Minggu, 18 Agustus 2019

Kesalahan Inggris: Mengapa Inggris Berbaris ke Perang di Irak

Berita Ekonomi Asia -- Seseorang tidak membaca buku baru Patrick Porter, sama seperti menentangnya.Di 232 halaman, adalah teks pendek yang mengejutkan namun sangat berlapis.Bagian yang sama menarik dan menggiling, Porter menavigasi jalan menuju perang di London selama 2002 dan awal 2003 dengan kerasnya seorang koroner forensik merekonstruksi pembunuhan.Alih-alih mayat, subjeknya adalah dasar-dasar intelektual yang berperan dalam debat sebelum perang di kedua sisi Atlantik dan sangat penting dalam kasus invasi yang disampaikan kepada publik Inggris oleh pemerintah Tony Blair.

Berita Ekonomi Asia -- tidak berdagang dalam kata-kata hampa atau memanjakan diri dalam fantasi-fantasi konspirasi, tetapi lebih memunculkan ide-ide yang sangat nyata dan — secara abstrak — mulia yang dimasukkan ke dalam perang paling konsekuen dan destruktif abad ini.Bagi mereka yang tidak mengenal Porter, ia telah muncul sebagai seorang pemikir inovatif dalam urusan internasional, terutama karena debat telah berkembang dalam strategi AS.Istilah seperti "pelawan" terlalu sering digunakan dan tidak tepat, tetapi cukupuntuk mengatakan bahwa Porter memiliki bakat untuk menantang kepercayaan ortodoks dari pembentukan kebijakan luar negeri - digarisbawahi olehnya tentang efek penghambat dari "Gumpalan" - sementara masih mempertahankan argumennya didasarkan pada realitas konflik dan kenegaraan modern.Saya pertama kali menemukan karyanya di, dengan penilaian ulang Paul Kennedy, pada ulang tahun ketiga puluh publikasi.

Berita Ekonomi Asia -- Porter juga seorang orator yang terampil dan sementara orang harus membaca, ringkasan singkat dari argumen utamanya dapat diambil melalui video, di ini untuk staf Pers Universitas Oxford.Salah satu poin yang muncul dalam diskusi itu adalah sesuatu yang tidak jelas dalam bukunya: Porter dulunya adalah seorang percaya, jika bukan advokat, dari beberapa ide yang diinterogasinya.Meskipun secara empiris tidak ada bedanya dengan teks, memiliki pengetahuan sebelumnya yang membuat warna berbeda pada karyanya.Murid yang murtad sering membuat kritik paling tajam.

Berita Ekonomi Asia -- "Menginterogasi" adalah kata yang tepat untuk bagaimana buku ini dihasilkan.Porter mempekerjakan seorang seReferensi-referensi, metode Sokrates, sering berusaha keras untuk memanjakan banyak penjelasan yang tidak sempurna tentang bagaimana dan mengapa Inggris datang untuk bergabung dengan Amerika Serikat dalam menginvasi Irak sebelum dengan hati-hati membongkar mereka yang ingin.Ini adalah penghargaannya bahwa dalam bab keempat yang menentukan dia benar-benar membuat kasus yang kuat dan meyakinkan untuk pergi berperang di Irak seperti yang akan Anda temukan — sebelum berbalik dan menawarkan bantahan yang bahkan lebih kuat.Sebenarnya, tiga ide membentuk dasar utama untuk interogasi Porter: doktrin perubahan rezim, konsep negara-negara jahat, dan kepercayaan, dari pihak Inggris, bahwa dengan membayar “harga darah,” Inggris dapat berhasil menahan dan membimbing mitra strategis seniornya pada saat ketika Amerika Serikat terjerat dalam trauma pasca 11 September.

Berita Ekonomi Asia -- Yang terakhir dari ide-ide ini adalah yang mungkin paling komprehensif dilenyapkan oleh.Dalam bab ketiga yang pendek tapi memotong tentang "Ambisi Atlantik," Porter menggambarkan betapa kecilnya dampak pemerintah Blairdapat memiliki tentang ruang lingkup dan arah kebijakan pemerintahan Bush terlepas dari komitmen besar darah dan harta Inggris untuk Perang Irak.Selain itu, mitra AS lainnya — termasuk Prancis dan Jerman — tidak akan menderita kerusakan jangka panjang dalam hubungan politik dengan Washington meski secara terbuka menentang invasi Irak.Tidak puas dengan contoh khusus Irak, Porter memotong seluruh gagasan tentang "khusus" hubungan "antara Amerika Serikat dan Inggris, membuat argumen kuat bahwa tidak hanya mustahil untuk mereplikasi ikatan legendaris Churchill dan Roosevelt (atau Thatcher dan Reagan), tetapi hubungan-hubungan historis itu seringkali terlalu dilebih-lebihkan dalam kepentingan, diilhami dengan relevansi kurang karena fakta daripada sentimentalitas.

