Jumat, 11 Oktober 2019

Pria bersenjata Jerman itu frustrasi, penyendiri yang terobsesi dengan komputer

Tersangka Jerman dalam serangan anti-Semit yang mematikan menargetkan sebuah sinagog dan toko kebab di timur negara itu adalah penyendiri yang frustrasi, terobsesi dengan komputer yang tinggal bersama ibunya. Stephan Balliet, 27, ditangkap oleh polisi pada hari Rabu setelah dia menembak mati dua orang dalam serangan senjata di kota Halle. "Bocah itu hanya online," menghabiskan berjam-jam di monitor dan dengan beberapa teman, ayahnya seperti dikutip oleh surat kabar Bild, tanpa disebutkan namanya. Balliet telah tinggal bersama ibunya sejak orang tuanya bercerai ketika dia berusia 14, kata surat kabar itu. Ketika dia selesai sekolah, dia harus menghentikan studi kimia di universitas setelah operasi perut yang serius, lapornya. 

Sebuah manifesto yang ia yakini telah diposting online mengandung formula kimia yang diklaim penulis telah digunakan untuk memproduksi bom pipa dan granat improvisasi. Sekitar empat kilo (sembilan pon) bahan peledak dimasukkan ke dalam berbagai bom yang dimasukkan ke dalam mobilnya, kata jaksa penuntut. Balliet juga bertugas di Bundeswehr (tentara Jerman), dan beberapa orang yang melihatnya selama serangan mengatakan dia terlihat "profesional" atau terlatih dalam penggunaan senjata. Tetapi pihak berwenang mengatakan pada hari Kamis bahwa dia sebelumnya tidak dikenal oleh polisi atau dinas keamanan dan tidak pernah diselidiki karena kejahatan. 

Jaksa federal yang berspesialisasi dalam kasus-kasus teroris telah mengambil penyelidikan atas apa yang disebut sebagai kejahatan yang sangat serius. Penyelidik telah mengamankan bukti dalam pencarian rumah penembak di desa kecil Benndorf, sekitar 40 kilometer (25 mil) barat Halle, atau sekitar 200 kilometer barat daya Berlin. Seorang tetangga memberi tahu Bild bahwa Balliet bekerja sebagai teknisi siaran. Ayahnya, yang masih sering melihat putranya, mengatakan kepada Bild: "Kami sering bertengkar, pendapat saya tidak berarti apa-apa. Saya tidak bisa menghubunginya lagi." Balliet "tidak berdamai dengan dirinya sendiri atau dunia, dia selalu menyalahkan orang lain", tambahnya.

- 'Pecundang total' 

- Di sepanjang video, si penembak membuat aksinya menggunakan smartphone yang dipasang helm, kemarahannya muncul ke permukaan. Pada menit-menit awal ia mencaci-maki laptopnya karena terlalu lama memuat program dan menemukan sinyal nirkabel, sementara kemudian ia mengutuk ketika senjata buatannya gagal dinyalakan. Tidak dapat menembus pintu masuk pemakaman Yahudi di luar sinagoge, ia menembak seorang wanita yang lewat, kemudian menembakkan ledakan lain ke tubuh wanita itu yang tak bernyawa dan meneriakkan "Babi!". Tapi dia menggunakan bahasa yang paling keras untuk dirinya sendiri, menyebut dirinya "idiot," "gagal" dan "pecundang". Berdarah setelah tembak-menembak dengan polisi saat ia meninggalkan kota dengan kendaraannya yang cacat, ia meminta maaf kepada khalayak yang dibayangkan menonton secara online. "Itu dia teman-teman. Seorang pecundang total," katanya ke lensa sebelum melemparkan ponsel keluar dari mobil. 

Sekitar 2.200 orang diyakini telah menyaksikan kesalahannya, kekerasan mengamuk di platform streaming game Twitch, kata perusahaan milik Amazon itu - hanya lima dari mereka yang masih hidup. - 'Hak radikal global' - Pidato berulang-ulang Balliet untuk menonton "orang-orang" - dan undangan untuk "menjadi teman saya" di akhir kecaman politik terhadap orang-orang Yahudi di awal video - arahkan ke identifikasi diri dengan gerakan yang lebih luas, peneliti ekstremis Matthias Quent kepada DPA. 

Penggunaan bahasa Inggris dan transmisi teori konspirasi yang ditargetkan pada Yahudi dan feminisme "adalah tema-tema radikal global dan hak populis", kata Quent. "Penting" bahwa ia telah menulis dan menerbitkan "manifesto" dalam bahasa Inggris, tweet Peter Neumann, seorang pakar terorisme di King's College London. Pilihan itu "jelas menunjukkan bahwa ia tidak mencoba mengesankan neo-Nazi lokal, tetapi bahwa 'audiensnya' ada di forum pesan" online yang sebelumnya mendukung para pembunuh sayap kanan. Dokumen dugaan Balliet, yang belum diautentikasi oleh pihak berwenang, dipenuhi dengan penghinaan rasis dan anti-Semit dan referensi ke papan pesan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...