Senin, 13 Januari 2020

Casper telah mengajukan untuk go public. Ini tidak akan menghasilkan keuntungan dalam waktu dekat

Casper, perusahaan kasur-dalam-kotak-yang merevolusi cara orang untuk membeli tempat tidur mereka, mengajukan dokumen pada hari Jumat untuk menawarkan sahamnya kepada publik. Startup yang berbasis di New York diluncurkan pada April 2014 setelah mengumpulkan hampir $ 2 juta dari perusahaan modal ventura dan angel investor, termasuk rapper Nas dan aktor Ashton Kutcher. Ini menarik perhatian konsumen pertama dengan kasurnya yang masuk ke dalam kotak kardus ukuran kulkas mini dan sejak itu diperluas ke portofolio produk termasuk tempat tidur anjing. Meskipun pendapatan telah tumbuh cepat - itu menghasilkan $ 358 juta dalam penjualan tahunan pada tahun 2018, naik 38,7% dari tahun sebelumnya - perusahaan belum menghasilkan uang. 

Casper mengalami kerugian bersih masing-masing $ 92 juta dan $ 73 juta pada 2018 dan 2017. Meskipun memiliki beberapa toko dibandingkan dengan para pesaingnya, Casper membayar banyak uang dalam pengiriman, yang merupakan bisnis mahal. Perusahaan mengatakan percaya akan terus kehilangan uang di masa depan. Tahun lalu, Casper bernilai $ 1,1 miliar. Target (TGT) telah berinvestasi di perusahaan dan Casper menjual di beberapa toko Target. Perusahaan berencana untuk berdagang di bawah simbol ticker "CSPR" di New York Stock Exchange. 

Apa yang Nike lakukan untuk berolahraga, apa yang Whole Foods lakukan untuk makanan organik, kami ingin lakukan untuk tidur," CEO Casper Philip Krim mengatakan kepada CNN Business dalam sebuah wawancara tahun lalu. Casper mungkin telah memanfaatkan sejak awal dengan keuntungan penggerak pertamanya, tetapi sekarang ia harus bersaing dengan beberapa pesaing dengan model bisnis yang serupa.

Ada Ungu, Saatva, Leesa dan hanya beberapa. Dalam pengajuannya, 

Casper menggambarkan risiko besar yang dapat berdampak pada perusahaan. Casper mempertaruhkan masa depannya dengan taruhan bahwa ada pasar multi-miliar dolar untuk apa yang disebutnya "ekonomi tidur". Tapi tidak ada jaminan "ekonomi tidur" akan tumbuh seperti harapan Casper. "Pasar untuk produk dan layanan tidur sebagai kategori ritel yang berbeda terus berkembang," kata Casper. "Tidak pasti apakah permintaan untuk produk dan layanan tidur kami akan terus tumbuh dan mencapai penerimaan pasar yang luas." Scott Galloway, profesor pemasaran di NYU Stern School of Business, kurang terkesan dengan pengumuman IPO Casper. 

Lihat, ini merek yang bagus, dengan produk yang inovatif, manajemen yang baik. Tetapi bendera merahnya tidak menguntungkan," kata Galloway. "Fakta bahwa kerugiannya tidak berkurang dengan meningkatnya pertumbuhan penjualan adalah hal yang meresahkan." "Ini adalah perusahaan yang baik yang mungkin tidak boleh publik. Itulah ringkasan berita saya," katanya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...