Jumat, 04 Oktober 2019

Pasar Asia berayun di depan data pekerjaan AS karena kekhawatiran ekonomi tumbuh

Pasar Asia berfluktuasi pada Jumat, karena para investor sementara menunggu rilis data pekerjaan utama AS di kemudian hari, menyusul sejumlah angka mengecewakan minggu ini yang mengurangi  kekhawatiran tentang ekonomi top dunia. Menghindari perlambatan pertumbuhan selama beberapa tahun terakhir di sebagian besar negara lain, kehilangan besar pada aktivitas pabrik dan penciptaan lapangan kerja swasta mengindikasikan bahwa Amerika Serikat sekarang merasakan dampak dari perang dagang jangka panjangnya dengan Cina. Pada hari Kamis ukuran sektor jasa penting datang pada level terendah selama tiga tahun, meningkatkan harapan Federal Reserve akan memangkas suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini pada pertemuan Oktober. Data terbaru, sementara kehilangan harapan, memberikan dorongan ke Wall Street - yang telah jatuh lebih dari satu persen pada hari Selasa dan Rabu - karena dealer bertaruh pada pengurangan lain. Harapan tinggi untuk langkah seperti itu. "Perlambatan lebih cepat dalam kegiatan ekonomi akan menempatkan batu bata lain di dinding kekhawatiran Fed tentang kepercayaan bisnis dan investasi dan dapat memicu respons kebijakan yang signifikan," kata Stephen Innes, ahli strategi pasar Asia-Pasifik di AxiTrader. "Apakah berita buruk masih merupakan kabar baik? Memang, hal itu tampaknya menjadi masalah setelah pasar sepenuhnya menurunkan suku bunga Fed pada bulan Oktober dan menetapkan harga pada bulan Desember, menunjukkan bahwa kebijakan moneterlah yang terus menjadi salah satu pendorong penting investor sentimen." - Dolar melemah - Tetapi analis pasar senior OANDA, Jeffrey Halley menambahkan bahwa sementara pasar "menetapkan kepastian hampir 100 persen" untuk penurunan suku bunga, bank dapat mempertahankan kudanya untuk saat ini. "Dengan pembicaraan perdagangan antara AS dan China yang dimulai kembali minggu depan di Washington, akan masuk akal (bagi The Fed) untuk melihat apakah ada kemajuan," katanya dalam sebuah catatan. Dalam perdagangan awal Hong Kong turun 0,1 persen dan Sydney naik tipis 0,1 persen, Seoul dan Taipei keduanya menambahkan 0,3 persen dan Wellington naik 0,8 persen. Manila dan Jakarta juga naik tipis tetapi Singapura tergelincir 0,3 persen dan Tokyo turun 0,1 persen lebih rendah. Shanghai ditutup untuk liburan. Prospek suku bunga yang lebih rendah membebani dolar, yang turun terhadap sebagian besar mata uang berimbal hasil lebih tinggi, seperti won Korea Selatan dan rupiah Indonesia. Itu juga turun terhadap pound, meskipun ketidakpastian tentang prospek ekonomi Inggris setelah rencana Brexit terbaru Perdana Menteri Boris Johnson gagal menang atas Uni Eropa, hanya beberapa minggu sebelum hari Brexit 31 Oktober

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...