Rabu, 23 Oktober 2019

Kim memerintahkan bangunan Selatan di resort di Utara dihancurkan

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memerintahkan penghancuran hotel-hotel buatan Korea Selatan dan fasilitas wisata lainnya di resor Gunung Diamond Utara, tampaknya karena Seoul tidak akan menentang sanksi internasional dan melanjutkan tur Korea Selatan di lokasi tersebut. Kantor Berita Pusat Korea resmi Pyongyang mengatakan pada hari Rabu bahwa Kim telah mengunjungi resor dan menggambarkan fasilitasnya sebagai "buruk" dan kurang karakter nasional. Laporan itu mengatakan Kim mengkritik kebijakan Korea Utara yang didorong di bawah almarhum ayahnya karena terlalu bergantung pada Korea Selatan. Komentar Kim datang selama pembekuan berkepanjangan dalam hubungan dengan Seoul dan merupakan kemunduran besar bagi Presiden Korea Selatan liberal Moon Jae-in, yang bertemu Kim tiga kali tahun lalu ketika menyatakan ambisi untuk memulai kembali perikatan ekonomi antar-Korea, yang terlihat semakin kecil kemungkinannya di tengah-tengah goyah negosiasi nuklir antara Washington dan Seoul.

Pejabat Korea Selatan menahan kritik langsung pada pernyataan Kim, mengatakan mereka perlu melihat lebih dekat niat Korea Utara. Lee Sang-min, juru bicara Kementerian Unifikasi Seoul, mengatakan Korea Selatan akan "secara aktif mempertahankan hak-hak properti rakyat kami" dan berencana untuk menerima setiap pembicaraan yang diusulkan oleh Korea Utara atas fasilitas tersebut. Dia tidak menawarkan jawaban spesifik ketika ditanya apakah Korea Selatan dapat melakukan apa saja untuk menghentikan Korea Utara jika mulai merobohkan fasilitas secara sepihak. Tur ke Gunung Diamond adalah simbol utama kerja sama antara Korea sebelum Korea Selatan menangguhkannya pada 2008 setelah seorang penjaga Korea Utara menembak mati-matian turis Korea Selatan di sana. Seoul tidak dapat memulai kembali kegiatan ekonomi antar-Korea tanpa menentang sanksi terhadap Pyongyang, yang telah diperkuat sejak 2016 ketika Korea Utara mulai mempercepat pengembangan nuklirnya.

Kim menginstruksikan para pejabat untuk sepenuhnya menghapus "fasilitas yang tampak tidak menyenangkan" yang dibangun oleh Korea Selatan setelah membahas masalah tersebut dengan pejabat Korea Selatan dan membangun "fasilitas layanan modern baru dengan cara kita sendiri yang cocok dengan pemandangan alam Gunung Kumkang," KCNA kata. "(Kim) mengatakan bahwa bangunan itu hanya hotchpotch tanpa karakter nasional sama sekali, dan bahwa mereka dibangun seperti tenda darurat di daerah yang dilanda bencana atau ruang isolasi," kata agensi itu.

Dia mengatakan bahwa karena kebijakan yang keliru dari para pendahulu yang mencoba untuk mendapatkan manfaat tanpa upaya setelah hanya menawarkan daerah wisata, gunung itu dibiarkan tidak terawat selama lebih dari sepuluh tahun ... Dia membuat kritik tajam terhadap yang sangat salah, tergantung kebijakan para pendahulu yang akan bergantung pada orang lain ketika negara itu tidak cukup kuat. " Pemerintah dan perusahaan Korea Selatan telah membangun sekitar selusin fasilitas wisata di kawasan Gunung Diamond untuk mengakomodasi tur yang dimulai pada tahun 1998, termasuk hotel, restoran, spa, ruang konser dan lapangan golf. Korea Utara mengatakan pihaknya membeku dan menyita semua properti Korea Selatan di resor itu pada 2010 setelah menyalahkan Seoul atas kelanjutan skorsing dalam tur. 

Dalam pertemuan puncak September lalu di Pyongyang, Kim dan Moon bersumpah untuk memulai kembali tur Korea Selatan ke Gunung Diamond dan menormalkan operasi di sebuah taman pabrik antar-Korea di kota perbatasan Korea Utara, Kaesong, menyuarakan optimisme bahwa sanksi yang dipimpin AS dapat berakhir dan memungkinkan proyek semacam itu. Kim mengangkat masalah ini lagi selama pidato Tahun Baru-nya tahun ini, dengan mengatakan bahwa Pyongyang siap untuk memulai kembali proyek-proyek "tanpa prasyarat" sambil membuat seruan nasionalistis untuk kerja sama yang lebih kuat antara Korea. Namun, proyek tetap ditunda di tengah negosiasi nuklir menemui jalan buntu antara Washington dan Pyongyang yang gagal menghasilkan terobosan yang akan membenarkan pelonggaran sanksi. Korea Utara dalam beberapa bulan terakhir menghentikan hampir semua diplomasi dan kerja sama dengan Korea Selatan sementara menuntut agar Seoul melepaskan diri dari sekutu Washington dan memulai kembali kegiatan ekonomi antar-Korea.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...