Jumat, 13 April 2018

Bayangan Burma: krisis Rohingya dalam konteks

Berita Ekonomi Asia -- Oleh Elisa Sandri Pada akhir Agustus, laporan yang mengkhawatirkan dan gambar mengerikan mulai muncul dari Myanmar.Segera menjadi jelas bahwa orang-orang Rohingya - minoritas Muslim yang tinggal di daerah terpencil Negara Bagian Rakhine, berbatasan dengan Bangladesh - dibunuh, disiksa, dan desa mereka dibakar.Gerai resmi Myanmar melaporkan bahwa Rohingya telah menyerang komunitas lokal dan menembaki warga sipil.Pemerintah mengklaim telah campur tangan dalam membela korban lokal.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, ada sedikit bukti untuk mendukung klaim ini.Pada saat penulisan, lebih dari 300.000 orang Rohingya dipaksa melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh.Kisah-kisah yang diceritakan oleh pengungsi Rohingya menggambarkan pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan, penghancuran yang disengaja, dan kekerasan yang ditargetkan.Laporan muncul dari ranjau darat yang ditanam di rute yang Rohingya gunakan untuk melarikan diri.

Berita Ekonomi Asia -- Bantuan kemanusiaan telah dilarang oleh pemerintah pusat dan tidak ada jalan bagi bantuan untuk menjangkau penduduk yang terkena dampak.Hak asasi manusia PBB chief telah menggambarkan penganiayaan Rohingya sebagai "contoh buku teks tentang pembersihan etnis" dan "situasi kemanusiaan katastrofik".Beberapa komentator telah melangkah lebih jauh, dengan alasan bahwa situasinya mungkin memenuhi syarat sebagai genosida.Penganiayaan terhadap Rohingya bukanlah hal baru.

Berita Ekonomi Asia -- Pada tahun 2012, episode kekerasan muncul setelah perkosaan dan pembunuhan seorang wanita yang diduga oleh tiga pria Rohingya.Sebagai pembalasan, Rohingya diserang dan dibunuh oleh warga sipil, polisi, dan biarawan Budha.Setelah terjadinya kekerasan ini, diperkirakan 140.000 orang Rohingya mengungsi di Negara Bagian Rakhine dan di negara-negara terdekat, termasuk Bangladesh dan Malaysia, dengan tambahan 20.000 Rohingya melarikan diri lewat laut antara Oktober 2012 dan April 2013.Mereka yang melarikan diri tidak selalu menemukan perlindungan, dan banyak yang diperdagangkan, dikirim ke kamp kerja paksa, disiksa atau dipaksa bekerja di kapal-kapal modern-budak.

Berita Ekonomi Asia -- Meskipun Myanmar secara resmi mengakui 135 etnis minoritas di negara ini (termasuk beberapa minoritas Muslim), Rohingya tidak termasuk dalam hal inidaftar.Mereka dianggap pendatang ilegal dari Bangladesh, dan pemerintah mengklaim bahwa Rohingya sebenarnya adalah orang Bengali.Mereka tidak diakui sebagai warga negara Myanmar, sehingga tidak dapat mengakses layanan dasar, seperti kesehatan dan pendidikan, dan tidak memiliki hak untuk memiliki atau dokumentasi.Mereka tidak bernegara, karena mereka adalah "individu yang tidak dianggap warga negara atau warga negara di bawah pengoperasian hukum negara manapun".

Berita Ekonomi Asia -- Karena mereka tidak memiliki akses ke pendidikan atau bekerja dan mereka secara konsisten didiskriminasi, Rohingya adalah salah satu kelompok paling miskin di Myanmar, dan di antara yang paling teraniaya di dunia.Akar diskriminasi ini dapat ditemukan dalam sejarah Burma modern.Myanmar, pada saat itu disebut Burma, berada di bawah kekuasaan kolonial Inggris dari tahun 1824 hingga 1948, dan bagian dari India Britania.Buku indah Hari-Hari Burma oleh Berita Ekonomi Asia Orwell, terinspirasi oleh pengalaman penulis sebagai polisi kaisar di stasiun kolonial Katha, di wilayah Sagaing,melukiskan gambaran yang kuat tentang saat-saat ini.

