Minggu, 27 Oktober 2019

Model Y bisa menjadi pengubah game untuk Tesla

Saham Tesla menikmati lonjakan terbesar dalam enam tahun minggu ini setelah pembuat mobil melaporkan laba kuartal ketiga yang tidak terduga. Tapi itu mungkin bukan pencapaian terbesar bagi perusahaan. Apa yang akhirnya menjadi jauh lebih penting adalah bahwa Model Y, perusahaan SUV dengan harga lebih murah, sekarang akan mulai diproduksi pada musim panas mendatang. Sebelumnya telah memproyeksikan untuk memulai produksi pada musim gugur 2020. "Mungkin ada beberapa ruang untuk perbaikan di sana, tetapi kami yakin tentang musim panas 2020," kata CEO Elon Musk tentang kerangka waktu baru perusahaan. Jika itu tidak tampak seperti perubahan besar, ingatlah dua fakta tentang Tesla (TSLA) dan Model Y. Pertama, rekam jejak perusahaan dalam memenuhi tenggat waktu internal untuk meluncurkan mobil baru sangat buruk. Kadang-kadang, sudah bertahun-tahun terlambat dalam memberikan produksi kendaraan baru yang dijanjikan. Memindahkan tenggat waktu ke atas, bukan ke belakang, adalah berita besar di Tesla.

Dan kedua, Model Y sejauh ini merupakan kendaraan terpenting Tesla yang telah direncanakan sejauh ini. Tesla pada dasarnya tergantung pada sedan - Model S dan Model 3 - untuk sebagian besar penjualannya. Tapi pembeli mobil AS telah pindah dari sedan dengan kecepatan tinggi - dan menuju SUV. "Ini gaya tubuh pilihan," kata Michelle Krebs, analis senior Cox Automotive. Penjualan sedan AS turun tajam, turun 40% hanya dalam lima tahun terakhir. Sebagian besar penjualan tersebut telah beralih ke SUV. Namun sejauh ini hanya SUV Tesla yang merupakan Model X dengan harga mewah. Bahkan Musk mengakui minggu ini baik Model X dan Model S tidak lebih dari produk khusus, dan tidak terlalu signifikan bagi masa depan perusahaan. "Maksudku, harganya sangat mahal, dibuat dalam volume rendah," katanya. "Jujur saja, kita akan ... terus menjadikannya lebih karena alasan sentimental daripada yang lain. Mereka benar-benar tidak penting."

Musk telah menyarankan bahwa Model Y akan memiliki penjualan sekitar 50% di atas Model 3, mungkin dua kali lipat. Jika ia mencapai itu, Model Y akan memiliki kesempatan untuk menjadi SUV terlaris jenis apa pun - gas atau listrik - di Amerika Serikat, gelar yang saat ini dipegang oleh Toyota Rav 4, yang memiliki penjualan di AS sebesar 427.000 tahun lalu. Ini juga merupakan segmen pasar tempat produsen mobil memusatkan penawaran kendaraan listrik mereka. Jadi jika Tesla akan dapat menanggapi jajaran mobil listrik yang terus berkembang dari pabrikan lain, itu akan membutuhkan SUV. Krebs mengatakan bahkan dengan persaingan dari SUV listrik lainnya, Model Y akan diposisikan dengan baik di pasar karena reputasi Tesla.

 "Satu hal yang tidak dapat ditandingi oleh Tesla adalah mistik merek," katanya. "Ketika kita melihat persepsi konsumen tentang berbagai merek, tidak ada yang mendekati kekuatan merek. Ini sangat aspiratif." Itu sebabnya Model 3 telah mampu melawan tren bergerak menjauh dari sedan, katanya. "Mereka [pelanggan] membelinya bukan karena mereka menginginkan sedan, mereka membelinya karena itu adalah Tesla yang mereka mampu," katanya. Sementara Tesla belum memberikan perincian tentang harga Model Y, pada akhirnya diharapkan hanya tersedia di bawah $ 40.000, jauh lebih dekat dengan Model 3 daripada Model S dan X. Pertanyaannya, tentu saja, akankah Tesla dapat tetap pada jadwal barunya yang lebih ambisius untuk memulai produksi massal Model Y, membangun lebih dari 1.000 seminggu pada musim panas mendatang?


Musk bersikeras minggu ini bahwa dia belajar banyak dari penundaan masa lalu dan melewatkan tenggat waktu. Dan dia menunjuk ke pabrik baru perusahaan di Shanghai, yang pada dasarnya berubah dari mulai konstruksi menjadi produksi awal, hanya dalam 10 bulan. "Gigafactory Shanghai akan menjadi templat bagi pertumbuhan di masa depan," Musk berjanji. Jadi, jika perusahaan mampu mematuhi jadwal ambisius baru ini dan mencapai target penjualan yang bahkan lebih ambisius yang telah ditetapkan Musk untuk Model Y, kuartal yang menguntungkan seperti yang baru saja ia laporkan tidak akan mengejutkan untuk waktu yang lama.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...