Minggu, 05 Januari 2020

Iran dapat mengganggu pengiriman melalui Selat Hormuz. Inilah mengapa itu penting

Bisakah konflik di Timur Tengah mengganggu pasokan minyak global? Risiko itu kembali menjadi fokus setelah serangan AS di Baghdad menewaskan Qasem Soleimani, seorang jenderal top Iran. Teheran telah berjanji untuk membalas, dan satu tempat sangat rentan: Selat Hormuz, di lepas pantai selatan Iran. Saluran itu, yang lebarnya hanya 21 mil pada titik tersempitnya, adalah satu-satunya cara untuk memindahkan minyak dari Teluk Persia ke lautan dunia. Tahun lalu, serangan terhadap dua kapal - satu membawa minyak dan lainnya mengangkut muatan bahan kimia - di Teluk Oman yang berdekatan menyebabkan lonjakan sementara harga minyak. 

Analis di Grup Eurasia mengatakan respons Iran terhadap pembunuhan Soleimani kemungkinan termasuk upaya untuk mengganggu pengiriman di Teluk Persia. "Iran juga kemungkinan akan melanjutkan pelecehan pengiriman komersial di Teluk dan dapat meluncurkan latihan militer untuk sementara waktu mengganggu pengiriman," kata para analis dalam sebuah catatan penelitian.

Jika Selat Hormuz ditutup karena ancaman serangan yang sedang berlangsung, itu akan menjadi pukulan besar bagi perekonomian dunia. Selat Hormuz, yang menghubungkan Teluk Oman dan Teluk Persia, "adalah titik tersedak terpenting di dunia," menurut Administrasi Informasi Energi AS. Saluran pengiriman di bagian yang dapat menangani kapal super hanya selebar dua mil menuju dan keluar dari Teluk, memaksa kapal untuk melewati perairan teritorial Iran dan Oman. Jumlah minyak yang melewati saluran sangat mengejutkan, dengan sekitar 80% dari minyak mentah yang ditanganinya ditujukan untuk Asia. Ekonomi global tidak dapat berfungsi tanpa pasokan itu.

Sekitar 22,5 juta barel minyak per hari melewati Selat Hormuz rata-rata antara awal 2018 dan Juni tahun lalu, menurut perusahaan analisis energi Vortexa. Itu kira-kira 24% dari produksi minyak global harian selama periode itu, dan hampir 30% dari minyak bergerak di lautan dunia. Untuk menempatkannya dalam konteks, jumlah minyak yang melewati Selat Hormuz kira-kira dua kali lipat seluruh produksi minyak Amerika Serikat - bahkan terhitung untuk lonjakan baru-baru ini dalam output AS.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...