Kamis, 31 Oktober 2019

Facebook membiarkan halaman palsu menyamar sebagai kampanye Trump menjalankan iklan politik

Bahkan ketika para eksekutifnya dengan keras mempertahankan kebijakannya tentang iklan politik bulan ini, Facebook (FB) mengizinkan halaman palsu yang konon dikaitkan dengan kampanye pemilihan kembali Presiden Trump untuk menjalankan iklan pada platformnya. Iklan mengarahkan pengguna ke portal donasi online yang diklaim sebagai cara untuk menyumbang ke kampanye Trump. Kampanye Trump mengatakan kepada CNN pada hari Rabu bahwa halaman, yang disebut "Kampanye DonaldTrump," tidak berafiliasi dengan kampanye nyata dan menyebutnya sebagai "scam." Setelah CNN menghubungi Facebook untuk memberikan komentar, perusahaan tersebut menghapus halaman tersebut, dengan mengatakan itu melanggar aturan platform tentang peniruan identitas. Izin halaman untuk menjalankan iklan politik telah "diterapkan secara keliru," kata Facebook. Penemuan ini menimbulkan pertanyaan baru tentang bagaimana Facebook mengawasi iklan politik yang diizinkan untuk dijalankan dan apakah itu cukup untuk menghentikan aktor jahat mengambil keuntungan dari platform. Grup troll rahasia Rusia menargetkan iklan pada pemilih Amerika menjelang pemilihan presiden AS 2016.

Iklan-iklan yang dijalankan oleh halaman menirukan poin pembicaraan dan serangan Trump pada media, bersama dengan panggilan untuk "mengeringkan rawa." Iklan yang ditautkan ke situs web yang dirancang agar terlihat milik kampanye Trump dan termasuk halaman donasi. Facebook telah menambahkan langkah-langkah yang dirancang untuk memeriksa orang-orang yang menjalankan iklan politik di platform mereka dan untuk memastikan mereka berada di negara tempat mereka beriklan. Di AS, langkah-langkah ini termasuk menyediakan salinan identitas yang dikeluarkan pemerintah dan alamat AS kepada Facebook. Alamat AS bahwa Facebook terdaftar sebagai yang terkait dengan halaman palsu milik toko kelontong di Los Angeles. Karyawan yang menjawab telepon di sana mengatakan bahwa mereka tidak tahu tentang halaman tersebut. Meskipun nomor telepon yang terdaftar di Facebook sebagai milik pengiklan tampaknya nomor California, ketika CNN memanggil nomor itu dialihkan ke layanan telepon online - yang berarti dapat dioperasikan dari mana saja. "Halaman ini melanggar kebijakan kami terhadap peniruan identitas dan tidak diizinkan di Facebook. Kami telah menghapus Page dan menghapus otorisasi iklan politik, yang secara keliru diterapkan," kata juru bicara Facebook kepada CNN. PayPal, yang digunakan untuk mengumpulkan uang yang diberikan ke situs tersebut, menutup akunnya segera setelah dihubungi oleh CNN untuk memberikan komentar. PayPal sedang menyelidiki, kata perusahaan itu kepada CNN

"Presiden Trump telah sangat sukses dan jutaan orang Amerika ingin membantu berkontribusi dalam kampanye pemilihannya kembali. Sayangnya, ini menarik aktor-aktor jahat yang berusaha menipu orang-orang dari uang hasil jerih payah mereka dengan alasan palsu," direktur komunikasi kampanye Trump kepada CNN ketika dia mengetahui halaman itu pada hari Rabu. Seorang pengguna Twitter memberi tahu CNN ke halaman tersebut pada hari Rabu. Pengguna awalnya mengira halaman itu terkait dengan kampanye Trump sebelum menyadari itu palsu. Halaman Facebook didirikan pada Maret 2019. Meskipun salah satu langkah baru yang diperkenalkan Facebook pada iklan politik adalah alat transparansi yang merinci dari mana beberapa halaman Facebook yang lebih besar dijalankan, halaman ini, yang memiliki kurang dari 100 pengikut, tidak termasuk bahwa penyingkapan. Halaman ini tampaknya mulai menjalankan iklan di platform selama seminggu terakhir. Halaman tersebut telah menghabiskan sekitar $ 100 untuk iklan Facebook yang telah dilihat lebih dari 1.000 kali, menurut data Facebook. Pengaturan halaman Instagram yang sesuai di bulan Maret memiliki hampir 4.000 pengikut. Orang-orang di balik upaya ini tampaknya baru saja membuat akun Twitter (TWTR) yang memiliki kurang dari 100 pengikut. Halaman Twitter tampaknya telah dihapus oleh pengguna sesaat sebelum publikasi cerita ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...