Minggu, 20 Oktober 2019

Pangsit tanpa daging babi? Demam babi menyerang konsumen Cina

Demam babi Afrika telah merusak populasi babi China, dan konsumen negara itu merasakan sakit. Beberapa bahkan beralih ke daging lainnya karena makanan pokok menjadi tidak terjangkau. Daging babi di China sekarang harganya hampir 70% lebih banyak daripada tahun lalu, menurut data yang dirilis Selasa oleh Biro Statistik Nasional China. Lonjakan itu begitu dramatis sehingga mendorong inflasi Cina ke 3% pada September, dari 2,8% bulan sebelumnya. Kerusakan yang disebabkan oleh demam babi Afrika terhadap populasi babi Tiongkok sulit untuk dilebih-lebihkan.

 Negara itu adalah rumah bagi setengah dari semua babi di planet ini, dan kawanannya telah menyusut sekitar 130 juta sejak wabah dimulai sekitar 13 bulan lalu, menurut analisis data Bisnis CNN dari kementerian pertanian Cina. Banyak petani enggan mengisi kembali babi setelah mereka disembelih, takut mereka akan terserang penyakit. Demam babi telah membuat sakit kepala untuk negara di mana babi adalah makanan pokok. 

Daging babi membentuk sekitar 70% dari total konsumsi daging China, menurut data resmi untuk tahun 2018. Rata-rata, seseorang di Cina makan 20 kilogram daging babi setiap tahun. Dengan kata lain, itu tentang nilai daging babi hamburger setiap hari. Daging babi telah penting bagi masakan Cina selama ratusan tahun. Ini banyak digunakan di banyak hidangan terkenal, termasuk daging babi Dongpo yang direbus dan daging babi yang dimasak dua kali. Daging babi juga merupakan isian utama yang digunakan dalam pangsit, hidangan khas Cina.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...