Berita Ekonomi Asia -- Ya, kadang-kadang Amerika dan Inggris bekerja bersama, tetapi itu kurang terkait dengan persaudaraan budaya yang unik dan lebih dengan kesamaan kepentingan yang sederhana di antara negara-negara berdaulat.Krisis Suez dan Vietnam semestinya sama sajaseni kisah transatlantik sebagai Perang Dunia II.Perubahan waktu, negara-negara nakal, dan "harga darah" membentuk kurikulum inti, seolah-olah, tetapi banyak debat dan argumen lain tentang perang dinilai dan dirinci di sepanjang jalan.Buku itu sepadan dengan harganya sendirian untuk bagian bab tiga di mana Porter membedah dan memberhentikan yang disodorkan oleh Daniel Deudney dan John Ikenberry — sebagian besar dimaksudkan untuk menyisihkan reputasi liberalisme — bahwa tiga serangkai dari Dick Cheney, Donald Rumsfeld, dan Paul Wolfowitz mengemudikan Amerika Serikat ke Irak.

Berita Ekonomi Asia -- Mengesampingkan fakta-fakta dasar bahwa Wolfowitz bahkan tidak cocok dengan deskripsi realis atau bahwa Rumsfeld bisa digambarkan sebagai advokat yang tidak tertarik untuk perang, Porter memiliki akal yang baik untuk membeli Berita Ekonomi Asia W.Bush lembaga yang jelas-jelas ia miliki, bertentangan dengan legenda politik mendarah daging Cheney sebagai penguasa boneka.Mitos ini — diperkuat oleh film kartun yang dinominasikan oleh Adam McKay — yang dinominasikan untuk Oscar — meskipun telah dihalau oleh para penerima beasiswa dariorang-orang seperti dan Princeton.Selain itu, Porter menjelaskan bahwa apa yang mendorong Bush bukanlah drama oedipal yang bengkok yang melibatkan ayahnya, tetapi idealisme Wilson kuno.

Berita Ekonomi Asia -- Bush benar-benar diinvestasikan dalam promosi demokrasi dan dalam gagasan strategis untuk membentuk kembali Timur Tengah secara politis untuk "mengeringkan rawa-rawa" yang memungkinkan terorisme berkembang biak.Memang, satu fungsi pasti akan berfungsi adalah sebagai tempat penyimpanan beragam argumen yang beragam — beberapa cacat, beberapa konyol, beberapa menarik — untuk dan melawan perang yang ada sebelum invasi.Iklim politik dan intelektual yang unik yang diperoleh antara 11 September 2001, dan 20 Maret 2003, telah memudar dalam ingatan banyak orang dan dengan itu nuansa dan tekstur dari perdebatan sebelum perang.Sebagai gantinya telah datang penugasan menyalahkan kepada beberapa advokat, sering mengaburkan jangkauan dan kedalaman dukungan untuk menghapus Saddam yang ada di berbagai gerakan politik dan ideologi.

Berita Ekonomi Asia -- (Mengutip hanya satu contoh yang sekarang tampak almost tak terduga, yang sebenarnya berpihak pada penyerbuan Irak pada Februari 2003.) Ini mengarah pada salah satu wawasan Porter yang paling menggigit: bagi banyak orang di Inggris, Tony Blair adalah apa yang telah terjadi dengan neo-kontra di Amerika Serikat — yang paling disukai semua orang.kambing hitam untuk Perang Irak, jauh dari tidak bersalah, ya, tetapi juga bukan satu-satunya penyebabnya menyenangkan untuk melihat mereka sebagai.Sementara buku ini terutama berfokus pada jalur Inggris ke perang, salah satu dari banyak alasan berhasil adalah tidak memiliki khayalan tentang bagaimana Amerika Serikat sendiri tiba di sana atau mengapa, subjek yang dapat dipahami harus dialamatkan untuk sepenuhnya memahami posisi Inggris pada tahun 2002 dan awal 2003.Tidak ada canard di sini tentang pengambilan minyak atau konspirasi tentang keuntungan Halliburton.

