Minggu, 29 September 2019

Penawaran baru Uber tidak sesuai dengan tantangannya

Washington, DC (CNN) Dengan tekanan yang meningkat pada bisnisnya, Uber memutuskan untuk mengambil halaman usang dari buku pedoman Big Tech: mengadakan acara pers mencolok. Pada hari Kamis, sebuah prosesi eksekutif Uber (UBER) menghadirkan fitur-fitur baru - dan satu kemitraan chef selebriti - yang diharapkan perusahaan akan menyenangkan pelanggan, sama seperti acara yang diadakan oleh raksasa teknologi seperti Apple (AAPL) dan Google ( GOOGLE). CEO Uber Dara Khosrowshahi bahkan menuliskan slogan favorit baru untuk perusahaan. Uber, katanya, ingin menjadi "sistem operasi untuk kehidupan sehari-hari." Tetapi pengumuman aktual di acara tersebut mungkin terlalu bertahap untuk membalikkan perusahaan yang menghadapi daftar masalah yang panjang dan menakutkan, termasuk rekor kerugian, beberapa putaran PHK, pengawasan terus-menerus atas keselamatan penumpang, potensi ancaman regulasi eksistensial, dan harga saham yang ada. melayang di dekat level terendah sepanjang masa. Eksekutif Uber (UBER) menggambarkan tunjangan pengendara baru, integrasi transit, dan upaya keberlanjutan. Perusahaan memuji-muji tweak untuk membantu pengemudi memprediksi pendapatan masa depan pada saat banyak pengemudi - dan negara bagian asal Uber - mendorongnya untuk mengenali mereka sebagai karyawan dengan manfaat penuh. Dan itu berbicara fitur keselamatan seperti mengirim SMS 911, melaporkan insiden selama perjalanan, pemeriksaan ID waktu nyata dan verifikasi perjalanan, bahkan saat itu belum merilis laporan transparansi keselamatan yang telah lama ditunggu-tunggu, yang telah memperingatkan investor tentang hal itu. Khosrowshahi juga memamerkan apa yang ia gambarkan sebagai "generasi berikutnya dari aplikasi Uber," dengan lebih banyak integrasi pengiriman makanan dan layanan mikromobilitasnya. "Ini lipstik pada beberapa babi sekaligus," kata David Kirsch, seorang profesor bisnis Universitas Maryland. "Aku mencoba mencari tahu sihir apa yang mereka pikir mereka gunakan dengan memasukkan semua ini ke dalam satu aplikasi."

Uber melaporkan membakar melalui $ 5,2 miliar mengejutkan dalam tiga bulan yang berakhir pada Juni, kerugian kuartalan terbesar yang pernah ada. Bahkan ketika menyisihkan kerugian untuk kompensasi saham terkait dengan penawaran umum perdana bulan Mei, Uber masih kehilangan sekitar 50% lebih dari periode yang sama tahun sebelumnya. Saham perusahaan sekarang turun hampir sepertiga dari harga IPO pada bulan Mei. Pada hari Kamis, Uber sedikit ditutup, mengikuti acara tersebut. Gad Allon, seorang profesor di Wharton Business School, University of Pennsylvania, menggambarkan pengumuman Uber sebagai fokus pada masalah-masalah kecil ketika tantangan besar tetap tidak terselesaikan. "Saya tidak melihat mereka sebagai pengubah permainan," kata Allon, yang menyebut Uber eksperimen bisnis terbesar yang pernah ada, karena mengejar pertumbuhan global yang cepat didorong oleh tinta merah yang tak ada habisnya. "Semakin banyak pemain bergabung dengan kereta musik itu, tetapi tidak jelas cakrawala pernah menguntungkan," katanya.

Uber's mencoba untuk fokus pada titik-titik cerah Kamis, seperti kemitraan pengiriman makanan eksklusif dengan Sweetgreen restoran kasual cepat dan kemitraan dengan Rachael Ray untuk memberikan resepnya di 10 kota selama 10 minggu. Tetapi seperti halnya dengan bisnis naik-naik intinya, kekhawatiran tetap tentang seberapa banyak Uber mengandalkan subsidi untuk mendapatkan pangsa pasar dengan pengiriman makanan. "Kelihatannya Uber tidak siap mengambil alih pengiriman makanan, setidaknya tidak menguntungkan," kata Tasha Keeney, seorang analis di Ark Invest, yang percaya penilaian perusahaan perlu dipotong setengah dari nilai IPO-nya. Demikian juga, Kirsh mencatat bahwa itu tidak memberatkan bagi pengguna Uber untuk beralih ke aplikasi lain, seperti Grubhub, karena fitur-fitur yang sekarang diintegrasikan dengan Uber lebih baik dalam aplikasinya. Tidak mengherankan, beberapa orang yang dekat dengan Uber berpendapat bahwa pembaruan yang diungkapkan pada acara tersebut dapat memiliki dampak yang berarti pada bisnis. Keith Chen, seorang profesor bisnis di UCLA dan mantan karyawan Uber, menyamakan Uber Pass - layanan baru yang menawarkan penghematan seperti perlindungan perjalanan dan tidak ada biaya pengiriman Uber Eats di beberapa kota - ke Amazon Prime, program loyalitas populer yang menawarkan pelanggan pengiriman gratis dan fasilitas lainnya. Dia menggambarkan Pass sebagai jenis pembaruan bertahap yang dapat membantu Uber membedakan dirinya dari para pesaingnya seperti Lyft, yang tidak menawarkan pengiriman makanan. Chen juga berpendapat bahwa pengumuman Uber untuk memperluas program hadiahnya untuk memasukkan pengiriman makanan akan sangat membantu. Dia melihat keuntungan Uber di beberapa pasar sebagai bukti bahwa itu dapat menghasilkan uang lebih luas. "Jelas ada jalan menuju keuntungan dengan mencoba menyediakan layanan ini secara vertikal yang tidak dapat ditandingi pesaing mereka," kata Chen. "Tapi aku tidak akan menyebutnya revolusioner. Ini satu langkah lagi ke arah itu."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...