Senin, 21 Oktober 2019

Keuntungan perusahaan belum berada di bawah tekanan sebanyak ini sejak 2016

Selamat Hari minggu. Sebuah versi dari cerita ini pertama kali muncul di CNN Business, newsletter Newsletter Sebelum. Bukan pelanggan? Anda dapat mendaftar di sini. Microsoft (MSFT). Procter & Gamble (PG). Verizon (VZ). Intel (INTC). Ini hanya beberapa perusahaan di S&P 500 yang dijadwalkan untuk melaporkan hasil minggu ini - menetapkan nada ketika musim pendapatan memasuki ayunan penuh. S&P 500 diperkirakan akan mengalami penurunan pendapatan 4,7% untuk kuartal ketiga, menurut analisis terbaru dari analis FactSet John Butters. Jika proyeksi ini terpenuhi, ini akan menjadi pertama kalinya indeks telah melaporkan tiga kuartal berturut-turut dari penurunan pendapatan tahun-ke-tahun sejak kuartal kedua 2016.

Mendapat banyak perhatian akan Boeing (BA), yang karena pasca laba pada hari Rabu. Dari rekan Bisnis CNN saya Chris Isidore di New York: "Setelah melaporkan kerugian $ 3,7 miliar pada kuartal kedua terkait dengan landasan 737 Max jet, perusahaan diperkirakan akan kembali ke profitabilitas. Tapi itu tidak berarti masalahnya diperbaiki. ... Pembuat maskapai menghadapi krisis baru setelah regulator federal AS pada hari Jumat menuntut agar Boeing menjelaskan mengapa tidak mengungkapkan bahwa beberapa karyawan memiliki kekhawatiran tentang keselamatan pesawat 737 Max selama proses sertifikasi pada 2016. Pengungkapan tersebut mengirim saham turun lebih dari 5%. ... Boeing sudah terlambat dari jadwal untuk mendapatkan persetujuan bagi Max untuk kembali ke layanan. Tiga bulan lalu, CEO Dennis Muilenburg, yang baru-baru ini dilucuti dari jabatan ketua, memperingatkan itu bisa dipaksa untuk sementara waktu menghentikan produksi Max jika tidak mendapatkan persetujuan untuk itu untuk terbang lagi segera. "

Apakah Inggris menuju keberangkatan Halloween dari Uni Eropa? Setelah akhir pekan yang penuh dengan drama politik, masih belum jelas.

Apa yang terjadi: House of Commons memilih untuk menunda pemungutan suara pada kesepakatan Brexit dari Perdana Menteri Boris Johnson, memaksanya untuk mencari perpanjangan lain dari UE. Johnson, yang pernah menggambarkan hasil itu lebih buruk daripada "mati di selokan," mengirim surat kepada para pemimpin Uni Eropa pada Sabtu malam meminta lebih banyak waktu - sementara secara bersamaan berpendapat bahwa penundaan tiga bulan akan "korosif." "Tidak ada kesepakatan" Brexit pada 31 Oktober tidak dapat dikesampingkan sepenuhnya, kata Paul Dales, kepala ekonom UK di Capital Economics. Tetapi risiko tampaknya telah berkurang. "Keputusan oleh Parlemen untuk pada dasarnya menunda pemungutan suara yang berarti pada kesepakatan Brexit Boris Johnson sampai setelah penundaan kepada Brexit telah diminta adalah hasil yang layak untuk ekonomi dan pound karena membuat Brexit tanpa kesepakatan pada [31 Oktober] bahkan lebih kecil kemungkinannya , "Dales menulis dalam sebuah catatan kepada klien. "Itu mengatakan, itu memperpanjang ketidakpastian yang telah menghambat pertumbuhan untuk setidaknya sedikit lebih lama.

" Apa selanjutnya: Setelah mematuhi undang-undang dan meminta perpanjangan, Johnson diperkirakan akan mengajukan penawaran ke Parlemen untuk pemungutan suara awal pekan ini. "Akan ada kesempatan kedua bagi [anggota parlemen] untuk menyelesaikan transaksi," kata ahli strategi Deutsche Bank Oliver Harvey kepada klien. Sementara itu, bank sedang bersiap-siap untuk volatilitas sterling untuk melonjak ketika pasar mata uang dibuka di Asia. Barclays (BCS) telah memastikan bahwa beberapa pedagang mata uang dan tenaga penjualan akan berada di meja mereka di London dan New York pada 2 p.m. ET Sunday, bertepatan dengan pembukaan pasar di Selandia Baru. JPMorgan (JPM) tidak mengharapkan siapa pun di London untuk menarik semua malam - tetapi ada rencana menjelang 31 Oktober untuk memiliki pedagang valuta asing bekerja hingga larut malam, dan kemudian tinggal dekat dengan kantor di London Canary Wharf untuk kira-kira jam 5 pagi mulai hari berikutnya, menurut sumber yang mengetahui rencana tersebut.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...