Senin, 28 Oktober 2019

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang layanan internet SpaceX's Starlink

SpaceX memiliki misi untuk mengirimkan internet murah dan berkecepatan tinggi kepada konsumen di seluruh dunia. Dan minggu ini perusahaan mengungkapkan beberapa lokasi dunia yang sudah terhubung ke jaringan, termasuk rumah CEO Elon Musk dan kokpit dari beberapa jet Angkatan Udara. Ini adalah bagian dari pengujian awal untuk 60 satelit broadband dan dua perangkat demo yang SpaceX telah diluncurkan ke orbit. Akhirnya, perusahaan ingin mengoperasikan ribuan satelit yang akan mengelilingi planet dengan ketinggian sekitar 300 hingga 700 mil. Proyek ini disebut Starlink, dan jika berhasil, selamanya bisa mengubah lanskap industri telekomunikasi. Mungkin juga mendatangkan puluhan miliar dolar untuk SpaceX setiap tahun jika Starlink dapat bersaing dengan penyedia internet yang ada dan membantu membawa lebih banyak orang online. Sekitar setengah dari populasi dunia tidak memiliki akses ke internet, penelitian menunjukkan. Sejumlah 60 satelit diluncurkan di atas salah satu roket SpaceX's Falcon 9 pada bulan Mei, dan perusahaan telah menyusun rencana untuk membangun konstelasi dengan cepat.

SpaceX berencana sebanyak 24 peluncuran Starlink khusus - masing-masing dengan sekitar 60 satelit - tahun depan. Pengajuan publik menunjukkan SpaceX ingin meluncurkan layanan di Amerika Serikat selatan tahun depan. Sementara itu, jaringan dalam mode pengujian. Musk diposting di Twitter Selasa yang mengatakan dia "mengirim tweet ini melalui ruang angkasa melalui satelit Starlink." Starlink adalah taruhan bernilai jutaan dolar untuk SpaceX. Perusahaan telah mencoba dan gagal memberikan internet berbasis ruang sebelumnya, tetapi tanaman usaha baru termasuk SpaceX, Amazon dan OneWeb mengincarnya lagi. Presiden SpaceX dan chief operating officer Gwynne Shotwell mengatakan kepada wartawan di sebuah konferensi ruang angkasa di Washington DC bahwa Musk telah menginstal terminal pengguna Starlink di rumahnya untuk menguji layanan tersebut.

Dia juga mengungkapkan bahwa Angkatan Udara juga menguji layanan Starlink pada C-12, jenis pesawat yang digunakan untuk transportasi penumpang dan kargo, dan militer bekerja untuk menambahkan layanan ke pesawat lain. Sejauh ini, layanan itu "seratus kali lebih cepat" dari koneksi sebelumnya, kata Shotwell kepada wartawan. Shotwell membahas detail lain tentang Starlink dalam wawancara minggu ini dengan wartawan. Kutipannya telah diedit untuk panjang dan kejelasan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...