Kamis, 31 Maret 2022

Biden berencana memanfaatkan cadangan minyak untuk mengendalikan harga gas

 

Presiden AS Joe Biden memberi isyarat saat memberikan sambutan tentang Covid-19 di Amerika Serikat di South Court Auditorium pada 30 Maret 2022 di Washington, DC. 


                Presiden Joe Biden sedang bersiap untuk memerintahkan pelepasan hingga 1 juta barel minyak per hari dari cadangan minyak strategis negara itu, menurut dua orang yang mengetahui keputusan tersebut, dalam upaya untuk mengendalikan harga energi yang melonjak seiring AS dan sekutunya. telah menjatuhkan sanksi keras kepada Rusia atas invasinya ke Ukraina.

Pengumuman itu bisa datang segera setelah Kamis, ketika Gedung Putih mengatakan Biden berencana untuk menyampaikan pernyataan tentang rencana pemerintahannya untuk memerangi kenaikan harga gas. 

Durasi rilis belum difinalisasi tetapi bisa berlangsung selama beberapa bulan. Orang-orang berbicara dengan syarat anonim untuk melihat keputusan tersebut. Harga minyak yang tinggi belum membujuk lebih banyak produksi, menciptakan tantangan bagi Biden. Presiden telah melihat popularitasnya tenggelam karena inflasi mencapai level tertinggi 40 tahun pada Februari dan biaya minyak dan bensin naik setelah Rusia menginvasi Ukraina. 

Minyak mentah pada hari Rabu diperdagangkan pada hampir $105 per barel, naik dari sekitar $60 setahun yang lalu. Namun, produsen minyak lebih fokus untuk memenuhi kebutuhan investor, menurut survei yang dirilis minggu lalu oleh Federal Reserve Dallas. Sekitar 59% eksekutif yang disurvei mengatakan tekanan investor untuk mempertahankan "disiplin modal" di tengah harga tinggi adalah alasan mereka tidak memompa lebih banyak, sementara kurang dari 10% menyalahkan peraturan pemerintah. 

Pelepasan stabil dari cadangan akan menjadi jumlah yang berarti dan hampir menutup kesenjangan produksi domestik relatif terhadap Februari 2020, sebelum virus corona menyebabkan penurunan tajam dalam produksi minyak. Pemerintahan Biden pada November mengumumkan pelepasan 50 juta barel dari cadangan strategis berkoordinasi dengan negara lain. 

Dan setelah perang Ukraina dimulai, AS dan 30 negara lain menyetujui pelepasan tambahan 60 juta barel dari cadangan, dengan setengah dari total berasal dari AS. Menurut Departemen Energi, yang mengelolanya, lebih dari 568 juta barel minyak disimpan dalam cadangan tersebut pada 25 Maret. Berita tentang perencanaan administrasi pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...