Rabu, 30 Oktober 2019

File penambang batu bara swasta terbesar di Amerika untuk kebangkrutan

Kematian industri batubara Amerika yang lambat telah memaksa Murray Energy, penambang batu bara swasta terbesar di Amerika Serikat, mengajukan perlindungan kebangkrutan Selasa. Kebangkrutan Murray Energy telah dikirim melalui telegram selama bertahun-tahun. Baru-baru ini gagal melakukan pembayaran kepada pemberi pinjaman, dan perusahaan menandatangani perjanjian sabar yang membeli waktu untuk menegosiasikan restrukturisasi. Tetapi masa tenggang itu datang dan pergi, dan Murray Energy tidak mampu membayar tagihannya. S&P Global Ratings menurunkan peringkat kredit perusahaan menjadi "default" awal bulan ini. Perusahaan batubara membentuk perjanjian restrukturisasi dengan beberapa krediturnya, mewakili sekitar 60% dari kewajiban $ 1,7 miliar Murray. Perusahaan itu mengumumkan Selasa bahwa ia telah menerima kredit $ 350 juta untuk menjaga bisnisnya tetap berjalan melalui kebangkrutan.

Robert Murray, raja yang memproklamirkan diri dari industri batubara, telah digantikan sebagai CEO. Murray Energy mengumumkan Selasa bahwa mantan Chief Financial Officer Robert Moore akan mengambil alih sebagai chief executive baru perusahaan. Robert Murray akan tetap sebagai ketua perusahaan. "Meskipun pengajuan kebangkrutan bukanlah keputusan yang mudah, menjadi penting untuk mengakses likuiditas dan posisi terbaik Murray Energy dan afiliasinya untuk masa depan karyawan dan pelanggan kami dan kesuksesan jangka panjang kami," kata Robert Murray dalam sebuah pernyataan. Kebangkrutan menggarisbawahi tekanan besar yang dihadapi penambang batu bara. Sejumlah perusahaan batubara telah mengajukan kebangkrutan, tetapi Murray Energy adalah salah satu perusahaan paling kuat dan terhubung dengan baik di industri ini. Murray Energy dan anak perusahaannya memiliki 7.000 karyawan dan mengoperasikan 17 tambang aktif di Alabama, Illinois, Kentucky, Ohio, Utah, dan Virginia Barat

Pemilihan Presiden Donald Trump pada tahun 2016 telah membangkitkan harapan di industri batubara untuk kebangkitan kembali. Presiden bergerak cepat untuk memangkas peraturan lingkungan dan bahkan menunjuk mantan pelobi batubara untuk memimpin Badan Perlindungan Lingkungan AS. Tapi dorongan deregulasi telah diliputi oleh kekuatan pasar. Batubara tidak dapat bersaing dengan gas alam yang murah dan biaya energi surya, angin, dan bentuk energi terbarukan lainnya. Perusahaan listrik membuang batubara demi alternatif yang lebih bersih dengan cepat. Pembangkit listrik AS diperkirakan akan mengonsumsi lebih sedikit batubara tahun depan daripada di titik mana pun sejak Presiden Jimmy Carter berada di Gedung Putih, menurut perkiraan pemerintah yang dirilis awal bulan ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...