Berita Ekonomi Asia -- Dengan perluasan perdagangan dan infrastruktur, ada peningkatan permintaan untuk pekerja berketerampilan rendah.Para administrator kolonial mulai memindahkan buruh sebagian besar dari Bengal di British India ke Burma dan sebaliknya.Orang Rohingya tinggal di daerah-daerah terpencil antara kedua negara dan termasuk di antara kelompok-kelompok yang dikirim dari satu negara ke negara lain.Sejak kemerdekaan negara itu pada 1948, beberapa orang Rohingya Berita Ekonomi Asia secara permanen di Myanmar.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, pemerintah militer, yang merebut kekuasaan pada tahun 1962, mulai membubarkan organisasi sosial dan politik Rohingya karena mereka dianggap migran ilegal.Pada 1978, lebih dari 200.000 orang Rohingya meninggalkan Myanmar karena diskriminasi dan marginalisasi.Menurut Undang-Undang Kewarganegaraan 1982, Rohingya, meskipun mereka telah tinggal di Myanmar selama lebih dari empat generasi, digolongkan sebagai 'non-nasional' dan 'warga asing'.Menurut definisi ini, hanya kelompok yang tinggal di negara sebelum tahun 1824 yang berkualitasdinobatkan sebagai 'ras nasional'.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, Lieberman berpendapat bahwa sebelum pemerintahan Inggris, etnisitas di Burma hanya memiliki sedikit pengaruh, dan perbedaan etnis menjadi kabur, terutama di daerah-daerah terpencil di negara ini (lihat juga Edmund Leach, Sistem Politik Burma Highland).Seperti di negara-negara lain di bawah kekuasaan kolonial, pejabat kolonial menciptakan batasan antara kelompok-kelompok yang berbeda dan menghubungkannya dengan kualitas pribadi dan bawaan: misalnya Kachin dan Karen yang stereotip sebagai jujur dan sederhana, Burmans sebagai licik dan kekanak-kanakan.Selama masa kolonial, nama Rohingya tidak biasa digunakan untuk menggambarkan kelompok etnis karena tidak ada alasan nyata untuk membedakan mereka.Benih-benih permusuhan hari ini terhadap kelompok ini dapat ditemukan dalam sejarah kolonial ini dan dalam kebijakan etnis diskriminatif yang dilakukan oleh kediktatoran militer.

Berita Ekonomi Asia -- Namun demikian, ada elemen lain yang perlu dipertimbangkan.Saskia Sassen berpendapat bahwa agama dan etnisitas tidak ada hubungannya dengan penganiayaan terhadap Rohingyas.Sebaliknya, ia menyatakan bahwa kepentingan bisnis merupakan inti dari kampanye ini: selama dua dekade terakhir militer telah mengambil tanah dari petani kecil tanpa menawarkan kompensasi.Junta militer memperoleh keuntungan dari sumber daya negara yang kaya, termasuk kayu, emas dan batu giok, serta mendukung akuisisi lahan perusahaan yang besar.

Berita Ekonomi Asia -- Baru-baru ini, pemerintah mengalokasikan lebih dari tiga juta acre di Rakhine State untuk pengembangan pedesaan perusahaan.Pada 11 September, pemerintah Negara Bagian Rakhine mengumumkan rencana untuk menandatangani Memorandum of Understanding dengan investor lokal pada akhir bulan.MoU akan Berita Ekonomi Asia rencana untuk zona ekonomi khusus baru di daerah yang dilanda konflik di Maungdaw, di mana, menurut angka resmi, 400 orang tewas pada akhir Agustus.Mengusir Rohingya dari tanah mereka mungkin dilakukan dengan mempertimbangkan bisnis masa depan dan fokus pada agama telah 'membayangi perampasan tanah yang luas yang telah mempengaruhi jutaan orang, termasuk Rohingya'.

Berita Ekonomi Asia -- Downtown Yangon Setelah tinggal di negara tetangga Thailand selama beberapa bulan dan melakukan perjalanan ke Myanmar pada awal tahun ini, saya mengikuti berita dari Asia Tenggara.Selama saya di sana, saya bertemu aktivis, pekerja LSM, dan migran dari Myanmar, ketika saya bekerja untuk sebuah LSM lokal yang memberikan advokasi untuk pekerja migran.Selama waktu itu, menjadi jelas bahwa bahkan suara demokrasi terdidik di Myanmar tidak memiliki waktu untuk Rohingya, termasuk beberapa aktivis hak asasi manusia setempat dan pendukung sejarah kebebasan di negara tersebut.Saya memiliki percakapan yang tidak nyaman dengan anggota dari 88 Generasi Perdamaian dan Masyarakat Terbuka, gerakan pro-demokrasi Burma yang berasal dari protes mahasiswa yang dipimpin pada tahun 1988, menentang pemerintahan militer Ne Win.

Berita Ekonomi Asia -- Sebagai seseorang yang mempertaruhkan nyawanya demi kebebasan rakyatnya sendiri dan juga aktivis hak asasi manusia yang terang-terangan, saya pikir akan menarik untuk menanyakan apa pendapatnya tentang situasi Rohingya.Jawabannya sama sekali tidakSaya sudah menduga.Dia menyatakan bahwa dia mendukung kekerasan, setelah semua, Rohingya memulainya dengan menyerang militer pertama; Rohingya adalah migran ilegal dari Bangladesh dan harus kembali ke negara mereka; jika mereka ingin tetap di Myanmar mereka harus berasimilasi dengan salah satu minoritas resmi yang tersedia, jika tidak mereka harus pergi.Dia bukan satu-satunya yang memegang pandangan ini, karena saya menerima jawaban yang sama dari orang lain yang saya temui selama perjalanan saya.

