Senin, 14 Oktober 2019

Hubungan Guru-Siswa Ini Akan Membuat Anda Memikirkan Kembali Semua yang Anda Ketahui Tentang Cinta

Jika orang tidak "mengacau sepanjang waktu", Anthony Chen tidak akan memiliki film untuk dibuat. Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan RICE untuk membahas film terbarunya, Wet Season, pembuat film Singapura pemenang penghargaan dimulai dengan menekankan kecenderungan manusia untuk terus membuat kesalahan dalam hubungan pribadi kita dengan orang tua kita, orang yang kita cintai, dan teman-teman. Film-filmnya didorong oleh kerumitan menjadi manusia untuk alasan dystopian yang luar biasa, meskipun dapat dimengerti: 

"Kami saling memecah satu sama lain." Terlepas dari kecenderungan media untuk mereduksi seni ke dalam isu-isu yang disoroti, Anthony tidak percaya pada bergantung pada setiap film pada topik tertentu, 'tren', karena banyak pembuat film baru cenderung melakukannya. Banyak yang mendekati film baru yang ingin berbicara tentang hak-hak pekerja migran atau kesetaraan gender, misalnya, tanpa alur cerita yang layak atau karakter yang meyakinkan. Sebagai contoh, dengan Ilo Ilo, fitur debutnya yang memenangkan penghargaan Caméra d'Or (yaitu Film Fitur Terbaik) di Festival Film Cannes 2013, Anthony tidak bermaksud untuk menjelaskan penderitaan pekerja rumah tangga atau pekerja migran. . 

Dia hanya memilih untuk mengamati keluarga Singapura dalam cahaya paling jujur. “Ketika saya mendapatkan satu karakter, hubungan mereka dengan karakter lain, dan kemudian seluruh keluarga dan tempat kerja dan sekolah dengan benar, ketika saya terus membangun lapisan-lapisan ini, apa yang Anda dapatkan adalah gambaran masyarakat. Masalah yang lebih besar secara alami akan ikut bermain, ”katanya. “Lagipula, bagaimana kamu membuat film tentang suatu masalah? Jika saya ingin membuat film tentang kesepian, bagaimana saya melakukannya? Tetapi saya dapat membuat film tentang seorang ibu yang putranya pindah ke Amerika dan dia harus berurusan dengan memulai kembali hidupnya lagi. 

Lensa saya selalu pada karakter atau orang. " Keputusan sengaja Anthony untuk tidak membuat setiap film tentang isu-isu juga berarti bahwa cerita yang bagus tidak semata-mata bergantung pada plot, tetapi karakter "cacat" yang mengungkapkan "fraktur dan kelemahan dalam kemanusiaan kita". Dia mengerti bahwa orang tidak pernah dapat direduksi menjadi orang yang baik hati, sopan, atau khas. “Ada beberapa topik tertentu yang 'panas' saat ini. Tetapi hidup dan masalahnya sangat kompleks sehingga saya tidak bisa membayangkan bahwa Anda bisa sampai pada jawaban sederhana untuk semua pertanyaan ini. Saya khawatir ketika sebuah film berusaha melakukan itu. " Sebagai catatan, Musim Hujan tidak dapat diringkas menjadi takeaway yang jelas — yang, seperti yang saya pelajari, adalah inti dari film-film Anthony.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...