Sabtu, 02 November 2019

AS menambah 128.000 pekerjaan pada Oktober, melampaui perkiraan buruk

Siapa pun yang gelisah tentang ekonomi AS mendapat kejutan tak terduga pada hari Jumat. Pengusaha AS menambahkan 128.000 pekerjaan pada Oktober, Biro Statistik Tenaga Kerja mengatakan dalam laporan pekerjaan bulanannya. Sementara itu, tingkat pengangguran naik sedikit menjadi 3,6%, tetapi itu karena alasan yang bagus: 325.000 orang Amerika mulai mencari pekerjaan. Secara keseluruhan, laporan itu jauh lebih kuat dari yang diharapkan, mengalahkan perkiraan ekonom untuk kenaikan 89.000 pekerjaan. Pemogokan GM (GM) selama 40 hari, yang membawa 46.000 pekerja otomatis keluar dari angkatan kerja, diperkirakan akan menjadi hambatan besar di pasar kerja.

Sementara laporan Oktober menunjukkan bahwa produsen AS kehilangan 36.000 pekerjaan bulan lalu, Komisaris BLS William Beach mencatat penurunan sebagian besar mencerminkan aktivitas mogok. Jika bukan karena pemogokan, laporan itu akan menunjukkan keuntungan dalam pekerjaan pabrik, kata Marvin Loh, ahli strategi pasar senior di State Street.Sekarang setelah pemogokan berakhir, pekerjaan itu harus bangkit kembali pada bulan November, Gus Faucher, kepala ekonom PNC, menulis dalam sebuah catatan kepada klien. "Dengan perolehan pekerjaan yang baik dan pertumbuhan upah yang solid, pendapatan rumah tangga meningkat, yang akan mendorong belanja konsumen hingga akhir 2019 dan hingga 2020," kata Faucher.

Penghasilan rata-rata per jam meningkat 0,2% pada Oktober, laju sedikit lebih lambat dari yang diharapkan, tetapi secara keseluruhan, mereka masih naik 3% dari tahun sebelumnya. Titik terang lain datang dari revisi kuat ke data sebelumnya, yang menunjukkan 95.000 pekerjaan tambahan ditambahkan pada Agustus dan September digabungkan. "Ekspansi ekonomi saat ini, yang sudah terpanjang dalam sejarah AS, tampaknya akan berlanjut setidaknya sampai bagian pertama tahun depan meskipun ada hambatan perang perdagangan," kata Faucher. Pengeluaran konsumen adalah tulang punggung ekonomi AS. Sektor ritel menambahkan lebih banyak pekerjaan pada Oktober, dan angka September direvisi naik, "menunjukkan bahwa kekuatan di sektor konsumen cukup untuk mendukung perekrutan ritel positif," tulis ekonom Morgan Stanley dalam sebuah catatan. Tingkat pengangguran, pada 3,6%, tetap dekat level terendah 50 tahun. Pada bulan Oktober, tingkat partisipasi pasar tenaga kerja naik menjadi 63,3%, level tertinggi sejak Agustus 2013. 

"Sungguh, tidak ada yang perlu dikhawatirkan di sini," tulis Thomas Simons, ekonom pasar uang senior di Jefferies dalam sebuah catatan kepada klien. "Apa pun kelemahan yang kita lihat di sini bulan ini (yang tidak selemah yang diperkirakan akan dimulai) akan ditambahkan kembali dengan data November. Meskipun laporan itu kuat, perekrutan telah melambat pada 2019 dibandingkan dengan 2018, rata-rata hanya 167.000 pekerjaan per bulan dibandingkan 223.000 tahun lalu. Mengingat bahwa Amerika Serikat berada dalam ekspansi ekonomi terpanjang dalam sejarah, jumlah itu dianggap solid. Presiden Donald Trump menyebut laporan itu "ledakan" dalam tweet, mengutip 303.000 pekerjaan yang ditambahkan. Gedung Putih mengatakan faktor-faktornya dalam 128.000 pekerjaan bertambah pada Oktober, ditambah 95.000 pekerjaan dari revisi Agustus dan September, 60.000 pekerja GM terkena pemogokan dan 20.000 pekerja Sensus yang pekerjaan sementaranya berakhir. 

Ekonom biasanya tidak melakukan perhitungan demikian, dan menurut BLS, 46.000 pekerja GM memengaruhi angka - bukan 60.000. Meskipun demikian, banyak ekonom dan investor setuju laporan itu kuat. Saham AS dibuka di tertinggi sepanjang masa setelah laporan. "Perusahaan-perusahaan Amerika mengambil langkah perekrutan pada Oktober, menunjukkan kemungkinan terburuk telah berakhir untuk perlambatan ekonomi, sementara poros Fed menuju jeda mungkin tepat," kata Sal Guatieri, ekonom senior di BMO. Awal pekan ini, Federal Reserve telah memangkas suku bunga untuk bulan ketiga berturut-turut dalam upaya untuk merangsang ekonomi. Bank sentral mengakui risiko yang dihadapi pertumbuhan AS, tetapi mengatakan ekonomi secara luas baik-baik saja. The Fed juga mengisyaratkan bahwa mereka akan mempertahankan suku bunga untuk sementara waktu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...