Selasa, 31 Desember 2019

Penjualan Huawei tumbuh pada 2019, tetapi dikatakan tahun depan akan 'sulit'

Seorang eksekutif puncak Huawei mengatakan perusahaan teknologi China memiliki 2019 yang kuat. Tetapi tahun depan berjanji akan "sulit" karena berjuang melawan kampanye Amerika yang berkepanjangan terhadap bisnisnya. Perusahaan memperkirakan bahwa pendapatan penjualan akan melampaui 850 miliar yuan Cina ($ 122 miliar) pada 2019, meningkat 18% dari tahun sebelumnya, menurut pesan tahun baru yang ditulis oleh Eric Xu, ketua rotasi Huawei. Huawei juga menjual 240 juta smartphone tahun ini, naik 17% dari 2018. "Angka-angka ini lebih rendah dari proyeksi awal kami, namun bisnis tetap solid dan kami berdiri kuat dalam menghadapi kesulitan," katanya. 

Xu mengakui bahwa Huawei menghadapi beberapa tantangan - termasuk ekonomi global yang rapuh dan tekanan dari Amerika Serikat, yang berpendapat bahwa perusahaan tersebut menimbulkan ancaman keamanan nasional (Huawei membantahnya). Washington menempatkan perusahaan itu dalam daftar hitam perdagangan pada bulan Mei, melarang perusahaan Amerika menjual perangkat lunak dan komponen perusahaan tanpa lisensi. Pembatasan itu merusak hubungan Huawei dengan mitranya, termasuk Google dan operator seluler yang menjual smartphone-nya. Karena perangkat Huawei baru tidak lagi memiliki akses ke beberapa layanan Google yang kritis, penjualan global di luar China telah dirugikan, menurut penelitian independen.

Kami tidak akan tumbuh secepat yang kami lakukan di paruh pertama tahun 2019, pertumbuhan yang berlanjut sepanjang tahun karena momentum semata di pasar, "kata Xu." Ini akan menjadi tahun yang sulit bagi kami, "tambahnya, mengacu pada 2020. Xu juga menguraikan rencana agresif bagi Huawei untuk mengikuti jika berharap untuk berhasil tahun depan, termasuk kebutuhan untuk "mendorong perkembangan global 5G." Pintu belum ditutup untuk Huawei di beberapa pasar utama, termasuk Jerman dan Inggris, meskipun ada upaya oleh Amerika Serikat untuk mencegah sekutu-sekutunya menggunakan peralatan perusahaan dalam jaringan 5G mereka. 

Xu juga meminta karyawan Huawei untuk "mengasah kemampuan kami untuk bertarung dan memotong birokrasi," menambahkan bahwa "kita masing-masing perlu memerangi inersia dan membebaskan diri dari kepuasan." Dia mengatakan Huawei perlu memberi penghargaan kepada pemain berkinerja tinggi sambil menghapus "manajer biasa-biasa saja" yang "telah kehilangan semangat giat mereka." Dia menambahkan bahwa manajer yang berkinerja di bawah 10% akan dihapus setiap tahun.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...