengeruk gadis-gadis kecil selama beberapa dekade, Dan meskipun ada pretensi tentang kohesi komunitas sebagai jawaban atas masalah, semua yang benar-benar terjadi adalah Anda mendapat masalah karena menyalahkan orang-orang Muslim.Mengambil media hampir satu dekade penolakan konyol tentang proporsi Pakistan terlibat bahwa media masih tidak dapat mengidentifikasi diri mereka sendiri "Muslim" sebagai masalah, bukan Pakistan (tidak ada Sikh Hindu atau Kristen Pakistan bahkan telah dituduh menjadi bagian dari gang perkosa gadis kecil) Badan intelijen Inggris sekarang menghentikan serangan teroris Islam pada tingkat satu per bulan dan semua perkiraan adalah tingkat serangan yang ditetapkan untuk meningkat -Saya tidak melihat Cina (atau Jepang dalam hal ini) memiliki masalah teroris, harus melakukan sesuatu dengan benar, Berita Ekonomi Asia Scott 10 Desember 2018 pada jam 3:53.Menjawab Sedih Mr.

Berita Ekonomi Asia -- Evans suka mengulang dan memperkuat ide-ide yang bias seperti "larangan Muslim" Trump yang, berbeda dengan bagaimana media menyimpang dari fakta, sama sekali tidak pernah ada larangan umum terhadap Muslim tetapi pembatasan sementara untuk mengizinkan orang-orang di dari 7 negara tertentu yang tidak memiliki kemampuan pemeriksaan anti-teroris yang tepat.Dia juga tersandung pada dirinya sendiri untuk memastikan tidak menjadi "islamaphobe" (kengerian !!!).Dia, dan banyak orang di kelompok Barat yang berpikir secara politis benar, tidak mengetahui fakta bahwa beberapa akar "islamafobia" berakar dalam sejarah, dan dalam bacaan yang jelas tentang teks utama Islam, Alquran.Pembacaan Alkitab dengan nilai wajah yang dangkalTidak akan menyebabkan orang membenarkan pembunuhan dan penaklukan negara dan orang lain.

Berita Ekonomi Asia -- Tentu saja tidak ada dalam Perjanjian Baru yang mendorong hal ini.Faktanya, pembacaan yang sederhana dari PB menunjukkan bahwa Yesus dan penulis-penulis PB lainnya memberitakan yang sebaliknya.Bahkan teks PL yang berhubungan dengan penaklukan orang lain tidak memiliki carryover ke dalam Yudaisme modern dan bahkan di zaman PL tidak melibatkan wilayah di luar perbatasan Israel.Pembacaan wajah-nilai dangkal dari Al-Quran jelas berbeda.

Berita Ekonomi Asia -- Ada banyak teks yang memaafkan dan langsung mendorong kekerasan, pembunuhan, dan penaklukan orang-orang yang tidak tunduk pada Islam.Sejarah menunjukkan banyak kasus dan norma, tidak terkecuali, untuk penerapan Islam semacam ini.Untuk tidak mengakui ini berarti menempatkan kepala Anda di pasir.Penganiayaan terhadap Muslim karena keyakinan mereka - sama sekali tidak.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi saya akan menyebut kewaspadaan Islam, penelitian tentang perkembangannya dalam bidang tertentu, kebijaksanaan dan kebijaksanaan dan pemerintahanTanggung jawab ntal, bukan untuk menjadi sesuatu yang disebut sebagai "Islamafobia" yang menakutkan.Bangun dan baca Quran dan sejarah sendiri.Heh 3 Mei 2019 pada 5:02 am Balas Artikel semacam ini biasanya menarik beberapa orang yang berpikiran Islamofobia.Siapa sangka.

Berita Ekonomi Asia -- Tinggalkan Balasan Batalkan balasan Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan.Bidang yang harus diisi ditandai * Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam.Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...