Kamis, 24 Agustus 2017

10 Negara Hampir Non-Demokrat Burma: Harimau Asia Berikutnya?

Berita Ekonomi Asia -- Pada Kamis pagi yang sejuk pada pertengahan September awal tahun ini, delapan tujuh tahanan hati nurani mengambil langkah pertama mereka kebebasan sejak dipenjara di Penjara Mandalay, beberapa selama hampir tiga puluh tahun.U Nyan Win, juru bicara partai oposisi utama Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) mengatakan, "Ini pertanda baik [...] seharusnya tidak ada tahanan politik di negara kita karena kita sekarang menjadi negara demokratis." Kelompok hak asasi manusia telah menuduh pemerintah Thein Sein menggunakan tahanan politik sebagai alat tawar menawar, mencatat bahwa para tahanan tersebut dibebaskan tepat sebelum perjalanan Presiden Sein ke Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York.Namun, seseorang tidak dapat tidak melihat gerakan ini sebagai cerminan gerakan Burma yang baru-baru ini menuju glasnost ekonomi.Setelah Perang Dunia II, Burma adalah salah satu negara terkaya di kawasan ini.

Berita Ekonomi Asia -- Sebenarnya, ini adalah pengantar beras terbaru di dunia sampai awal 1960an.Setelah kudeta Jenderal Ne Win pada tahun 1962, bagaimanapun, pemerintah Burma tampil unMengendalikan langsung militer dan tetap bertahan selama lima puluh tahun terakhir.Pada masa inilah Burma menjadi salah satu negara paling miskin di dunia karena sepenuhnya melakukan kesalahan manajemen ekonomi militer.Skema yang dilucuti seperti Jalan Burma ke Sosialisme dan perencanaan bergaya Soviet membuat ekonomi lumpuh dan tanpa sektor swasta yang dinamis.

Berita Ekonomi Asia -- Akibatnya pada tahun 2009, PDB Birma berdiri kurang dari Kamboja.Namun masa depan terlihat cerah, dan bukan tanpa alasan bagus.Sejak referendum konstitusional pada tahun 2008 dan pemilihan umum di tahun 2010, pemerintah yang didukung militer, yang mengejutkan masyarakat internasional, memulai serangkaian reformasi menuju demokrasi dan ekonomi yang diliberalisasikan.Burma sekarang memiliki jendela peluang yang belum pernah terjadi s ebelumnya untuk melakukan tendangan - Mulai perkembangannya dan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakatnya.Di atas kertas ia memiliki semua bahan yang dibutuhkan untuk menciptakan keajaiban ekonomi Asia lainnya.Diberkati dengan banyak cadangan alam dari kayu, minyak dan gas alam, dan logam seperti timah dan tungsten, Burma telah mulai merayu miliaran investasi asing.

Berita Ekonomi Asia -- Secara historis, sejak sejauh 100 mil, Burma merupakan jalur perdagangan utama antara kerajaan kaya India dan China.Providence, tampaknya, sekali lagi tersenyum kepada orang-orang Burma saat India dan China muncul sebagai salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat dan paling kaya sumber daya di populasi Dengan populasi hampir 60 juta, dua puluh delapan persen di antaranya berusia di bawah usia Lima belas, dan hampir tujuh puluh persen berusia antara lima belas dan enam puluh empat tahun, Burma memiliki basis pekerja berbiaya rendah yang bisa menjadikannya pembangkit tena ga listrik manufaktur yang serupa dengan harimau Asia lainnya.Selain itu, mengingat dividen demografis yang sedang berkembang ini dan pekerjaan yang sangat dibutuhkan, Burma juga bisa melihat dorongan permintaan domestik, yang berpotensi mendorong konsumsi.Pasar konsumen saat ini tetap hampir tak tergambar menunjukkan besarpotensi.

Berita Ekonomi Asia -- Memang, perusahaan telekomunikasi sudah berebut untuk menembus pasar ini, dimana hanya 1,24 persen dari populasi memiliki ponsel.Hanya Korea Utara yang memiliki tingkat Berita Ekonomi Asia yang lebih rendah di industri ini.Mengingat lokasinya yang unik dan sumber daya alam yang melimpah, Birma tampaknya akan menjadi keajaiban pertumbuhan berikutnya dari abad ke-21.Tapi ini hanya setengah cerita.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam usaha mewujudkan potensi ini, Burma menghadapi serangkaian tantangan kritis, yang paling tidak merupakan sejarah masa lalu dan volatilnya yang kacau d engan investor.Negara-negara yang memiliki potensi ekonomi selalu lebih mudah daripada memprediksi yang mana yang benar-benar akan mewujudkannya.potensi.Dan itu tidak berbeda dengan Burma.

