Rabu, 23 Oktober 2019

Mark Zuckerberg kembali ke Capitol Hill dengan Facebook di bawah pengawasan lebih dari sebelumnya

Banyak perubahan kebijakan minggu ini di Facebook menunjukkan bagaimana raksasa media sosial dapat bertindak tegas dalam menekan masalah kebijakan publik - ketika ia memilih untuk melakukannya. Tetapi ketika CEO Mark Zuckerberg bersiap untuk bersaksi di Capitol Hill pada hari Rabu, pengumuman tersebut juga menyoroti beberapa hal yang Facebook pilih untuk tidak dilakukan, seperti menekankan kebenaran dalam iklan politik yang dijalankan pada platformnya, yang telah menjadi sumber kekhawatiran yang berkembang kepada politisi. dan pejabat terpilih. Pada hari Senin, Facebook (FB) meluncurkan pembaruan menyeluruh untuk produk dan kebijakannya seputar pemilihan umum dan disinformasi dan mengatakan pihaknya telah menangkap lusinan akun palsu yang dikendalikan Rusia yang berusaha mempengaruhi pemilihan 2020. 

Facebook mengatakan akan mulai memonitor platformnya untuk login yang curang dan aktivitas jahat lainnya yang secara khusus menargetkan pekerja kampanye. Ini akan memberi label konten oleh outlet media yang dikontrol pemerintah, dan di Instagram akan segera memberi label konten yang salah atau menyesatkan. Perubahan kebijakan dan lainnya menggarisbawahi kapasitas Facebook untuk menindak masalah yang dianggapnya risiko besar. Namun mereka juga sangat kontras dengan bidang lain di mana kebijakan Facebook terus memancing kritik. Dalam beberapa minggu terakhir, misalnya, Facebook telah terlibat dalam perselisihan dengan kandidat presiden dari Partai Demokrat Elizabeth Warren atas kebenaran dalam iklan politik. Facebook mengatakan tidak akan membuat iklan oleh kandidat politik melakukan pengecekan fakta oleh pihak ketiga dan tidak akan menghapus iklan yang berisi pernyataan palsu, sebuah sikap yang mendorong Warren untuk menuduh Zuckerberg menjalankan mesin "disinformasi untuk laba".

Pada sebuah pidato di Universitas Georgetown pekan lalu, Zuckerberg menjawab bahwa dia tidak percaya orang "ingin hidup di dunia di mana Anda hanya dapat memposting hal-hal yang menurut perusahaan teknologi 100 persen benar." Facebook juga telah mempertahankan pendekatannya dengan membandingkan dirinya dengan jaringan dan stasiun penyiaran, yang diwajibkan oleh undang-undang federal untuk menyiarkan iklan tersebut tanpa melihat keakuratannya. (Jaringan kabel tidak tunduk pada hukum yang sama, dan CNN memilih untuk tidak menayangkan iklan yang memancing kontroversi.) Keputusan Facebook untuk membandingkan dirinya dengan penyiar telah membuka pintu bagi pertanyaan tentang apakah - dan bagaimana - aturan yang dirancang untuk teknologi media lain dapat diterapkan ke Facebook, dan apakah seharusnya demikian. 

Undang-Undang Radio Federal, undang-undang yang disahkan oleh Kongres pada 1920-an, melarang stasiun TV dan radio memilih dan memilih iklan politik mana yang ingin mereka tayangkan. Facebook mengatakan bahwa kebijakannya tentang iklan politisi menjunjung tinggi semangat peraturan itu. Tetapi para penyiar juga tunduk pada berbagai peraturan lain, seperti persyaratan bahwa mereka menayangkan sejumlah konten anak-anak - haruskah perusahaan mematuhinya juga? "Intinya adalah, mereka menginginkan manfaat menjadi penyiar yang teregulasi tanpa tanggung jawab menjadi penyiar yang teregulasi," kata Andrew Schwartzman, penasihat senior untuk Benton Foundation, sebuah kelompok masyarakat sipil, dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Zuckerberg diatur untuk menghadapi panas tambahan dari Kongres pada berbagai masalah termasuk yang ketika dia pergi ke depan House Financial Services Committee pada hari Rabu. Ketua Partai Demokrat, Rep. Maxine Waters, telah mengecam upaya ekspansi Facebook ke dalam mata uang digital, yang katanya harus dihentikan. (Zuckerberg bertemu secara pribadi dengan Waters minggu lalu menjelang pidatonya di Georgetown.) Berbicara kepada wartawan Selasa, Rep. Sylvia Garcia - anggota komite - mengatakan Zuckerberg harus siap untuk mengajukan pertanyaan yang mungkin dari anggota parlemen tentang iklan politik dan campur tangan pemilu. 

"Ketika Anda di sini sebagai saksi, Anda harus siap untuk menjawab pertanyaan apa pun yang datang," katanya. "Ada kekhawatiran serius sehubungan dengan berita dalam 24 jam terakhir," merujuk pada pengumuman Facebook tentang kebangkitan troll disinformasi terkait-Rusia. Zuckerberg, dalam kesaksiannya yang dipersiapkan, berniat untuk mengatakan bahwa terjunnya Facebook ke dalam mata uang digital tidak dimaksudkan untuk bersaing dengan mata uang yang didukung pemerintah yang ada, dan akan membahas kekhawatiran para pembuat kebijakan tentang pendanaan terorisme dan pencucian uang. "Saya ingin menjadi jelas: Facebook tidak akan menjadi bagian dari peluncuran sistem pembayaran Libra di mana pun di dunia sampai regulator AS menyetujui," tulisnya dalam sambutannya yang disiapkan, yang dirilis komite Selasa. Sakit kepala antitrust Facebook semakin memburuk: 47 jaksa agung kini sedang menyelidiki

Bahkan ketika Facebook mengambil api untuk aspirasi untuk mengubah sistem keuangan global, perusahaan tetap di bawah pengawasan untuk memungkinkan diskriminasi rasial dalam iklan perumahan, bahkan setelah berulang kali diperingatkan bahwa itu bisa terjadi. Banyak laporan oleh outlet investigasi ProPublica menemukan bahwa pemasar dapat menargetkan iklan perumahan mereka ke kulit putih. Kekhawatiran menyebabkan gugatan pada bulan Maret oleh administrasi Trump menuduh perusahaan telah melanggar Undang-Undang Perumahan yang Adil, dan sidang hari Rabu juga diharapkan untuk mencakup masalah perumahan. Anggota parlemen lainnya sudah mengisyaratkan mereka tidak berencana untuk melepaskan Zuckerberg dengan mudah - tidak seperti penampilan sebelumnya di depan Kongres pada tahun 2018, ketika sejumlah senator mengajukan pertanyaan yang mengkhianati ketidaktahuan tentang dasar-dasar bisnis Facebook. 

"Saya akan belajar sebelum sidang ini dan memikirkan pertanyaan-pertanyaan terbaik untuk diajukan," tweeted California Rep. Katie Porter, seorang mantan pengacara perlindungan konsumen yang telah memanggang para CEO JPMorgan Chase, Equifax dan Wells Fargo. Porter menjanjikan "pertanyaan sulit" untuk Zuckerberg. Dan meskipun upaya Facebook untuk memerangi campur tangan pemilihan, beberapa pembuat kebijakan berpendapat mereka masih belum cukup.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...