Sabtu, 02 November 2019

Rusia meluncurkan 'internet kedaulatannya'. Apakah itu membangun Tirai Besi digital?

Pada hari Jumat, undang-undang baru yang kontroversial diberlakukan di Rusia: Undang-undang yang disebut "internet berdaulat", yang mengamanatkan penciptaan internet independen untuk Rusia. Dampaknya, Moskow telah memberi dirinya kekuatan untuk mendirikan semacam Tirai Besi digital di sekitar jaringannya. Tapi apakah itu akan memaksa perubahan dari internet freewheeling ke yang murni Rusia? Itulah yang akan ditonton oleh perusahaan teknologi dan pengguna internet Rusia ketika undang-undang itu berlaku. Inilah langkah yang diperlukan: Awal tahun ini, Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani undang-undang peraturan baru yang akan memungkinkan terciptanya jaringan nasional yang dapat beroperasi secara independen dari seluruh dunia. Di antara hal-hal lain, undang-undang tersebut memungkinkan Roskomnadzor, agen telekomunikasi Rusia, untuk menutup negara itu dari pertukaran lalu lintas eksternal, menciptakan web murni milik Rusia.

Pemerintah telah mengatakan peraturan tersebut merupakan bagian dari upaya untuk melindungi Rusia dengan menciptakan kemampuan untuk mempertahankan jaringan nasional yang dipagari, dalam hal kekuatan asing mengganggu dunia maya Rusia. Surat kabar resmi Rossiiskaya Gazeta mengatakan undang-undang yang mulai berlaku seharusnya tidak mempengaruhi pengguna internet, tetapi "akan memastikan ketersediaan layanan komunikasi di Rusia jika ada ancaman."
Itu jelas dalam teori, tetapi bagaimana langkah-langkah baru akan diterapkan tetap ambigu. Para kritikus telah memperingatkan bahwa ini dapat memudahkan pemerintah Rusia untuk menyensor, mengalihkan rute, atau mematikan lalu lintas internet untuk memblokir akses ke konten yang sensitif secara politis. Inilah alasannya: Untuk mengontrol lalu lintas internet, dan untuk mendeteksi konten, undang-undang mengharuskan semua penyedia internet di Rusia untuk memasang perangkat keras khusus yang disediakan oleh Roskomnadzor. Itu akan memungkinkan penggunaan teknologi

Deep Packet Inspection (DPI), yang melibatkan pemrosesan data yang melihat secara detail pada isi data yang dikirim. DPI, misalnya, digunakan oleh China untuk Great Firewall untuk menyaring konten yang dianggapnya berbahaya bagi warga Tiongkok. Banyak aktivis hak dan pakar cyber telah menyuarakan keprihatinan hukum baru Rusia mengatur panggung untuk sensor dan pengawasan internet. "Sekarang pemerintah dapat secara langsung menyensor konten atau bahkan mengubah internet Rusia menjadi sistem tertutup tanpa memberitahu publik apa yang mereka lakukan atau mengapa," kata Rachel Denber, wakil direktur Eropa dan Asia Tengah di kelompok advokasi Human Rights Watch, dalam sebuah pernyataan. . "Ini membahayakan hak orang-orang di Rusia untuk kebebasan berbicara dan kebebasan informasi online."

Tidak sepenuhnya jelas bagaimana pihak berwenang Rusia berencana untuk mengimplementasikan undang-undang ini. Pejabat di negara tersebut menggambarkannya sebagai pekerjaan yang sedang berjalan yang membutuhkan beberapa pengujian dan peraturan tambahan. Namun uji coba perangkat keras sudah berlangsung. Aleksandr Zharov, kepala Roskomnadzor, mengatakan semua penyedia internet Rusia telah setuju untuk mematuhi hukum dan menginstal perangkat keras, dan sekarang sedang diuji secara lokal di salah satu wilayah Rusia. Penambahan terbaru untuk undang-undang - yang juga mulai berlaku pada hari Jumat - mengambil tes tersebut secara nasional. Perdana Menteri Rusia Dmitry Medvedev menandatangani undang-undang bulan lalu yang menguraikan "latihan" yang akan diselenggarakan Rusia setiap tahun untuk menguji skenario berbagai ancaman terhadap internet negara itu untuk mempertahankan "kedaulatannya". 

Menurut dokumen itu, Rusia akan mengadakan tidak kurang dari satu latihan seperti itu setahun, dengan peringatan bahwa jumlah ini dapat meningkat jika latihan kilat dilakukan. Kementerian Komunikasi Rusia akan bertugas merencanakan latihan, yang akan dikoordinasikan dengan FSB, dinas keamanan Rusia, dan Kementerian Pertahanan, di antara lembaga-lembaga lainnya. Rusia telah lama memiliki budaya internet yang relatif gratis, dibandingkan dengan China. Tetapi pemerintah telah membelok ke arah kontrol yang lebih besar dari akses internet dalam beberapa tahun terakhir.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...