Berita Ekonomi Asia -- Selama lima puluh tahun terakhir, Burma tetap menjadi pertanyaan tentang apa.Sementara tetangganya seperti Indonesia, Thailand, dan Singapura bergabung dengan jajaran pusat kekuatan Asia, Burma tertinggal, ditolak oleh masyarakat internasional dan mengalami kerusakan karena intransigensinya sendiri.Y untuk reformasi Pencairan militer baru-baru ini dan reformasi politik yang baru lahir telah menempatkan Burma kembali ke jalan untuk mencapai kebangkitan ekonomi yang nyata.Meski begitu, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.Pertumbuhan ekonomi jangka panjang bergantung pada negara yang menjaga stabilitas makroekonomi.

Berita Ekonomi Asia -- Investor, produsen dan pemasok semua memerlukan data harga yang andal dan akurat jika me reka ingin terlibat dalam aktivitas ekonomi.Tapi justru inilah tantangan terbesar Burma saat ini.Tugasnya dua kali lipat: mempertahankan harga stabil yang tidak mempengaruhi sektor ekonomi lainnya dan melakukannya dengan cara yang kredibel.Hambatan utama untuk tugas pertama adalah pertumbuhan ekonomi yang tidak seimbang dalam jangka pendek.

Berita Ekonomi Asia -- Meskipun pertumbuhan sektor minyak dan gas yang melonjak berpotensi mengubah ekonomi dalam jangka panjang, namun juga meningkatkan apresiasi nilai tukar riil, yang membuat ekspor lainnya tidak kompetitif.Memang, kyat Burma, yang sebelumnya dipatok terhadap dolar, mengalami kenaikan nilai yang substansialDari 1400 per dolar pada tahun 2007, menjadi kurang dari 700 per dolar pada tahun 2011.Hal ini membuat barang-barang Burma lebih mahal di pasar internasional, yang mempengaruhi pertumbuhan sektor manufaktur, jasa dan pertanian, yang mempekerjakan sebagian besar penduduk.Hambatan untuk tugas kedua adalah kurangnya institusi yang kredibel di Burma.

Berita Ekonomi Asia -- Pada awal 2012, bank sentral beralih ke nilai tukar 'managed float' yang didorong oleh pasar.Dalam sistem pelampung terkelola, nilai tukar ditentukan oleh berapa banyak pembeli yang bersedia membayar pasar, namun bank sentral masih 'mengelola' tingkat itu dengan secara aktif melakukan intervensi di pasar mata uang untuk menjaga stabilitas harga.Setelah perubahan ini, kyat telah mengalami depresiasi lebih dari tujuh persen tahun ini - sebuah tanda awal yang baik untuk kredibilitas bank sentral.Namun demikian, Burma masih menghadapi inflasi yang merajalela dan ketidakpastian harga dengan harga konsumen meningkat rata-rata di atas dua puluh persen per tahun antara tahun 2005 dan 2010, menurutBank Pembangunan Asia.

Berita Ekonomi Asia -- Jika bank tidak dapat memerintah dalam kenaikan harga ini, maka kredibilitas tersebut tidak akan diperlukan untuk merayu investor dan mempert ahankan ekonomi yang stabil di masa depan.Menghasilkan populasi muda Burma dengan tetap mempertahankan kohesi sosial merupakan tantangan besar lainnya yang telah dihadapi negara ini dan akan terus berlanjut.Lakukan di masa depan Memastikan bahwa liberalisasi tidak mengakibatkan kekecewaan publik dengan reformasi berarti membantu jutaan orang mencari pekerjaan.Namun, akun pendapatan dan data pendapatan nasional dari Bank Pembangunan Asia (ADB) menunjukkan bahwa negara tersebut memiliki tingkat investasi sebesar 14% dari PDB, di antara yang terendah untuk ekonomi berpendapatan rendah di wilayah ini.

Berita Ekonomi Asia -- Selain itu, dari 36 proyek investasi asing yang disetujui dari tahun 2005 sampai 2010, 27 berada di sektor minyak dan gas, yang tidak menciptakan lapangan kerja lokal.Situasi ini memerlukan keseimbangan yang baik.Menyetujui investasi besar dalam sumber daya alam membawa banyak dibutuhkan pendapatan bagi pemerintah, namun pada saat bersamaan kenai kan iniPendapatan tidak seberapa nilainya jika tidak diinvestasikan pada pertumbuhan di masa depan.Dan sementara iklim investasi yang lemah, sektor keuangan terbelakang, dan sanksi internasional membantu menjelaskan tingkat investasi yang rendah di masa lalu, jika pemerintah ingin mewujudkan dividen demografis ini, tanpa mempertaruhkan reformasi politik yang telah digerakkan, diperlukan investasi yang lebih besar.

