Selasa, 22 Oktober 2019

Tentara AS yang bertempur bersama Kurdi meledakkan mundurnya Trump di Suriah

Pada musim panas 2004, tentara AS Greg Walker pergi ke sebuah pos pemeriksaan di luar Zona Hijau Baghdad dengan pengawalnya Kurdi, Azaz. Ketika dia melangkah keluar dari SUV-nya, tiga penjaga Irak membalikkannya dengan todongan senjata. Ketika dia berjalan kembali ke kendaraan, dia mendengar AK-47 sedang disiksa dan hujan es kutukan dalam bahasa Arab dan Kurdi. Dia berbalik untuk melihat Azaz berhadapan dengan Irak. "Biarkan kami lewat atau aku akan membunuh kalian semua," Walker mengenang pengawalnya yang Kurdi memberi tahu tentara Irak, yang dia sebut sebagai "ketakutan." Dia berpikir dalam hati: "Ini adalah sekutu dan teman yang saya inginkan." Sekarang pensiunan dan tinggal di Portland, Oregon, mantan prajurit Pasukan Khusus berusia 66 tahun ini adalah di antara pasukan tentara AS dengan rasa terima kasih yang mendalam dan rasa hormat kepada pejuang Kurdi yang mereka layani bersama selama perang Irak dan, baru-baru ini, konflik dengan Negara Islam.

Jadi dia "sangat marah" ketika Presiden Donald Trump bulan ini tiba-tiba memutuskan untuk menarik 1.000 tentara AS dari Suriah timur laut, membuka jalan bagi Turki untuk bergerak di wilayah yang dikuasai Kurdi. Kemarahan Walker digaungkan dalam wawancara Reuters dengan setengah lusin tentara AS dan mantan AS lainnya yang telah bertugas dengan pasukan Kurdi. Mark Giaconia, seorang mantan prajurit pasukan khusus AS berusia 46 tahun, mengingat persahabatan yang sama dengan Kurdi yang ia lawan di Irak lebih dari satu dekade lalu. "Saya memercayai mereka dengan hidup saya," kata Giaconia, yang sekarang tinggal di Herndon, Virginia, setelah pensiun dari Angkatan Darat dengan 20 tahun pelayanan. "Aku berkelahi dengan orang-orang ini dan menyaksikan mereka mati untuk kita."

Keputusan pemerintahan Trump untuk "membiarkan mereka menggantung" membangkitkan emosi yang dalam, kata Giaconia. "Ini seperti pelanggaran kepercayaan," katanya. Gedung Putih menolak berkomentar. KRITIK BIPARTISAN Keputusan Trump yang tiba-tiba untuk menarik kembali pasukan A.S. dari sepanjang perbatasan Suriah-Turki memungkinkan Presiden Turki Tayyip Erdogan untuk melancarkan serangan ke wilayah yang bertujuan menciptakan "zona aman" sejauh 20 mil (32 km) dari milisi Kurdi YPG. Para pejuang Kurdi telah menjadi sekutu utama Washington di wilayah tersebut tetapi pemerintah Turki menganggap mereka sebagai kelompok teroris. Dalam menghadapi kritik dari Demokrat dan Republikannya sendiri, Trump membela langkah itu, dengan mengatakan bahwa itu memenuhi janji kampanye untuk mengurangi kehadiran pasukan asing dan menyatakan bahwa Kurdi "bukan malaikat.

" Kurdi berputar dengan cepat, bersekutu dengan Suriah untuk mencoba menahan serangan Turki. Trump kemudian mengirim Wakil Presiden Michael Pence ke Ankara untuk merundingkan jeda dalam pertempuran yang menurut Amerika Serikat akan memungkinkan orang-orang Kurdi untuk menarik kembali dari wilayah yang ingin diambil Turki, dan yang menurut Turki mencapai tujuan utama serangan yang diluncurkan Oktober. 9. Partai Republik Kongres - termasuk Senator Lindsey Graham, yang biasanya merupakan sekutu Trump yang setia - resah bahwa langkah itu akan berisiko membiarkan kelompok militan Negara Islam bangkit kembali.

"Kongres akan berbicara dengan suara yang sangat tegas dan tunggal," kata Graham pada konferensi pers hari Kamis untuk mengungkap undang-undang untuk menjatuhkan sanksi baru pada pemerintah Turki. Dia mengatakan "kemarahan Turki" akan mengarah pada munculnya kembali Negara Islam, penghancuran sekutu - Kurdi - dan akhirnya menguntungkan Iran dengan mengorbankan Israel. House of Representatives memberikan suara 354 hingga 60 minggu lalu untuk mengutuk keputusan Trump untuk menarik pasukan A.S. dari Suriah timurlaut - sebuah kasus yang jarang terjadi dari para pemilih Partai Republik secara massal melawan Trump. Namun, pemungutan suara Senat untuk resolusi itu diblokir oleh Senator Partai Republik Rand Paul. Paul, seorang senator dari Kentucky, telah menyuarakan dukungannya terhadap penarikan pasukan Trump, mengatakan dalam sidang Senat pada hari Kamis bahwa "Konstitusi cukup jelas, tidak ada otorisasi yang pernah diberikan untuk penggunaan pasukan di Suriah."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...