Selasa, 10 April 2018

Bahrain, kunci ke Teluk

Berita Ekonomi Asia -- Desember bagi saya adalah bulan Timur Tengah.Ini dimulai dari penemuan (kembali) maskapai murah Turki Pegasus Airlines.Saya sudah pernah menerbangkannya sebelumnya, namun entah bagaimana tidak pernah menganggapnya sebagai opsi yang bisa diterapkan - dan untuk gerakan apa pun di sekitar Timur Tengah, itu pasti sangat bagus.Ini dalam kategori harga yang sama dengan Ryanair, namun jauh lebih manusiawi dalam cara mengatur dan memperlakukan penumpangnya.

Berita Ekonomi Asia -- Kali ini saya menggunakannya sampai batas.Tiket dari Brussels ke Bahrain mengubah pesawat di Istanbul harganya sekitar € 100 - dan itu cukup jauh, hampir separuh dunia.Bermain-main dengan situs web mereka menghasilkan pilihan yang cukup luar biasa.Keuntungan penting adalah mereka memiliki basis di bandara Sabiha G√∂kcen di Istanbul, yang terhubung dengan jaringan penerbangan yang sering dan sering dengan berbagai tujuan, memungkinkan cara yang nyaman untuk menghubungkan titik-titik yang sangat tidak biasa.

Berita Ekonomi Asia -- Misalnya Anda dapat terbang dari Skopje ke Kutaisi atau seperti yang saya lakukan, dari Brussels ke Bahrain - semua untuk vejumlah yang masuk akal.Ketika saya berangkat dari Bahrain, pengetahuan saya tentang negara ini agak terbatas.Awalnya saya membayangkan menuju Dubai, dan saya menambahkan Bahrain hanya ketika saya menyadari bahwa saya dapat dengan mudah mengunjungi satu negara lagi dalam kombinasi dengan Emirates.Bagi pemegang paspor Estonia seperti saya sendiri ada terobosan diplomatik mini di awal tahun 2014 - pada saat itu hampir semua negara Teluk mengubah aturan masuk untuk negara-negara Uni Eropa "baru", membuat pintu masuk bebas visa atau visa-on-arrival.

Berita Ekonomi Asia -- Saya membaca di media tentang perubahan yang diperkenalkan oleh UEA, tetapi ketika saya memeriksa aturan visa, tiba-tiba saya menyadari bahwa Bahrain, Oman dan Kuwait telah mengikuti.Dan hanya Qatar yang tertinggal.Saya mencoba memasukkan Qatar kali ini, dengan mengajukan permohonan visa dengan cara lama, tetapi prosedurnya ternyata cukup kafka tanpa aturan atau tenggat yang jelas - jadi saya menjatuhkannya.Dugaan saya adalah bahwa aturan visa mereka akan segera berubah juga.

Berita Ekonomi Asia -- Di sebuahcara yang paradoks Bahrain adalah negara yang tepat untuk memulai kunjungan Anda ke Teluk.Seluruh sejarah Teluk dengan cara dimulai di sini, di pulau kecil ini.Kami semua telah mendengar tentang peradaban Mesopotamia yang hebat.Puisi epik yang besar dari peradaban itu adalah Epos Gilgamesh yang terkenal, di mana Raja Gilgamesh di antara banyak hal lainnya mengunjungi tanah dongeng Dilmun, surga di Bumi dan sumber kehidupan kekal.

Berita Ekonomi Asia -- Prototipe untuk Dilmun mitos adalah pulau Bahrain.Pada saat itu - kita berbicara 5000 tahun yang lalu - itu adalah pusat ekonomi seluruh semenanjung Arab, berkat lokasinya di persimpangan rute perdagangan.Lokasi yang menguntungkan ini pada saat yang sama adalah kehancurannya.Berada di persimpangan kekaisaran, ia berpindah tangan di antara mereka berkali-kali.

Berita Ekonomi Asia -- Sampai hari ini adalah apel perselisihan antara Iran dan Arab.Iran menganggap Bahrain sebagai propertinya dan mendukung populasi mayoritas Syiah lokal, yang memprotes keras terhadap Sun yang berkuasaelit ni selama Musim Semi Arab.Karena Emir Bahrain adalah sekutu dekat Arab Saudi dan Amerika Serikat, unjukrasa-unjukrasa itu dipaksakan dengan kekuatan dan fokus spasial mereka, apa yang disebut Pearl Roundabout, yang setara dengan Alun-Alun Tahrir di Kairo, dihancurkan dengan bulldozer.Bahrain adalah detail kunci dalam teka-teki besar Teluk, karena fakta bahwa itu adalah pangkalan armada Kelima Amerika.

