Kamis, 17 Oktober 2019

Bagaimana mengenal Mandarin membantu dokter hewan Perak ini dalam pekerjaannya

Di masa mudanya, dokter hewan Dr Nurul Ashikin Sapian biasa mengeluh tentang keputusan orang tuanya untuk mengirimnya ke sekolah menengah Tiongkok. “Hidup itu sulit saat itu. Karena tidak ada orang tua saya yang berbicara bahasa Mandarin, saya harus melakukan semuanya sendiri, ”katanya, menambahkan bahwa para guru di sekolah juga sangat ketat. "Kau akan dipukuli di tangan jika salah menulis." Namun, setelah lulus dan membuka praktiknya sendiri di Kampar, Dr Nurul Ashikin menyadari bahwa pengetahuannya tentang bahasa Mandarin benar-benar membantunya karena kota ini didominasi oleh orang-orang Cina. “Ketika klien saya datang ke klinik saya, mereka ingin berbicara dengan orang Tionghoa tetapi saya memberi tahu mereka bahwa tidak ada staf Tionghoa. Menyadari bahwa saya dapat berbicara bahasa Mandarin, itu membuat mereka merasa nyaman, ”kata Dr Nurul Ashikin, yang juga dapat bertahan dengan dialek Kanton.

Melihat ke belakang, ibu dari seorang anak perempuan berusia empat bulan mengatakan bahwa dia bersyukur bahwa orang tuanya memutuskan untuk mengirimnya ke sekolah Cina. “Sulit ya. Tidak diragukan lagi, tetapi itu membangun karakter Anda. Itu membuat Anda gigih dan memiliki sikap tidak pernah menyerah, ”katanya. "Berada di sekolah Cina tidak membuatku menjadi orang Melayu yang lebih rendah." Menyadari kebaikan yang ia dapatkan dari pendidikan sekolah Cina, Dr Nurul Ashikin telah memutuskan untuk mengirim putrinya ke sekolah Cina.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...