Berita Ekonomi Asia -- Ada juga pemahaman bahwa gagasan-gagasan yang diinterogasi tidak begitu penting bagi jalur perang AS seperti halnya gagasan-gagasan Inggris.Meskipun bukan tanpa bobot, konsep intelektual sering mengambil kursi belakang untuk impuls yang lebih mendasar dalam kasus Amerika.Tidak peduli seberapa tulus dan bersemangatl Presiden Bush mungkin percaya pada pendapatnya, masih dalam lingkungan pasca 11 September keputusannya untuk pergi berperang diambil.Guncangan dari serangan-serangan itu — ditambah dengan dampak yang diremehkan dari orang-orang sezaman (tetapi pada akhirnya tidak berhubungan) - menciptakan sebuah kuali ketakutan dan kemarahan nasional, belum lagi rasa curiga yang mendalam di komunitas keamanan nasional “untuk tidak membiarkan hal itu terjadi lagi.

Berita Ekonomi Asia -- "Ini lebih dari cukup bahan bakar untuk dorongan perang Amerika, terutama ketika dikombinasikan dengan solusi militer yang tampaknya sempurna, yang telah menjadi unggulan dalam pola pikir Amerika sejak Perang Teluk 1991 terus berlanjut.Fenomena ini hanya diperkuat pada saat itu dengan kecepatan luar biasa di Afghanistan.Porter merangkum ini dengan baik di akhir bab pertama: “Untuk Amerika, titik persimpangan secara efektif pertama kali dicapai pada 9/11.Keseimbangan pendapat, perpaduan yang tepat antara rasa takut dan kepercayaan diri, bergerak sangat satu arah dari titik itu.

Berita Ekonomi Asia -- ”Singkatnya, sementara ideadalah pembakaran di mesin yang mendorong Inggris ke Irak, bagi pihak AS mereka hanya berminat pada roda perang yang sudah bergerak.Bahwa Inggris lebih dipengaruhi oleh ide-ide dan lebih sedikit oleh trauma nasional akan membuat pembaca Amerika menilai kembali — mungkin dengan keras - protagonis utama: Tony Blair.Seperti banyak orang Amerika, saya menghargai simbolisme kunjungannya ke Amerika Serikat segera setelah serangan 9/11.Sebagian besar ingat Bush berhenti pada 20 September 2001 untuk secara khusus berterima kasih padanya.

Berita Ekonomi Asia -- mempertanyakan apakah kasih sayang itu dibenarkan.Spesifik bagaimana Amerika berperang dapat dan harus terus diselidiki.(Saya tertarik untuk melihat apa yang harus dikatakan mengenai masalah ini.) Tetapi satu hal yang jelas adalah bahwa kabut trauma pasca 11 September tidak memainkan peran kecil dalam kemauan bangsa dan pemerintah untuk berperang.Inggris kehilangan enam puluh tujuh warga pada 11 September, tetapi secara fisik dihilangkan dari serangan yang sebenarnya.

Berita Ekonomi Asia -- Itu juga memiliki lebih banyak pengalaman dengan serangan di tanah kelahirannya, melalui pengalaman baru-baru ini dengan Tentara Republik Irlandia dan memori kolektifnya tentang Blitz selama Perang Dunia II.Memiliki jarak fisik yang lebih besar dari pembantaian 9/11 dan memiliki perspektif sejarah yang lebih dalam, haruskah Inggris memiliki mata yang lebih jelas tentang jalan menuju perang di Irak.Salah satu contoh yang dikutip Porter sangat meresahkan.Pada satu titik, Blair terlambat meminta kepala Staf Pertahanannya untuk mengembangkan skenario "kasus terburuk" untuk hasil penggulingan paksa Saddam.

Berita Ekonomi Asia -- Penilaian itu, yang diterangkan langsung ke Blair pada Januari 2003, pada dasarnya meramalkan sebagian besar hasil terburuk perang, termasuk pertempuran internal antara Sunni dan Syiah dan campur tangan oleh negara-negara tetangga untuk menjaga Irak tetap tidak stabil.Temuan Kepala Staf Pertahanan sebagian besar bergema dari Peter Watkins, sekretaris tetap untuk sekretaris pertahanan Blair, Geoff Hoon, yang juga terbukti sangat waspada tentang hasil dari perang Irak.(Perlu dicatat bahwa sementara Watkins memo wadikirim ke Hoon, itu tidak pernah ditetapkan jika Blair sendiri membacanya.) Bagian dari motivasi Porter untuk menulis adalah untuk berdebat menentang pemberhentian Irak hanya sebagai "perang Blair," dan ia sebagian besar mencapai tujuan itu dengan menjelaskan ide-ide yang dimiliki berbagai individu.dan itu menginformasikan kebijaksanaan yang dirasakan dari upaya itu di beberapa tempat yang berbeda.

