Kamis, 09 Januari 2020

Saham Samsung naik karena tanda-tanda perubahan haluan

Samsung mengatakan pada hari Rabu bahwa laba operasinya kemungkinan turun 34% pada kuartal keempat. Tetapi perkiraan tersebut mengalahkan perkiraan analis, menandakan perubahan haluan untuk perusahaan di tahun mendatang dibantu oleh harga yang lebih tinggi untuk chip memori dan penjualan yang kuat dari smartphone-nya. Saham Samsung (SSNLF) naik hampir 2,9% di Seoul. Raksasa teknologi Korea Selatan mengatakan bahwa mereka mengharapkan untuk menghasilkan laba operasi 7,1 triliun won Korea ($ 6 miliar) untuk kuartal yang berakhir pada bulan Desember. Itu turun dari 10,8 triliun won Korea ($ 9,2 miliar) untuk periode yang sama tahun lalu, tetapi lebih tinggi dari perkiraan analis 6,6 triliun won, menurut penyedia data Refinitiv. Perusahaan mengatakan pihaknya memperkirakan penjualan turun 4,4% menjadi 59 triliun won ($ 50 miliar).

Keuntungan Samsung telah terpukul selama setahun terakhir, sebagian besar karena kemerosotan dalam bisnis chip memori. Tetapi analis telah mengatakan selama berbulan-bulan sekarang bahwa mereka mengharapkan harga chip memori naik pada tahun 2020 ketika kekenyangan di pasar berakhir, yang mengarah ke "tingkat persediaan normal dan pemulihan permintaan," SK Kim, seorang analis di perusahaan pialang Daiwa Pasar Modal, mengatakan dalam sebuah catatan minggu lalu. Smartphone 5G Samsung yang mahal juga sangat populer. Perusahaan mengatakan minggu lalu bahwa ia menjual 6,7 juta 5G smartphone pada tahun 2019 dan sekarang menyumbang lebih dari setengah pasar global. Pengiriman melebihi harapan - perusahaan telah menetapkan target penjualan untuk tahun ini sekitar 4 juta. 

Peluncuran 5G yang lebih cepat dari perkiraan akan menjadi "katalis permintaan utama" untuk chip memori dan komponen lain yang dibuat Samsung untuk smartphone serta pembuat perangkat lainnya, analis HSBC Ricky Seo menulis dalam sebuah catatan pada hari Senin.Samsung memiliki keuntungan penggerak pertama ketika datang ke smartphone yang berjalan di jaringan baru berkecepatan tinggi, mengalahkan saingannya ketika meluncurkan Galaxy S10 5G untuk pelanggan Verizon di Amerika Serikat pada Mei tahun lalu.Apple (AAPL) diperkirakan tidak akan memiliki smartphone yang mendukung 5G hingga akhir 2020. Huawei meluncurkan ponsel 5G pertamanya tahun lalu, tetapi penjualan di pasar internasional tetap terhalang oleh larangan AS terhadap Huawei. Washington menambahkan Huawei, pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di dunia dan penjual ponsel cerdas No. 2, ke daftar hitam perdagangan pada bulan Mei, yang melarang perusahaan-perusahaan AS untuk menjual teknologi penting dan komponen ke raksasa teknologi China. 

Larangan AS memaksa Huawei untuk meluncurkan ponsel andalan terbarunya, Mate 30, tanpa layanan utama Google (GOOGL). Tanpa akses ke aplikasi populer seperti Google Maps dan YouTube, ponsel Huawei menjadi jauh kurang menarik bagi pengguna internasional. Perusahaan riset IDC mengatakan pada November bahwa Samsung telah mendapatkan pangsa pasar di seluruh dunia, mendorong smartphone yang lebih murah untuk mengisi celah yang ditinggalkan oleh Huawei. "Samsung mendapat manfaat paling internasional dari kesengsaraan Huawei, meningkatkan seri A yang lebih terjangkau," kata analis IDC Melissa Chau pada saat itu. Samsung diperkirakan akan melaporkan penghasilan penuh pada akhir bulan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...