Sabtu, 05 Oktober 2019

Di pabrik Fukushima, sakit kepala jutaan ton: air radioaktif


Staf mengukur tingkat radiasi di sekitar tangki penyimpanan air yang terkontaminasi radiasi di Tokyo Electric Power Company (TEPCO) pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Dai-ichi di Jepang Di dasar pembangkit nuklir Fukushima Daiichi yang hancur, terdapat jutaan ton sakit kepala bagi operator pabrik dan pemerintah Jepang: tangki demi tangki air yang terkontaminasi oleh unsur radioaktif. Apa yang harus dilakukan dengan sejumlah besar air, yang tumbuh sekitar 150 ton per hari, adalah pertanyaan pelik, dengan kontroversi seputar proposal lama untuk membuangnya ke laut, setelah dekontaminasi ekstensif. Air berasal dari beberapa sumber yang berbeda: beberapa digunakan untuk pendinginan di pabrik, yang mengalami kehancuran setelah dilanda tsunami yang dipicu oleh gempa besar pada bulan Maret 2011. Air tanah yang merembes ke pabrik setiap hari, bersama dengan air hujan, menambah masalah. Seribu, tangki menjulang sekarang telah menggantikan banyak pohon ceri yang pernah menghiasi tanah tanaman. 

Masing-masing dapat menampung 1.200 ton, dan sebagian besar sudah penuh. "Kami akan membangun lebih banyak di situs sampai akhir 2020, dan kami pikir semua tank akan penuh sekitar musim panas 2022," kata Junichi Matsumoto, seorang pejabat dengan unit operator pabrik TEPCO yang bertugas membongkar situs tersebut. . TEPCO telah berjuang dengan masalah ini selama bertahun-tahun, mengambil berbagai langkah untuk membatasi jumlah air tanah yang memasuki lokasi. Ada juga sistem pemompaan dan penyaringan yang luas, yang setiap hari memunculkan berton-ton air yang baru tercemar dan menyaring sebanyak mungkin unsur radioaktif.

Hangar tempat sistem dekontaminasi berjalan dinamai "Zona Y" - zona bahaya yang membutuhkan perlindungan khusus. Semua yang masuk harus mengenakan perlindungan rumit: setelan tubuh penuh, tiga lapis kaus kaki, tiga lapis sarung tangan, topi ganda diatupi oleh helm, rompi dengan saku membawa dosimeter, masker respirator wajah penuh dan sepatu khusus. Sebagian besar pakaian harus terbakar setelah digunakan. "Filter mesin mengandung radionuklida, jadi Anda harus sangat dilindungi di sini, seperti halnya dengan gedung tempat reaktor berada," jelas komunikator risiko TEPCO Katsutoshi Oyama. TEPCO telah menyaring air yang baru terkontaminasi selama bertahun-tahun, tetapi sebagian besar perlu melalui proses itu lagi karena versi awal dari proses penyaringan tidak sepenuhnya menghilangkan beberapa elemen radioaktif yang berbahaya, termasuk strontium 90. Proses saat ini lebih efektif, menghilangkan atau mengurangi sekitar 60 radionuklida ke tingkat yang diterima oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA) untuk air yang dibuang. Tapi ada satu yang tersisa, yang tidak bisa dihilangkan dengan teknologi saat ini: tritium. Tritium secara alami ada di lingkungan, dan juga telah dikeluarkan dalam bentuk buatannya ke lingkungan oleh industri nuklir di seluruh dunia. Ada sedikit bukti yang menyebabkan kerusakan pada manusia kecuali dalam konsentrasi yang sangat tinggi dan IAEA berpendapat bahwa air Fukushima yang disaring dengan baik dapat diencerkan dengan air laut dan kemudian dengan aman dilepaskan ke laut tanpa menyebabkan masalah lingkungan. - 'Benar-benar menentangnya' - Tetapi jaminan-jaminan itu tidak banyak menghibur bagi banyak orang di kawasan ini, khususnya industri perikanan Fukushima yang, seperti petani lokal, telah menderita dari persepsi luar bahwa makanan dari wilayah itu tidak aman. Kyoichi Kamiyama, direktur departemen penelitian radioaktivitas di Pusat Penelitian Perikanan dan Ilmu Kelautan pemerintah daerah, menunjukkan bahwa nelayan lokal masih berjuang delapan tahun setelah bencana. "Mengosongkan ke laut? Saya benar-benar menentangnya," katanya kepada AFP. Di tingkat pemerintah nasional, pandangannya lebih optimis. 

"Kami ingin mempelajari cara meminimalkan kerusakan (dari potensi pembuangan) ke reputasi kawasan dan produk-produk Fukushima," kata seorang pejabat Kementerian Perindustrian. Pemerintah peka terhadap kekhawatiran bahwa orang-orang di dalam Jepang dan lebih jauh akan melihat pembuangan apa pun sebagai mengirimkan limbah radioaktif ke laut. Tidak ada keputusan yang mungkin dalam jangka pendek, dengan negara peka terhadap sorotan internasional yang akan jatuh pada Jepang karena menjadi tuan rumah Olimpiade tahun depan. Para pencinta lingkungan juga dengan tegas menentang pembuangan apa pun ke laut, dan Greenpeace berpendapat bahwa TEPCO tidak dapat dipercaya untuk melakukan dekontaminasi air dengan benar.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...