Berita Ekonomi Asia -- Tetapi mengingat informasi yang disampaikan kepada Blair beberapa kali, bukankah dia berkewajiban untuk mengajukan lebih banyak keberatan dan kekhawatiran dengan rekannya dari Amerika.Pada akhirnya, Bush memikul tanggung jawab atas keputusannya sendiri dan mempertanyakan mengapa tidak ada perdebatan yang lebih besar untuk menginvasi Irak dalam pemerintahan Bush yang harus terus diperiksa.Tetapi mengesampingkan kegagalan AS, pembaca masih bertanya: Siapa yang diposisikan lebih baik untuk menghadapi Bush dengan skenario alternatif dan potensi jebakan daripada Blair.Dari perspektif transatlantik, apakah dia pada akhirnya kurang berteman dan lebih enabler.

Berita Ekonomi Asia -- Jika ada tema yang konsistendi, Porter mungkin terlalu baik kepada Blair.Setelah membaca buku itu dua kali, dengan enggan saya setuju dengan kritik itu.Tetapi sampai batas tertentu, itu tidak masalah.Karena sementara seolah-olah tentang jalan Inggris ke perang, sebenarnya adalah diskusi tentang seluruh upaya - intelektual, militer, dan politik - membentuk kembali Timur Tengah, secara umum, dan Irak, khususnya, setelah serangan 11 September.

Berita Ekonomi Asia -- Jika alur cerita khusus Britania dan Blair bukan minat khusus Anda, buku itu tetap bernilai karena arsitektur yang dibuat Porter untuk mendukung penyelidikannya.Untuk menantang kebijakan Inggris diperlukan menginterogasi asumsi AS dan melakukan itu memerlukan diskusi tentang berbagai kemungkinan dan perdebatan — baik sebelum dan sesudah perang.Ini adalah kekuatan sebenarnya dari.Di berbagai titik, buku ini adalah tempat uji coba — dan yang keras — untuk banyak penjelasan dan kontrafaktual yang sejak saat itu disodorkan mengapa perang tidak mencapai hasil yang diinginkan.

Berita Ekonomi Asia -- Sebagai bagian dari bab dua extmengakhiri diskusi tentang bahaya yang melekat pada perubahan rezim, misalnya, Porter membahas de-Baathifikasi, salah satu dari "langkah fatal" yang diambil oleh Otoritas Sementara Koalisi.Dia mencatat bahwa tindakan itu didukung - sampai batas tertentu dituntut - oleh kelompok Kurdi dan Syiah sebagai cara untuk mendorong kembali melawan dekade dominasi Sunni.Jadi, sementara de-Baathifikasi memperburuk ketegangan sektarian, itu juga lahir dari mereka.Tindakan AS tidak ada dalam ruang hampa.

Berita Ekonomi Asia -- Realitas sejarah politik internal Irak selalu membuat proposisi "melanggar" negara itu dan membangunnya kembali dengan spesifikasi Barat yang meragukan.Ini adalah sesuatu yang perlu didukung oleh pendukung perang - termasuk penulis ini - dapatkah Perang Irak mencapai tujuan yang lebih baik jika hanya "dilakukan dengan lebih baik".berpendapat secara persuasif bahwa itu tidak bisa, bahwa itu adalah upaya terkutuk dari konsepsinya.Sepanjang garis yang sama, Porter benar menilai bahwa Irak tidak "ditinggalkan" setelah keberhasilan "operasi"e ”dan penerapan strategi kontra pemberontakan yang lebih efektif oleh Jenderal David Petraeus.

Berita Ekonomi Asia -- Porter melihat peran Presiden Barack Obama dengan jelas, atau lebih tepatnya dia melihat bahwa ada peran kehendak bebas Irak dalam memutuskan untuk tidak memperbarui Perjanjian Status Pasukan (atau SOFA) yang memungkinkan pasukan Amerika untuk beroperasi di wilayah Irak.Bahwa Irak tidak ingin pasukan AS tetap di sini secara rutin hilang dalam perdebatan tentang penarikan mundur pemerintahan Obama dan pertanyaan "siapa yang kehilangan Irak." Tanpa SOFA baru, tidak ada mekanisme bagi pasukan AS untuk tetap di Irak tanpa secara harfiah menjadi penjajah ilegal yang kami klaim tidak pernah ada.(Pekerjaan Peter Baker juga memperjelas bahwa Bush juga mengundurkan diri dari fakta ini dan memahami sebelum meninggalkan kantor bahwa penarikan pada tahun 2011 tidak dapat dihindari.) Intensitas keseluruhan — dan keadilan — yang dengannya Porter memeriksa berbagai argumen dan kontrafaktual ini sudah melekat.nilai yang mengangkat buku dari segala kelemahan (seperti perhaps terlalu baik kepada Blair), serta kekurangan utama lainnya: cara yang tidak konsisten dalam berurusan dengan pertanyaan tentang ancaman yang ditimbulkan oleh senjata pemusnah massal Irak.