Berita Ekonomi Asia -- Di bidang pendidikan, kesehatan dan pelayanan sosial di masa depan.Akhirnya, untuk sepenuhnya mewujudkan potensinya, Birma juga harus fokus pada transformasi secara struktural ekonominya.Menurut akun pendapatan nasional, sektor pertanian dan jasa masing-masing mencakup sekitar 40% dari PDB sedangkan industri menyumbang kurang dari 20%.Namun, terungkap, hampir 70% angkatan kerja bekerja di bidang pertanian, dengan hanya 7% bekerja di industri dan sisanya di bidang jasa.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan menggal i lebih jauh data tersebut, seseorang menemukan bahwa pengangguran kaum muda antara usia lima belas dan dua puluh empat tahun adalah di anunheard sebesar 47% (menurut Bank Dunia).Merajalela ini belum terpenuhiPermintaan untuk pekerjaan berpotensi menggagalkan ekonomi Burma dan memiliki konsekuensi bencana bagi reformasi politik.Untuk menghindari nasib seperti itu, Burma harus bekerja untuk membangun jaringan transportasi, telekomunikasi dan listriknya, serta memodernisasi pasar keuangannya untuk mendukung pertumbuhan manufaktur dan layanan.Untuk mengurangi tingkat kemiskinan dan meningkatkan taraf hidup, sangat penting bahwa pemerintah berfokus pada perluasan basis ekonomi di luar pertanian ke bidang manufaktur dan jasa.

Berita Ekonomi Asia -- Secara historis, harimau Asia sebagian besar miskin sumber daya dan bergantung pada manufaktur berorientasi ekspor untuk mendorong Ekonomi.China, Jepang dan Korea Selatan adalah contoh utama dari fenomena ini.Sebaliknya, n egara-negara yang mengandalkan terutama pada ekspor sumber daya (berpikir Rusia) telah tumbuh lebih lambat, dan seringkali kurang mendapat perhatian di bagian lain ekonomi sehingga mereka rentan terhadap volatilitas harga global.Namun, ini tidak berarti kebangkitan ekonomi Burma iS ditakdirkan bahkan sebelum telah dimulai.Sejauh transformasi yang telah dilakukan negara telah menakjubkan.

Berita Ekonomi Asia -- Presiden Sein bahkan telah mengatakan bahwa dia akan menerima pemimpin oposisi dan peraih Nobel Aung San Suu Kyi sebagai pemimpin negara jika rakyat memilihnya dalam pemilihan umum berikutnya pada tahun 2015.Selain itu, niat untuk melakukan reformasi ini Tidak luput dari perhatian masyarakat internasional.Awal tahun ini Uni Eropa sepakat untuk memberikan akses ke pasar Birma ke pasar Eropa tanpa ada hukuman dan bea masuk.Dan baru-baru ini, pemerintah AS juga menyatakan keinginannya untuk meredakan larangan impor di Birma meskipun berdasarkan sektor per sek tor.

Berita Ekonomi Asia -- Semua tanda ini mengarah ke arah yang sama.Jika reformasi tetap berjalan dan masyarakat internasional terus merangkul avatar baru Burma, Bank Pembangunan Asia (ADB) memproyeksikan bahwa ekonominya bisa berlipat ganda pada tahun 2030 dan berpotensi tumbuh 7-8% per tahun dalam intervensi Tahun.Tanpa diragukan lagi, Burma tampak seriusTantangan semut sebelum bisa mewujudkan potensi ini dan memberikan pertumbuhan inklusif bagi masyarakatnya.Korupsi di tingkat politik, kurangnya transparansi, dan kurangnya peraturan yang kuat dan efisien hanyalah beberapa tantangan ekonomi yang dihadapinya.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, di luar sekadar reformasi ekonomi, tetap ada juga pertanyaan mengenai reformasi politik lebih lanjut, termasuk pembentukan lembaga peradilan dan lembaga yang benar-benar independen yang menghormati peraturan undang-undang.Tapi jika dua tahun terakhir ini merupakan indikasi dari hal-hal yang akan data ng, maka kita mungkin akan menyaksikan pendakian harimau Asia yang baru.Beut Venkatraman adalah seorang senior di Berkeley College.Hubungi dia di ashutosh.venkatraman@yale.edu.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...