Kamis, 03 Oktober 2019

Modi membela keputusannya untuk mencabut status khusus Jammu dan Kashmir

Perdana Menteri Narendra Modi dalam pidatonya menyebutkan perubahan bulan lalu pada Pasal 370 konstitusi India, yang mencabut status khusus yang diberikan kepada negara bagian Jammu dan Kashmir. Selain itu, pemerintah India menurunkan status federal negara bagian juga. Status khusus memberi tingkat otonomi negara mayoritas Muslim yang unik. Di tempat sejak 1949, itu memberi Jammu dan Kashmir kekuatan untuk memiliki konstitusi, bendera dan otonomi sendiri atas semua masalah, kecuali untuk bidang kebijakan tertentu seperti urusan luar negeri dan pertahanan. Modi menyatakan bahwa tindakan yang diambil adalah yang terbaik bagi warga. “Orang-orang Jammu dan Kashmir dan Ladakh telah dirampas haknya sama. Pasukan yang mengipasi terorisme dan separatisme mengeksploitasi situasi ini, ”katanya. Pemerintah India mengerahkan puluhan ribu tentara di negara bagian itu, sebagian besar dari mereka terkonsentrasi di Kashmir yang dikuasai India - salah satu daerah yang paling termiliterisasi di dunia. Beberapa jam sebelum pengumuman, semua komunikasi yang masuk dan keluar dari negara terputus - suatu kondisi yang berlanjut selama minggu ke-8 di Kashmir yang dikuasai India. Pemerintah India telah berulang kali membenarkan pemadaman komunikasi sebagai tindakan keamanan dan mengatakan bahwa itu akan dicabut secara bertahap. Langkah-langkah yang diambil pada 5 Agustus telah mendapat kritik dari aktivis hak asasi manusia karena ribuan warga Kashmir tidak dapat berkomunikasi dengan keluarga mereka selama berminggu-minggu. Memuji para anggota parlemen yang membantu mengesahkan undang-undang oleh mayoritas dua pertiga dalam waktu dua hari, Modi meminta kerumunan untuk memberi mereka dan pekerjaan mereka tepuk tangan meriah. "Konstitusi India yang memberikan hak kepada orang India lainnya sekarang akan memberikan hak yang sama kepada orang-orang Jammu dan Kashmir dan Ladakh," kata Modi.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...