Selasa, 01 Oktober 2019

Daimler sedang membangun truk listrik untuk membuat belanja online lebih hijau

London (CNN Business) Belanja online membuat hidup lebih mudah bagi konsumen tetapi dapat membahayakan lingkungan, terutama jika Anda memilih pengiriman kilat. Pembuat mobil Jerman Daimler telah menemukan satu cara untuk mengatasi krisis iklim. Memindahkan paket-paket dari pabrik ke gudang dan kemudian rumah Anda sering kali memerlukan penggunaan kendaraan boros gas - dan mereka berkontribusi signifikan terhadap emisi CO2. Agora, sebuah think tank, mengatakan bahwa 38% emisi jalan Eropa berasal dari kendaraan berat. Emisi dari truk dan bus telah meningkat pada tingkat 2,2% setiap tahun sejak tahun 2000, menurut Badan Energi Internasional. Daimler (DDAIF), yang memiliki Mercedes-Benz, mengatakan truk eActros listriknya dapat membantu pengiriman sesuai permintaan tetap tepat waktu tanpa mencemari udara. Gesa Reimelt, kepala e-mobilitas di grup otomotif, mengatakan kepada CNN Business bahwa eActros baru membutuhkan waktu sekitar lima tahun untuk berkembang dan dapat mulai beroperasi pada tahun 2021. "Ketika Anda naik truk, emisi CO2 benar-benar nol," kata Reimelt. "Sekarang jika Anda melihat konsumsi energinya, jika energinya adalah energi hijau yang dibebankan ke baterai, maka itu juga nol. Jadi ini sangat besar." Truk-truk, yang sedang diuji di Jerman dan Swiss, memiliki jangkauan hingga 200 kilometer (124 mil). Baterai memberi daya pada sistem penggerak, serta pengereman, power steering, dan AC.

Pelanggan potensial sudah menunjukkan minat, terutama karena beberapa kota di Eropa melarang truk besar dari pusat kota. "Ini adalah bagian dari filosofi kami untuk mengikuti perkembangan teknologi baru," Arne Rigterink, CEO Rigterink Logistics Group, mengatakan kepada CNN Business. "Sebagai perusahaan logistik, kita harus memikirkan cara untuk membantu alam dan lingkungan." Perusahaan Rigterink memiliki sekitar 400 kendaraan, banyak di antaranya jalan-jalan lokal untuk mengirimkan segala sesuatu mulai dari makanan hewan peliharaan hingga barang segar ke supermarket.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...