Sabtu, 19 Oktober 2019

Presiden Chile menyatakan keadaan darurat setelah protes keras

Presiden Chile mendeklarasikan keadaan darurat di Santiago Jumat malam dan memberikan tanggung jawab militer untuk keamanan setelah seharian protes keras atas kenaikan harga tiket metro. "Saya telah menyatakan keadaan darurat dan, untuk itu, saya telah menunjuk Mayor Jenderal Javier Iturriaga del Campo sebagai kepala pertahanan nasional, sesuai dengan ketentuan undang-undang keadaan darurat kita," kata Presiden Sebastian Pinera. Sepanjang Jumat, pemrotes bentrok dengan polisi anti huru hara di beberapa bagian kota dan sistem kereta bawah tanah ditutup setelah serangan terhadap beberapa stasiun. Bentrokan kekerasan meningkat ketika malam tiba, dan gedung perusahaan listrik ENEL dan cabang Banco Chile, keduanya di pusat kota, dibakar dan beberapa stasiun metro dipukul dengan bom molotov. 

Kerusuhan dimulai sebagai protes menghindari kenaikan harga tiket metro, yang meningkat dari 800 menjadi 830 peso ($ 1,17) untuk perjalanan pada jam sibuk, menyusul kenaikan 20 peso pada Januari. Serangan terhadap stasiun metro memaksa penutupan seluruh sistem kereta bawah tanah, yang merupakan bentuk utama transportasi umum di ibu kota yang padat dan tercemar, membawa tiga juta penumpang per hari. "Seluruh jaringan ditutup karena kerusuhan dan kehancuran yang mencegah kondisi keamanan minimum untuk penumpang dan pekerja," kata operator metro di Twitter, setelah serangan terhadap hampir semua 164 stasiun di mana banyak gerbang dan pintu putar dihancurkan. 

Metro Santiago, pada 140 kilometer (90 mil) yang terbesar dan paling modern di Amerika Selatan, diperkirakan akan tetap ditutup akhir pekan ini dan dapat dibuka kembali secara bertahap minggu depan. Penutupan metro memaksa banyak warga Santiago untuk berjalan pulang, kadang-kadang jaraknya jauh, mengakibatkan kekacauan. Para pengunjuk rasa mendirikan barikade di berbagai bagian kota dan bentrok dengan polisi, yang menggunakan meriam air dan gas air mata dalam pertempuran jalanan paling keras yang terlihat di ibukota Chili untuk waktu yang lama. Pinera mengecam para demonstran sebagai penjahat. "Keinginan untuk menghancurkan segalanya bukanlah protes, ini kriminal," katanya dalam sebuah wawancara radio

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...