Jumat, 04 Oktober 2019

Utusan Korea Utara, AS akan memulai lagi perundingan nuklir tingkat tinggi selama akhir pekan

SEOUL (Reuters) - Ketika negosiator untuk Amerika Serikat dan Korea Utara melanjutkan pembicaraan mengenai program nuklir Pyongyang akhir pekan ini, para analis mengatakan bahwa para pemimpin kedua negara menghadapi peningkatan insentif untuk mencapai kesepakatan, tetapi jauh dari jelas mereka akan menemukan kesamaan tanah setelah berbulan-bulan kebuntuan dan meningkatnya ketegangan. Pertemuan di Stockholm akan menjadi pembicaraan tingkat kerja formal pertama sejak Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bertemu pada Juni, berjanji untuk memulai kembali perundingan yang macet setelah pertemuan puncak gagal pada Februari. Namun sejak Juni, para pejabat Amerika telah berjuang untuk membujuk Korea Utara untuk kembali ke meja. Itu tampaknya berubah minggu ini ketika Korea Utara tiba-tiba mengumumkan bahwa mereka telah sepakat untuk mengadakan pembicaraan. Taruhannya telah tumbuh untuk Trump dan Kim, tetapi secara terbuka kedua belah pihak tidak menunjukkan tanda-tanda di mana mereka dapat berkompromi. Pada hari Rabu, tes Korea Utara menembakkan rudal balistik yang dirancang untuk peluncuran kapal selam, yang terbaru dari serangkaian tes rudal yang menurut para analis menggarisbawahi perlunya Washington untuk bergerak cepat untuk bernegosiasi setidaknya beberapa batasan pada persenjataan yang berkembang di Pyongyang. Trump terus mengecilkan tes dalam sambutannya kepada wartawan di Washington, mencatat bahwa kedua belah pihak akan segera bertemu. Korea Utara berada di bawah sanksi keras yang melarang sebagian besar perdagangannya, meskipun PBB telah memperingatkan bahwa negara itu telah menghindari banyak sanksi. Perwakilan Khusus A.S. untuk Korea Utara Stephen Biegun diperkirakan akan memimpin delegasi Amerika. Biegun sering membuat catatan yang lebih pragmatis daripada mantan penasihat keamanan nasional John Bolton, yang mendorong Trump untuk mempertahankan garis yang lebih keras di Hanoi tetapi dipecat bulan lalu. Analis kebijakan mengatakan kepergian Bolton dapat membantu upaya A.S. untuk menghidupkan kembali perundingan. Tapi, kata mereka, itu tidak akan membuat tujuan Washington membujuk Pyongyang untuk melepaskan senjata nuklirnya lebih mudah. Delegasi Korea Utara akan dipimpin oleh mantan duta besarnya untuk Vietnam, Kim Myong Gil, yang masuk setelah pendahulunya dilaporkan dipindahkan dalam perombakan diplomatik. "Ada sinyal baru dari pihak A.S., jadi kita akan dengan harapan besar dan optimisme tentang hasilnya," kata Kim kepada wartawan di Beijing sebelum naik ke Stockholm.

Pyongyang kemungkinan akan mencari deklarasi yang mengakhiri keadaan teknis perang yang telah ada sejak Perang Korea 1950-1953, membuka kantor penghubung dengan Amerika Serikat, dan kemungkinan bantuan ekonomi, kata Profesor Ramon Pacheco Pardo di King's College London, yang telah bertemu dengan Para pejabat Korea Utara sebagai bagian dari diskusi semi-resmi terpisah. Tetapi bantuan sanksi akan berada di urutan teratas daftar untuk Korea Utara karena Kim Jong Un perlu menunjukkan ia memenangkan keuntungan materi dari Washington, kata Pacheco Pardo. "Korea Utara akan menginginkan pembebasan sanksi, betapapun parsial dan bahkan jika itu adalah bentuk interupsi mereka daripada penghapusan penuh," katanya. "Dari perspektif Pyongyang, itu akan menunjukkan bahwa AS serius dengan proses langkah-demi-langkah." Kesepakatan apa pun pada pembicaraan tingkat kerja kemungkinan akan diselesaikan pada pertemuan puncak lagi antara Trump dan Kim, yang telah menyematkan harapan untuk terobosan pada hubungan pribadi mereka. Bagian yang paling terlihat dan paling lama berjalan dari program nuklir Korea Utara, kompleks nuklir Yongbyon, adalah titik utama pertikaian. Para pejabat Korea Selatan telah mendesak Washington untuk menerima penutupan Yongbyon dengan imbalan mencabut setidaknya beberapa sanksi, dengan alasan itu akan menjadi langkah signifikan menuju membatasi kemampuan Korea Utara untuk membangun lebih banyak senjata nuklir. Namun, beberapa pengamat mempertanyakan seberapa bermanfaat Yongbyon. Para ahli nuklir dan pejabat Amerika memperkirakan bahwa Korea Utara mungkin memiliki bahan yang diperlukan untuk membangun selusin hulu ledak lagi sejak pembicaraan dengan Amerika Serikat pada awal 2018. Kim menawarkan untuk menutup fasilitas itu selama pertemuan puncak Februari dengan Trump, tetapi para pejabat Amerika mengatakan dia ingin terlalu banyak sanksi dicabut sebagai gantinya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...