Rabu, 30 Oktober 2019

Huawei dan ZTE dapat kehilangan bisnis kecil apa yang mereka miliki di Amerika Serikat

Komisi Komunikasi Federal AS ingin menempatkan lebih banyak pembatasan pada Huawei dan ZTE dengan melarang perusahaan yang menerima uang pemerintah dari pembelian peralatan atau layanan dari perusahaan teknologi China. FCC mengumumkan proposal itu hari Senin di Washington, dan agensi akan memberikan suaranya bulan depan. Ini adalah langkah terbaru dalam daftar pembatasan AS terhadap Huawei yang bertujuan mengekang ekspansi globalnya. Huawei adalah pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di dunia dan merek smartphone terkemuka. Perusahaan ini juga merupakan pemimpin dalam peralatan teknologi 5G. ZTE juga membuat peralatan telekomunikasi dan telepon pintar, tetapi merupakan pemain yang jauh lebih kecil dari Huawei.Ketua FCC Ajit Pai berpendapat bahwa Huawei dan ZTE menimbulkan ancaman terhadap keamanan jaringan komunikasi AS karena mereka harus mengikuti hukum Tiongkok, yang menurutnya mengharuskan perusahaan untuk mematuhi permintaan dari badan intelijen negara itu. "Itu berarti China dapat memaksa Huawei untuk memata-matai individu dan bisnis Amerika," tulisnya dalam sebuah op-ed untuk The Wall Street Journal pada hari Senin. 

Jika jaringan 5G dengan peralatan Huawei beroperasi di dekat instalasi militer AS atau lokasi sensitif lainnya, "Beijing dapat meminta pemasangan 'pintu belakang' untuk memungkinkan akses rahasia ke jaringan, memasukkan malware atau virus, dan menerima semua jenis informasi - tanpa orang Amerika pernah mengetahuinya, "tambah Pai. Badan itu akan memberikan suara pada langkahnya bulan depan, yang akan melarang perusahaan-perusahaan AS yang menerima uang dari dana federal tahunan $ 8,5 miliar dari menggunakannya untuk membeli peralatan atau layanan dari perusahaan-perusahaan seperti Huawei dan ZTE. Amerika Serikat telah sangat membatasi kehadiran perusahaan China di jaringan utama AS. Tetapi lusinan jaringan kecil pedesaan AS saat ini menggunakan peralatan Huawei dan ZTE, yang menurut Pai "memiliki risiko yang tidak dapat diterima."Dia mengatakan FCC bulan depan juga akan mempertimbangkan proposal untuk menghapus dan mengganti peralatan tersebut. "Kami akan mencari masukan dari publik tentang seberapa besar program 'rip and replace' ini perlu dan bagaimana cara terbaik untuk membiayainya," katanya.Anggota parlemen AS telah mempertimbangkan bagaimana membantu penyedia jaringan nirkabel kecil meninggalkan perusahaan-perusahaan Cina. Bulan lalu, DPR memperkenalkan RUU yang akan memberi operator tersebut $ 1 miliar untuk merobohkan peralatan Huawei dan ZTE dari jaringan mereka.

Huawei telah sangat menolak klaim bahwa itu merupakan ancaman keamanan nasional. Pada hari Selasa, seorang juru bicara Huawei mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "melarang vendor tertentu berdasarkan asal negara tidak akan melakukan apa pun untuk melindungi jaringan telekomunikasi Amerika." Proposal FCC hanya akan melukai daerah pedesaan AS yang kurang terlayani dan "semakin memperluas kesenjangan digital; memperlambat laju pembangunan ekonomi," kata juru bicara itu, menambahkan bahwa perusahaan tetap terbuka untuk berbicara dengan pemerintah AS dan pembuat kebijakan. Perusahaan juga mengatakan di masa lalu bahwa karena penjualan peralatan ke operator Amerika hanya merupakan sebagian kecil dari bisnisnya, diusir dari Amerika Serikat sama sekali tidak akan berdampak material pada bisnisnya. Itu sangat kontras dengan tindakan 

Gedung Putih yang melarang perusahaan AS menjual ke Huawei, sebuah langkah yang mengancam bisnis ponsel pintar Huawei dengan menghapus akses ke layanan Google. ZTE tidak segera menanggapi permintaan komentar. Tetapi perusahaan itu juga di masa lalu membantah klaim bahwa produk-produknya menimbulkan ancaman keamanan nasional ke Amerika Serikat. Perusahaan itu tidak mengeluarkan angka penjualan regional dalam laporan pendapatan kuartalannya minggu ini, tetapi bisnisnya dengan operator jaringan Amerika tidak ada artinya dibandingkan dengan apa yang dibuatnya di negara asalnya. Analis di perusahaan pialang Jefferies mengatakan bahwa dalam dua tahun terakhir, ZTE menghasilkan 72% dari pendapatan operatornya dari Cina.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...