Senin, 30 September 2019

Betapa pintar meter menghemat air dan uang di Cape Town yang dilanda kekeringan


London (Bisnis CNN) Pada tahun 2018, kekeringan hebat membawa Cape Town mendekati "Day Zero," ketika kota itu bisa menjadi kota besar pertama di dunia yang kehabisan air. Tingkat bendungan di Cape Barat Afrika Selatan turun hingga di bawah seperlima dari kapasitas dan provinsi tersebut menderita krisis air terburuk dalam 100 tahun. "Persediaan berkurang dan itu tidak turun hujan," kenang Thinus Booysen, seorang profesor di Fakultas Teknik Universitas Stellenbosch, yang telah menciptakan perangkat pada 2015 yang dirancang untuk membantu pemilik rumah mengurangi penggunaan daya mereka. Berusaha mengurangi limbah air, Booysen menduga dia bisa menyesuaikan perangkat untuk mengukur penggunaan air rumah tangga alih-alih penggunaan listrik. Ketika dia mengetahui bahwa sekolah putrinya menghadapi tagihan air yang besar setiap bulan, dia menyadari bahwa dia bisa memiliki dampak yang jauh lebih besar dengan merancang perangkat untuk sekolah dan lembaga lain daripada menargetkan pasar pemilik rumah. Sementara rumah tangga biasanya menggunakan beberapa kiloliter air per bulan, kata Booysen, banyak sekolah menggunakan 20 hingga 40 kiloliter dalam satu hari. "Itu sangat mengejutkan," katanya. "Banyak yang sia-sia ... [dan] tidak ada yang mengambil kepemilikan itu."

Bagaimana itu bekerja Pada 2015, Booysen meluncurkan start-up, Menjembatani Internet of Things (BridgIoT), untuk mengembangkan ide pengukur air cerdasnya. Disebut Count Dropula, meter ini melaporkan penggunaan air satu menit sekali dalam waktu nyata. Banyak meter konvensional hanya merekam data sekali dalam satu jam. Sistem menggunakan aplikasi untuk mengirim notifikasi SMS dan email pengguna, dan dapat mengingatkan pengguna tentang waktu yang tepat dan tempat lonjakan penggunaan terjadi. "Dalam beberapa menit, kami akan dapat memberi tahu sekolah untuk mengatakan, 'Sesuatu telah meledak, ada yang bocor,'" kata Booysen.

Dia segera menemukan bahwa masalah utama adalah pemeliharaan, dengan sekolah-sekolah paling miskin menggunakan air paling banyak. Toilet yang bocor bisa menghabiskan 1.000 liter air per hari. "Kami menemukan bahwa penyebab terbesar adalah hal-hal seperti anak-anak yang tidak menutup keran dengan benar, tetapi seringkali itu karena keran tidak menutup," jelas Booysen

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...