Minggu, 20 Oktober 2019

Bank-bank Swiss membebankan jutawan untuk menyimpan uang mereka

Alih-alih membayar bunga deposito, bank-bank Swiss mulai menagih pelanggan kaya untuk menyimpan uang mereka. Credit Suisse (CS) mengatakan pada hari Jumat bahwa bank akan menerapkan suku bunga negatif 0,75% untuk saldo di atas 2 juta franc Swiss ($ 2 juta). Ini berarti bahwa jika klien individu atau bisnis memiliki 3 juta Franc Swiss ($ 3 juta) dengan bank selama satu tahun, mereka akan dikenakan biaya 7.500 Franc Swiss ($ 7.600).

Untuk pelanggan bisnis yang memiliki lebih dari 10 juta franc ($ 10,1 juta), retribusi dana di atas tanda itu naik menjadi 0,85%. Perubahan berlaku untuk pelanggan korporat pada 15 November, dan untuk individu pada 1 Januari. Kebijakan yang tidak biasa adalah hasil dari suku bunga rendah secara historis. Suku bunga negatif, yang telah berlaku di Swiss sejak 2015 dan 19 negara yang menggunakan euro sejak 2014, dimaksudkan untuk mendorong pinjaman dan merangsang ekonomi. Tetapi kebijakan moneter yang luar biasa telah menjadi beban bagi bank-bank di kawasan itu, membuatnya jauh lebih sulit bagi mereka untuk menghasilkan keuntungan dari pinjaman dan hipotek, dan memaksa mereka untuk membayar untuk memarkir kelebihan cadangan di bank-bank sentral. 

Dengan tidak adanya akhir untuk tingkat negatif yang terlihat, bank-bank Swiss yang frustasi menyerahkan sebagian dari rasa sakit kepada pelanggan mereka yang paling kaya. UBS (UBS), yang memperkenalkan biaya setoran untuk klien korporat besar pada 2015, mengatakan pada Juli bahwa mereka akan menerapkan pendekatan yang sama. Biaya 0,75% pada saldo tunai di atas 2 juta franc ($ 2 juta) yang diadakan di Swiss akan berlaku pada bulan November. Bank juga akan menurunkan ambang batas untuk biaya 0,6% pada saldo euro ke kepemilikan di atas € 500.000 ($ 557.000), turun dari € 1 juta ($ 1,1 juta). "Kondisi dalam uang dan pasar modal tetap sangat menantang," kata UBS dalam sebuah pernyataan bergerak. Christine Lagarde, yang mengambil kendali Bank Sentral Eropa pada saat yang sama banyak kebijakan ini berlaku, mengatakan bahwa warga kawasan euro akan "lebih buruk" tanpa suku bunga negatif. Tapi dia berjanji untuk memantau "efek samping" mereka sebagai presiden ECB.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...