Jumat, 25 Maret 2022

Perang Ukraina memicu penurunan ekonomi global karena proyeksi pertumbuhan merosot

                Invasi Rusia ke Ukraina telah menjadi "faktor penyumbang utama" terhadap penurunan satu persen yang berpotensi menghancurkan dalam proyeksi pertumbuhan ekonomi global tahun ini, ekonom pembangunan PBB UNCTAD mengatakan pada hari Kamis, dalam pembaruan ekonomi global terbaru badan tersebut.

“Judul utama adalah penurunan proyeksi pertumbuhan global tahun ini,” kata Richard Kozul-Wright, Direktur, Divisi UNCTAD untuk Strategi Globalisasi dan Pembangunan, berbicara di Jenewa. “Kami mengantisipasi kembali pada September tahun lalu bahwa ekonomi global akan tumbuh sekitar 3,6 persen. Kami memperkirakannya akan tumbuh sebesar 2,6 persen tahun ini dan tentu saja, faktor utama yang berkontribusi untuk itu, adalah perang di Ukraina.” 

  Utang triliunan dolar

Dengan meningkatnya inflasi dan negara-negara berkembang sudah terbebani oleh beban utang $1 triliun untuk membayar kembali kepada kreditur, badan PBB mengecam langkah-langkah keuangan yang tidak memadai yang telah diambil untuk membantu mereka menahan ketidakstabilan nilai tukar, kenaikan suku bunga dan melonjaknya harga makanan dan bahan bakar. . 

 Reformasi fiskal multilateral besar-besaran - mungkin pada skala dan ambisi Rencana Marshall AS yang memikul Eropa Barat setelah Perang Dunia Kedua - sangat dibutuhkan untuk meningkatkan likuiditas keuangan negara-negara berkembang untuk mencegah mereka - dan bahkan negara-negara berpenghasilan menengah - dari potensi akan di bawah, UNCTAD bersikeras, karena mengajukan banding ke Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia. 

  Panggilan tindakan darurat 

 “Ada prospek yang memburuk dengan cepat untuk ekonomi dunia dan untuk berpikir bahwa tahun ini, tahun setelah dua tahun krisis dengan COVID-19, tingkat rata-rata pertumbuhan ekonomi dunia akan menjadi 2,6 persen, turun dari 5,5 persen. tahun lalu, dan turun dari proyeksi yang dibuat pada kuartal terakhir tahun 2021,” kata Rebeca Grynspan, Sekretaris Jenderal UNCTAD. 

 Secara khusus, Ms. Grynspan menyerukan “tindakan darurat dari IMF dan Bank Dunia”, yaitu aktivasi instrumen pendanaan cepat yang dapat disediakan IMF untuk membantu negara-negara yang menghadapi masalah neraca pembayaran. 

 “Kondisi memburuk untuk semua orang,” lanjut kepala UNCTAD, mencatat bagaimana krisis iklim telah memainkan perannya, bersama dengan kekeringan berturut-turut di Tanduk Afrika, pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung dan perang di Ukraina. Bahkan negara-negara yang relatif kaya yang berjuang dengan berbagai tekanan biaya hidup, telah mencari bantuan dari sistem internasional untuk menjaga mereka tetap bertahan. 

 “Pakistan kembali (ke IMF) pada akhir tahun lalu,” kata Mr. Kozul-Wright. “Sri Lanka sekarang telah pergi ke IMF untuk mengatur sebuah program. Mesir, yang sudah berada di bawah program, telah kembali ke IMF untuk melakukan negosiasi ulang. 

Dan ini adalah negara-negara – ini bukan negara yang paling tidak berkembang, ini adalah negara-negara berpenghasilan menengah yang berada di bawah tekanan ekonomi yang sangat serius dan dalam beberapa kasus politik, sebagai konsekuensi dari guncangan yang mereka hadapi sekarang.” 




 









  Kesengsaraan importir 

Tetapi negara-negara termiskin dan bergantung pada imporlah yang akan paling terpukul oleh penurunan ekonomi global, UNCTAD bersikeras. “Yang paling berat ditanggung oleh negara-negara berkembang karena kenaikan harga pangan, energi dan pupuk yang sangat curam dan juga kesulitan keuangan yang sudah dialami negara-negara berkembang,” kata Ms. Grynspan. 

 Meskipun "semua wilayah ekonomi global akan terpengaruh oleh krisis ini", Mr. Kozul-Wright, menyarankan bahwa "eksportir komoditas tinggi" kemungkinan besar akan berhasil dengan kenaikan harga. “Tetapi Uni Eropa akan melihat penurunan peringkat yang cukup signifikan dalam kinerja pertumbuhannya tahun ini… demikian juga sebagian Asia tengah dan selatan,” katanya. 

 Rekomendasi kebijakan UNCTAD mencakup perlunya reformasi keuangan global untuk memberikan ruang ekonomi bagi negara-negara berkembang untuk “pertumbuhan yang wajar” sehingga mereka dapat melayani tingkat utang yang berpotensi melumpuhkan.

 “Pembayaran utang pada tahun 2020 untuk negara-negara berkembang tidak termasuk China sudah mencapai $1 triliun, itu adalah jenis tekanan keuangan yang dialami negara-negara berkembang,” kata Richard Kozul-Wright.

 “Kami tahu dan kami telah berargumentasi di masa lalu bahwa inisiatif dari G20, Inisiatif Penangguhan Layanan Utang disambut baik, kami menyambutnya, tetapi itu jelas tidak cukup, itu memberikan sekitar $11 miliar untuk negara-negara yang memenuhi syarat. .”

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...