Sabtu, 11 Januari 2020

Dia pergi head-to-head dengan perusahaan minyak lima kali ukurannya sendiri. Dan menang.

Musim semi lalu, Vicki Hollub diam-diam naik jet Gulfstream ke Omaha untuk mencari senjata rahasia. CEO Occidental Petroleum dan wanita pertama yang memimpin perusahaan energi utama Amerika, Hollub mengincar Permian Basin - ladang minyak paling produktif di Amerika Serikat. Jika dia bisa membeli saingannya Anadarko Petroleum, yang memegang hak pengeboran berharga di daerah itu, Occidental akan menjadi produsen terkemuka di pusat ledakan minyak serpih Amerika. Tapi rintangan besar menghalanginya: Hollub pertama-tama harus mengalahkan Chevron (CVX), sebuah perusahaan minyak lima kali lebih besar dari miliknya.Berhenti cepat di Nebraska memegang kunci. Investor legendaris, Warren Buffett, mendukung pengambilalihan Anadarko Petroleum oleh Hollub. Oracle of Omaha menjanjikan $ 10 miliar dalam pembiayaan, memberi Hollub senjata yang diperlukan untuk mempermanis tawarannya.

Pengesahan dari Buffett bukan prestasi kecil. CEO Berkshire Hathaway (BRKA) umumnya menghindari masuknya pengambilalihan yang bermusuhan. Tetapi Hollub tahu dia harus agresif. Dua hari sebelum pertemuan puncaknya di Omaha dengan Buffett, Hollub mengambil langkah lebih berani: Dia pergi ke Paris untuk mendapatkan kesepakatan $ 8,8 miliar untuk menjual aset gas alam cair Anadarko di Mozambik ke Total Prancis. Perlu diingat, Occidental bahkan belum membuat penawaran publik untuk Anadarko. Episode menunjukkan bagaimana tekad Hollub untuk mengendalikan Anadarko, bahkan dalam menghadapi kritik tajam dari pemegang saham dan analis. Namun kemenangan datang dengan biaya yang cukup besar. Harga saham Occidental (OXY) hancur. Neraca menambah jumlah hutang. 

Reputasi perusahaan terpukul dan pengakuan Hollub yang diakui "sangat terbatas" dipertanyakan, dengan miliarder Carl Icahn mengklaim Buffett "membawanya ke petugas kebersihan" dengan menerima persyaratan yang terlalu murah hati. Icahn juga menuduh Hollub membuat perjanjian tergesa-gesa untuk menghindari pengambilalihan Occidental itu sendiri. Minggu ini, perusahaan mengumumkan PHK untuk memenuhi tujuan keuangannya.Dengan menelan Anadarko, Occidental akan menjadi sangat besar sehingga tidak dapat diambil alih oleh perusahaan minyak besar seperti ExxonMobil (XOM).Baik atau buruk, kesepakatan Anadarko akan menentukan warisan Hollub - dan lintasan Occidental.Masih menjadi pertanyaan terbuka apakah Occidental benar-benar memenangkan perang. 

Diakui dengan nilai $ 58 miliar termasuk hutang, akuisisi Anadarko adalah pengambilalihan terbesar kedua dalam catatan oleh perusahaan minyak dan gas AS, menurut Dealogic. Setiap transaksi sebesar itu secara inheren berisiko. Bahkan para pendukung transaksi memiliki pemesanan serius. "Ini akan berhasil dalam jangka panjang. Tetapi saya berharap mereka tidak melakukannya," kata Pavel Molchanov, seorang analis industri energi di Raymond James. "Itu menyebabkan terlalu banyak kerusakan pada stok dan reputasi perusahaan." Saham Occidental turun 40% dari saat kesepakatan diumumkan hingga awal Desember, dan sejak saat itu, baru saja mulai menutup sebagian dari kerugian tersebut. 

Sekarang, banyak hal akan bergantung pada kemana harga minyak akan berlangsung selama lima hingga sepuluh tahun ke depan - sebuah tren yang sangat sulit diprediksi. Tidak ada yang tahu dengan pasti ke arah mana harga minyak akan menuju, terutama di tengah ketegangan yang berkembang cepat antara Amerika Serikat dan Iran, atau jika ekonomi Amerika mengalami resesi. Harga minyak AS melonjak di atas $ 100 per barel baru-baru ini pada 2014. Hampir 18 bulan kemudian, minyak mentah jatuh ke $ 26, membuat puluhan perusahaan minyak Amerika bangkrut dan memusnahkan ratusan ribu pekerjaan. Turbulensi itu terus berlanjut baru-baru ini, dengan harga minyak AS merosot ke dalam tiga pasar beruang sejak awal 2017. 

Jika harga minyak runtuh dan tetap rendah selama lima tahun, [pembelian Anadarko] akan terlihat seperti keputusan yang buruk," kata Amy Jaffe, seorang rekan senior untuk energi dan lingkungan di Dewan Hubungan Luar Negeri. "Tetapi jika harga minyak tetap di sini itu akan menjadi keputusan yang baik, karena ukuran penting." Occidental bersikeras dapat mengatasi badai minyak berikutnya karena teknologinya yang unggul, yang sangat dihargai di seluruh industri. Teknik pengeboran milik perusahaan memungkinkan untuk memompa minyak lebih murah daripada para pesaingnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...