Berita Ekonomi Asia -- Setiap kali sebuah kapal induk Amerika berparade di sepanjang pantai Iran, itu adalah di Bahrain yang akan berlabuh.Teluk dimulai dari Bahrain dalam satu aspek kunci lainnya.Di masa lalu itu adalah pusat ekonomi Teluk karena berada di pusat perdagangan mutiara.Cartier akan membeli mutiaranya di sini pada tahun 1920-an.

Berita Ekonomi Asia -- Perdagangan mutiara di Teluk runtuh pada 1930 setelah penemuan budidaya mutiara budidaya di Jepang.Dan kemudian Bahrain memberi Teluk itu hadiah lain kekayaan luar biasa.Itu di sini bahwa minyak ditemukan dan sumur minyak pertama di Teluk digali pada tahun 1932.Pesawat saya mendarat di Manama jam 3 pagi di malam hari.

Berita Ekonomi Asia -- Ternyata rezim bebas visa tidak cukup bebas visa - saya harus membeli visa, dan tampaknya biayanya tergantung pada imigrasi pekerja - setiap pengunjung baru akan dikutip dengan jumlah yang berbeda.Saya telah mengatur penjemputan di bandara dengan hotel saya, meskipun reservasi saya yang sebenarnya memungkinkan saya untuk check in hanya pada pukul 14:00.Saya tidak yakin pesawat akan tepat waktu, jadi saya putuskan menunggu di lobi untuk bekerja di depan komputer.Ini tidak berjalan sesuai rencana - manajer hotel tidak bisa mentoleransi tamu yang duduk sepanjang malam di lobinya.

Berita Ekonomi Asia -- Ketika saya memilih untuk tidak membayar untuk malam tambahan, dia memeriksa saya secara gratis pada pukul 7:00.Jika saja semua manajer hotel di dunia menyambut baik.Karena itu saya sungguh-sungguh merekomendasikan hotel Ramada Bahrain.Pertama saya melihat keluar jendela hotel, yang tampak sangat eksotis pada pagi pertama itu: Saya memulai perjalanan saya di sekitar Manama di lingkungan Barat ini tepat di samping hotel saya, di mana saya dapat memuaskan keinginan saya untuk minum kopi dan bahkanmengunjungi galeri seni kontemporer.

Berita Ekonomi Asia -- Al Riwaq Art Space - ruang yang sangat menyenangkan memang: Dari sana saya berangkat dengan berjalan kaki menuju Masjid utama, yang sangat dekat.Ini adalah Bahrain: Bersama dengan Museum Bahrain, Masjid dianggap sebagai daya tarik utama Manama.Orang yang tidak percaya dipersilakan mengunjungi Masjid di antara waktu sholat.Di pintu masuk utama Anda diberi panduan gratis yang menuntun Anda berkeliling dan akan menjawab semua pertanyaan Anda tentang Islam.

Berita Ekonomi Asia -- Buku-buku Islam juga didistribusikan.Saya mengambil beberapa buku untuk dibaca, tetapi gaya buku-buku itu tampak sangat otoritatif dan absolut, tidak membiarkan keraguan atau pertanyaan, jadi saya segera berhenti membaca.Halaman dalam: Aula utama: Gambar-gambar indah yang menjelaskan urutan persis dari ritual wudhu dan arti dari setiap tindakan.Bersama pemandu saya, kami memanjat balkon di sekitar aula utama: Kubah: Setelah mengunjungi Masjid, saya menuju ke arah pusat kota dan Museum Bahrain.

Berita Ekonomi Asia -- Penduduk setempat tampakSaya dengan beberapa kebingungan - tampaknya "berjalan" di sini dianggap ide yang aneh.Sopir taksi tidak akan berhenti membunyikan klakson, meski ada penutup kuping yang kupakai di telingaku.Museum Bahrain mungkin yang paling mengesankan dari semua museum bersejarah di Teluk, dan juga yang paling pertama.Saya menduga sisa museum di negara-negara tetangga, yang akhir-akhir ini telah bermunculan seperti jamur, dimodelkan dan langsung disalin setelah yang satu ini.

Berita Ekonomi Asia -- Pintu masuk: Penjelajahan di sekitar eksposisi dimulai dari gambar ini yang menggambarkan peran kuno Bahrain sebagai pusat perdagangan Teluk.(Menariknya, tidak seorang pun di negara-negara Arab akan pernah menyebut Teluk Persia.Bagi mereka itu adalah Teluk Arab, tentu saja.) Eksposisi yang sangat mengesankan: Anda merasa tersentuh oleh semangat zaman kuno: Lantai aula utama adalah sangat kreatif ditata sebagai peta Bahrain.Saat Anda berjalan di sekitar aula, Anda menjelajahi peta dan Anda menemukan informasi tentang setiap tengara tepat di mana sebenarnya di peta.

