Senin, 14 Oktober 2019

Oposisi Thailand menuduh kepala militer ikut campur dalam politik, memicu kebencian

BANGKOK (Reuters) - Partai oposisi Thailand menuduh panglima militer Thailand pada hari Sabtu ikut campur dalam politik dan memicu kebencian, membalas serangannya terhadap politisi dan akademisi oposisi sehari sebelumnya. Pemerintahan militer langsung secara resmi berakhir di Thailand pada bulan Juli, meskipun pemerintahan sipil yang baru dipimpin oleh mantan kepala militer yang menggulingkan pemerintahan terpilih sebelumnya pada tahun 2014. Panglima militer saat ini, Jenderal Apirat Kongsompong, telah berulang kali mengatakan militer telah mundur dari politik, tetapi pada hari Jumat ia sangat mengkritik politisi dan akademisi oposisi. Dia menuduh mereka berkolusi untuk mencuci otak dan memobilisasi orang muda dan memiliki ide "komunis" untuk menggulingkan monarki. 

Dia tidak mengidentifikasi orang-orang tetapi dua gambar siluet yang dia tunjukkan selama pidatonya emosional mudah dikenali sebagai Thanathorn Juangroongruangkit, pemimpin karismatik dari Future Forward Party yang populer di kalangan pemuda Thailand. Menanggapi serangan itu, sekretaris jenderal partai itu Piyabutr Saengkanokkul mengatakan kepala militer itu ikut campur dalam politik dan melukis orang-orang dengan pandangan yang lebih progresif sebagai musuh negara untuk memicu kebencian. "Pidato itu memperkuat konflik dan perpecahan. Seperti yang telah kita lihat selama Perang Dingin, orang-orang yang dicap sebagai komunis menjadi musuh negara, ditandai untuk dihilangkan dengan cara apa pun," kata Piyabutr, merujuk pada pembantaian universitas pada tahun 1976. "Anda sedang mencoba membangkitkan Perang Dingin lagi di negara ini ketika tidak ada," kata Piyabutr, mantan akademisi hukum. 

Pada 6 Oktober 1976, pasukan negara dan gerombolan kerajaan menyerang sekelompok sekitar 2.000 mahasiswa di dalam Universitas Thammasat dan menewaskan lusinan orang, menuduh mereka bersimpati dengan revolusi yang condong ke kiri yang melanda wilayah tersebut pada saat itu. Monarki Thailand secara hukum tidak tercela. Future Forward Party telah membantah tuduhan bahwa itu anti-monarki, mengatakan bahwa institusi itu tidak tersentuh. Piyabutr mengatakan retorika Apirat adalah upaya untuk menciptakan krisis untuk membenarkan militer menggunakan kekuatan khusus dan ikut campur dalam politik. "Perlu selalu ada krisis bagi militer untuk selalu tetap kuat ... Krisis itu harus dibuat dan dihasut," kata Piyabutr. Dia juga menyerukan reformasi agar militer lebih sejalan dengan nilai-nilai demokrasi. "Tentara tidak bersekutu dengan demokrasi, terus-menerus mencampuri politik, selalu siap untuk merebut kekuasaan," katanya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...