Minggu, 18 Agustus 2019

Konflik Iran dan US

Berita Ekonomi Asia -- Setelah Anda berdebat tentang siapa yang harus memulai perang, Anda telah meninggalkan argumen anti-perang (New York Times, 6/20/19).The New York Times telah menerbitkan lima editorial sejak awal Mei yang seolah-olah mengkritik kemungkinan perang militer antara Amerika Serikat dan Iran.Akan tetapi, sebagai argumen anti-perang, mereka sangat kurang — menjelek-jelekkan Iran tanpa membuat AS melakukan penelitian yang sepadan, dan menyembunyikan agresi AS terhadap Iran.Editorial memuntahkan suara anti-Iran demonologi pro-perang yang sama menawarkan untuk mencoba membenarkan serangan terhadap negara.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam satu kasus (5/4/19), pembaca diberi tahu bahwa tidak ada keraguan bahwa Pengawal Revolusi adalah aktor jahat.Didirikan pada tahun 1979, itu adalah pelindung revolusi.Belakangan, korps menjadi alat kekerasan dan petualangan militer ketika Iran memperluas pengaruh regionalnya di Irak, Lebanon, Yaman, dan Suriah.Editorial yang sama menyiratkan bahwa Iran memiliki program senjata nuklir yang harus diperhatikan orang Amerika, menulis: IklanKementerian telah dengan keras memperdebatkan sanksi terhadap entitas Eropa, Cina dan Rusia yang bekerja dengan Iran untuk mengubah fasilitas yang mampu mengejar kegiatan yang berhubungan dengan senjata nuklir menjadi proyek yang lebih damai dan berorientasi energi.

Berita Ekonomi Asia -- Pada hari Jumat, Departemen Luar Negeri mengumumkan bahwa sementara pekerjaan di tiga fasilitas utama akan diizinkan untuk berlanjut selama 90 hari, administrasi akan mempertimbangkan kembali keputusan pada akhir periode itu.Beberapa aktivitas terkait nuklir lainnya akan dilarang.Mengatakan bahwa Iran memiliki "fasilitas yang mampu melakukan kegiatan terkait senjata nuklir," yang harus "dikonversi [ed]" sehingga mereka dapat bekerja pada "proyek yang lebih damai, berorientasi energi," sangat menyiratkan bahwa Iran memiliki program senjata nuklir atau hampir memiliki satu, seperti halnya editorial (19/7/19) yang mengklaim Iran memiliki "ambisi nuklir." Tidak ada dasar untuk sindiran ini: Iran tidak memiliki program senjata nuklir, belum dekat dengan memiliki satu setidaknya sejak 2003, dan mungkin tidak pernah.(Lihat FAIR.ataug, 10/17/17.) The New York Times (5/4/19) menggambarkan Pengawal Revolusi Iran sebagai "alat kekerasan dan petualangan militer ...

Berita Ekonomi Asia -- di Irak, Lebanon, Yaman, dan Suriah" - terutama, semua negara yang AS telah secara langsung menyerang atau mendanai operasi militer di.Seri editorial dalam seri ini, lebih jauh, menggambarkan Iran sebagai melakukan (mungkin jahat) "bekerja pada sistem rudal" (7/19/19), dan sebagai "Timur Tengah yang lalim rezim ”(6/20/19) yang memberikan“ dukungan untuk organisasi teroris regional ”(19/7/19).Tidak ada institusi atau praktik AS yang dikutuk dengan cara yang sebanding.Melakukan invasi ke Irak, seperti yang dilakukan oleh militer AS, dan menyebabkan sebanyak satu juta kematian tidak dianggap sebagai tindakan "aktor memfitnah" atau "alat kekerasan dan petualangan militer"; juga tidak membuat anak-anak di kandang atau memiliki bukti populasi populasi penjara terbesar di dunia tentang "rezim lalim ..." Apa pun definisi Times tentang "dukungan untuk organisasi teroris regional", terbuktiEntly tidak termasuk mendukung kelompok-kelompok rasis di Libya, menumpahkan sampah ke kota-kota Suriah atau membanjiri negara dengan senjata yang membantu ISIS, atau melakukan pembantaian di Afghanistan, atau menindas kebrutalan di Yaman dan Palestina.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam hal ini, editorial anti-perang Times yang jelas mendukung kasus perang melawan Iran: Jika Iran adalah "lalim...rezim "yang menyediakan" dukungan untuk organisasi teroris regional "dan memiliki pakaian militer yang" tidak diragukan lagi...aktor yang memfitnah ”dan“ alat kekerasan dan petualangan militer, ”pembaca dapat dimaafkan karena gagal keluar dan mengatur gerakan perdamaian.Dan jika Amerika Serikat memiliki atau tidak memiliki hal-hal ini - atau, dalam hal program senjata nuklir dan "bekerja pada sistem rudal," mungkin diperbolehkan untuk memilikinya - mereka mungkin bingung tentang mengapa AS tidak seharusnya mengebom atau menyerang Iran, atau menggulingkan pemerintahnya, atau kombinasi dari semuanya ini.