Berita Ekonomi Asia -- Sayadikejutkan dengan senang oleh sayap yang ditujukan untuk seni kontemporer.Karya seni ini tidak membutuhkan komentar.Setelah mengunjungi Museum, saya berjalan di sekitar pusat Manama - distrik keuangan.Bangunan-bangunan di sini kebanyakan berasal dari tahun 1970-an dan tidak cocok untuk raksasa ultra modern di Dubai.

Berita Ekonomi Asia -- Pada saat itu, bagaimanapun Bahrain adalah ibukota keuangan Teluk - setelah penghancuran Beirut dan sebelum pendakian Dubai.Status Manama sebagai modal relatif baru.Selama berabad-abad itu adalah Muharraq di mana pusat kehidupan Bahrain berada.Muharraq adalah sebuah pulau kecil yang sekarang terhubung ke Bahrain dengan jembatan jalan.

Berita Ekonomi Asia -- Ketika Muharraq kehabisan ruang, Manama menjadi ibu kota.Alun-alun utama pusat Manama - gerbang Bab al-Bahrain.Saya memutuskan untuk pergi ke Muharraq karena saya diberitahu bahwa itu adalah satu-satunya tempat di Bahrain di mana beberapa bangunan tua tetap ada.Ada angkutan umum di Manama, tetapi pada awalnya tidak mungkin untuk mengidentifikasi halte bus, ditambah tidak ada informasi mengenai rute di mana pun.

Berita Ekonomi Asia -- Jadi sayamemutuskan untuk naik taksi.Para supir taksi di Bahrain terkenal karena menjadi yang paling teliti di dunia.Pengalaman saya mendukung penilaian itu.Saya secara khusus mencari taksi di tempat pemberhentian taksi dan menyepakati beberapa kali dengan sopir bahwa kami akan menggunakan meteran.

Berita Ekonomi Asia -- Saya memintanya untuk mengganti meteran, yang dia lakukan.Namun begitu kami tiba, dia mulai menuntut harga fantasi dari saya.Bagus bahwa saya memiliki ongkos yang tepat yang ditunjukkan pada meteran - saya hanya menaruhnya dan meninggalkan mobil, meskipun dia protes keras.Dalam perjalanan kembali saya menemukan sebuah stasiun bus yang ditandai di peta saya, dan naik bus ke pusat.

Berita Ekonomi Asia -- Sisa penumpang bus itu orang India dan Pakistan jelas bekerja di sini.Muharraq: Potret diri di toko pakaian wanita yang agak trendi.Hal pertama yang saya kunjungi yang disebut Beit Sheikh Isa bin Ali - tempat tinggal seorang penguasa lokal yang dibangun sekitar tahun 1800.Sebuah tempat yang sepi dan menarik.

Berita Ekonomi Asia -- Saat Anda berjalan-jalan, Anda tidak dapat membantu membayangkan kehidupan dan kerumitannyatakdir dari penduduk dahulu.Ada beberapa papan nama yang membantu dalam bahasa Inggris.Menara angin, salah satu aspek paling khas dari bangunan.Saya kemudian akan melihat menara angin ini di banyak bangunan tua di tempat lain.

Berita Ekonomi Asia -- Ini adalah tampilannya dari dalam.Konstruksi yang lebih kreatif dimaksudkan untuk menangkap angin di saat-saat panas dan mengarahkannya ke dalam gedung, sehingga menciptakan konsep yang menyegarkan - semacam ventilasi abad pertengahan.Pintu kayu tua: Halaman utama - disediakan untuk keluarga: Sungguh sebuah langit.Setelah matahari terbenam, saya meluangkan waktu untuk berkeliaran di sekitar Muharraq.

Berita Ekonomi Asia -- Ruang es krim ini ditutup - perhatikan alasannya.Sesungguhnya nyanyian muazin keras akan datang dari segala arah pada saat itu.Dalam pengembaraan saya, saya menemukan sebuah museum yang hampir sangat bagus yang tidak ada peta yang disebutkan.Ini terletak di rumah milik pewaris salah satu orang terkaya di Bahrain yang membuat kekayaannya dalam perdagangan peral: Pandangan atas Bahrain keluar jendela pesawat saat aku pergi: Danpandangan atas tujuan saya selanjutnya.

Berita Ekonomi Asia -- Anda dapat melihat negara mana itu: .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...