Berita Ekonomi Asia -- Setelah pertama kali saya membaca, saya meletakkan buku itu dan dikejutkan oleh kebetulan karma yang sekarang duduk di rak saya tepat di sebelah buku mani tentang Irak: buku Berita Ekonomi Asia Pollack.Buku Pollack bisa dibilang kasus yang paling elegan dan meyakinkan yang pernah dibuat secara publik dalam mendukung invasi ke Irak.Bahwa buku itu bukan berasal dari Heritage Foundation atau American Enterprise Institute, tetapi lebih dari Brookings Institution menggarisbawahi keragaman pandangan yang mendukung pemindahan Saddam Hussein dari kekuasaan.Ini memperkuat argumen sentral Porter bahwa perang "menjadi milik" lebih dari sekadar Blair (dan Bush.) Bab kelima adalah akuntansi terperinci dan bijaksana tentang kemampuan WMD konvensional dan kemungkinan WMD.

Berita Ekonomi Asia -- Pada akhirnya, itu tentu saja salah dan sejak Pollack mengakui bahwa dia bekerja.Tapiseperti yang tertulis, pada saat itu, ini adalah pemecahan yang lebih baik, lebih meyakinkan tentang mengapa Saddam adalah ancaman daripada Colin Powell.Saya tidak bermaksud untuk menyerahkan kasus perang hanya di kaki Pollack saja.Saya menyebutkan bukunya karena di jantung perdebatan tentang Perang Irak akan selalu menjadi pertanyaan tentang apa yang harus dipercaya (dan kapan) sehubungan dengan WMD.

Berita Ekonomi Asia -- Porter meyakinkan saya bahwa Irak tidak mungkin "dilakukan dengan lebih baik"; yang kurang pasti adalah apakah Amerika Serikat — dengan atau tanpa bantuan Inggris — harus lebih dikenal.Perspektif AS, diakui, di luar brief formal Porter, tetapi mereka tidak bisa membantu tetapi ikut serta dalam analisisnya.Dalam, Porter ingin memiliki keduanya pada subjek WMD.Di satu sisi, ia mengizinkan bahwa serangan 11 September telah mengubah kalkulus para pembuat keputusan, tidak yakin apakah serangan-serangan terhadap New York City dan Washington, DC sebenarnya merupakan penyimpangan satu kali atau bagian dari gelombang yang akan datang.

Berita Ekonomi Asia -- Namun di lain waktu, Porter tampaknya menghukum para pembuat kebijakan yang sama fatau membiarkan keyakinan intelektual mereka - tentang negara-negara jahat, tentang perubahan rezim, tentang pembentukan kembali Timur Tengah - menghalangi penilaian yang lebih kuat mengenai ancaman yang dilakukan oleh WMD Irak.Mungkin mereka seharusnya bisa membuat penilaian yang lebih rasional, tetapi tidak meyakinkan saya bahwa kegagalan mereka bukan karena ketakutan dasar dan paranoia yang bertentangan dengan undian kuat dari ide-ide spesifik yang dieksplorasi buku ini.Tapi ini jauh dari keluhan fatal.Secara keseluruhan, harus dipuji.

Berita Ekonomi Asia -- Porter telah dengan cermat membangun interogasi ketat jalur intelektual Inggris ke Perang Irak.Dalam pengantar, ia dengan benar mencatat bahwa itu bukan teks yang pasti juga tidak bisa.Sejarah Perang Irak akan terus ditulis ketika informasi tambahan tersedia dan ketika konsekuensinya dijelaskan sepenuhnya.Tetapi merupakan stasiun jalan yang penting di sepanjang jalur itu, satu pembaca akan ingin kembali ke berulang kali.

Berita Ekonomi Asia -- Kredit gambar: Spc.Karah Cohen, Pusat Kamera Tempur Gabungan Irak .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...