Berita Ekonomi Asia -- Editorial juga berlumpur tanggung jawab atas krisis, menyajikan apa yang terjadikira-kira sama dengan kesalahan Amerika Serikat dan Iran.Editorial pertama (5/4/19) berpendapat bahwa "administrasi Trump memainkan permainan berbahaya di Iran, berisiko salah perhitungan serius oleh kedua belah pihak." Masalahnya bukan pada risiko "kesalahan perhitungan serius oleh kedua belah pihak." ”Karena itu adalah perhitungan AS yang disengaja untuk menimbulkan kesengsaraan pada orang Iran dalam upaya untuk memaksa Iran tunduk pada perintah AS.Sanksi AS sangat merugikan warga Iran, menyebabkan kekurangan makanan, merusak sistem perawatan kesehatan, mencegah bantuan banjir sampai ke Iran, memicu keruntuhan pertumbuhan ekonomi dan mendorong negara itu ke dalam resesi yang dalam sambil membantu mendorong inflasi; semua informasi ini tersedia untuk umum sebelum editorial ini diterbitkan.Iran, tentu saja, tidak melakukan apa pun yang sebanding dengan masyarakat AS.

Berita Ekonomi Asia -- Headline New York Times (14/6/19) menyajikan AS dan Iran sebagai yang sama-sama bertanggung jawab atas “perjalanan tabrakan.” Judul seri berikutnya adalah “Irandan AS Berada di Jalur Tabrakan "(14/6/19), dan dikatakan bahwa" garis keras di kedua belah pihak memiliki sedikit minat dalam setiap off-ramp diplomatik."Dalam beberapa minggu menjelang publikasi artikel ini, AS mengirim pesawat pembom B-52, pesawat tak berawak, baterai anti-rudal Patriot, pesawat pengintai, dan sistem "pertahanan" udara dan rudal ke depan pintu Iran — bersama 1.500 tentara, di atas 60-80.000 pejuang yang diakui AS miliki di daerah tersebut , untuk mengatakan apa-apa dari ribuan lebih banyak pasukan AS di laut kawasan itu.Jika kedua negara berada di "jalur tabrakan," itu karena AS mengendarai kendaraannya langsung ke Iran.Serupa dengan itu, tajuk rencana berikutnya (6/20/19) menyatakan bahwa, dengan kekuatan militer yang berlawanan berada di dekatnya, dengan tuduhan dan amunisi terbang dan Gedung Putih menghadapi defisit kepercayaan, bahaya konflik terbuka meningkat dari hari ke hari.

Berita Ekonomi Asia -- Apa yang dielakkan ini adalah di mana kekuatan-kekuatan ini berada di dekatnya dan mengapa: Mereka dekat satu sama lain di sekitar Iran, di manaPeralatan dan personel militer Iran secara alami berada, dan di mana senjata AS, peralatan mata-mata, tentara, pelaut dan pilot secara provokatif telah dikirim.Ini adalah alasan bahwa "konflik meningkat dari hari ke hari"; pada pemeriksaan terakhir, Iran tidak memiliki senjata, atau pasukan darat, laut atau udara di lepas pantai AS.Dalam editorial keempat Times tentang masalah ini (21/6/19), penulis menulis bahwa risiko konflik kini meningkat tajam.Bahkan jika kedua pemerintah tidak siap untuk diplomasi, paling tidak hubungan semacam itu dapat membantu memastikan bahwa banyak aset militer yang tersusun di sekitar salah satu jalur pelayaran paling vital di dunia tidak memicu perang.

Berita Ekonomi Asia -- Perang tidak secara spontan terbakar, juga tidak ada “risiko konflik...[tumbuh] dengan tajam ”sendiri.Bahaya ini muncul karena "banyak aset militer yang tersusun di sekitar salah satu jalur pelayaran paling vital di dunia" termasuk Iran, yang ada di sekitarnya karena di situlah Iran memiliki keberanian untuk hidup, danUntuk AS, yang mencakup lebih dari 50 pangkalan militer di sekitar Iran, lebih dari 7.000 mil dari pantai Amerika.Iran memiliki total nol pangkalan yang mengelilingi Amerika Serikat.

Berita Ekonomi Asia -- Editorial-editorial ini membuatnya seolah-olah AS dan Iran telah dibawa ke tepi perang oleh hukum-hukum fisik yang tidak dapat diubah, daripada dengan keputusan sadar yang dibuat oleh kelas penguasa AS.Membingkai masalah dengan cara ini menyembunyikan tanggung jawab pemerintah AS untuk kemungkinan peningkatan perang.Menjauhi pihak mana yang salah karena perang atau kemungkinannya membuat masyarakat lebih sulit untuk mengidentifikasi siapa yang perlu dimobilisasi.Masalah ini sangat akut ketika itu adalah makalah catatan AS yang mengaburkan cara Washington meningkatkan ketegangan dengan Iran, dan membawa negara-negara lebih dekat ke perang yang menghancurkan.

Berita Ekonomi Asia -- Anda dapat mengirim pesan ke New York Times di Berita Ekonomi Asia (Twitter: @NYTOpinion).Harap diingat bahwa komunikasi penuh hormat adalah yang paling efektif.Posting Terkait David Broder's EconomicRx: Perang dengan Iran Waktu Berdetak pada Perang dengan Iran Menggunakan "Pro-Pasukan" untuk Berarti "Pro-Perang" Adalah Anti-Jurnalistik Media Bendera Batu Nisan Sepanjang Jalan Menuju Perang di Iran .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...