Berita Ekonomi Asia -- Tidak mengherankan bagi saya, pada 13 September, Generasi 88 membuat pernyataan publik yang mendukung pembalasan pemerintah di negara bagian Rakhine.Isu Rohingya berjalan jauh di dalam kesadaran negara.Faksi yang bertentangan secara historis di negara ini bersatu melawan apa yang mereka identifikasi sebagai 'musuh bersama'.Tampaknya bahwa pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Aung San Suu Kyi, juga dikenal sebagai ‘The Lady’ di Myanmar, siap mengorbankan Rohingya demi stabilitas negara dan posisi politiknya.

Berita Ekonomi Asia -- Dia bisa - dan seharusnya- mengutuk kekerasan, tetapi dengan populasi dan basis dukungan yang begitu penuh kebencian terhadap Rohingya, ia mungkin berisiko mengkhawatirkan dan mengasingkan orang-orang di sekitarnya.Jika dia mengutuk kekerasan terhadap Rohingya, dia bisa kehilangan kredibilitasnya di antara mereka yang telah mendukungnya selama hampir seumur hidup, termasuk 88 anggota Generasi.Konsekuensi dari ini adalah pembersihan etnis dari orang yang rentan dan dianiaya.Foto-foto protes 1988 Selain itu, situasi saat ini di Negara Rakhine mungkin berfungsi sebagai pengalihan dari proses pembangunan bangsa yang gagal di Myanmar, dan "perbedaan budaya, agama dan bahasa Rohingya, telah menjadikan mereka kambing hitam yang bijaksana" di konteks ini.

Berita Ekonomi Asia -- Terlepas dari Negara Bagian Rakhine, beberapa daerah lain di negara itu telah mengalami konflik selama beberapa dekade dan negara ini jauh dari mencapai perdamaian internal.Dari orang-orang Shan ke Kachin, Mon, dan Karen dan lusinan selain itu, konflik etnis dan penindasan telah berlangsung selama beberapa generasi.Ada lebih dari 600.000 pengungsi internal dari berbagai etnis di Myanmar dan sampai hari ini ada lebih dari 100.000 pengungsi Karen di perbatasan Thailand-Myanmar.Meskipun orang-orang Rohingya yang paling menderita, krisis saat ini di Negara Rakhine harus dilihat dalam konteks serangkaian konflik etnis yang lebih luas dan penindasan terhadap banyak minoritas yang berkontribusi terhadap situasi yang bergejolak di seluruh negeri.Setelah lima puluh tahun rezim opresif, Myanmar mulai membuka pintunya bagi pengunjung asing pada tahun 2012 dan mulai menyusuri jalan menuju demokratisasi, tetapi stabilitas politik negara masih genting.

Berita Ekonomi Asia -- Meskipun negara telah menjanjikan komitmen untuk demokrasi, junta militer masih memegang kendali.Konstitusi 2008 menjamin representasi militer yang tidak seimbang di pemerintahan.Militer juga memiliki kontrol eksklusif terhadap tiga kementerian penting urusan rumah, pertahanan, dan perbatasan, dan yang paling penting dari semuanya, mereka dapat merebut kembali kekuasaan dalam sebuahnstant.Aung Sang Suu Kyi, Menteri Negara dan penguasa demokrasi de facto, dengan mengambil bagian dalam pemerintahan sipil, telah menyerahkan konstitusi ini, yang dia benci dan memboikot secara terbuka sebelum dia memutuskan untuk memimpin negara itu pada tahun 2012.

Berita Ekonomi Asia -- Dia sekarang berada dalam posisi di mana tidak hanya dia tidak dapat secara terbuka mengkritik militer, tetapi dia telah menjadi satu-satunya wajah Myanmar, menerima kemarahan para pemimpin dunia, membiarkan jenderal yang secara langsung bertanggung jawab atas kekerasan di Negara Bagian Rakhine lepas dari kesulitan.Dalam perjalanan ke Hsipaw di Negara Bagian Shan, saya berbagi gerbong kereta dengan tentara Tatmadaw yang akan bertempur dekat Lashio, sebuah kota 50 mil dari biografi penulis saya, Peter Popham, baru-baru ini menyatakan bahwa satu-satunya hal yang dapat dilakukan Lady sekarang adalah mengundurkan diri.Ini tentu saja merupakan rencana yang bagus, namun tidak mungkin: negara ini keluar dari periode yang sangat gelap yang berlangsung selama lebih dari lima puluh tahun, di mana satu-satunya harapan adalah Suu Kyi sendiri.Sang Nyonya, bersama dengan ayahnya, Jenderal Aung San, yang pmeletakkan peran besar dalam perjuangan kemerdekaan dari Inggris, adalah satu-satunya pahlawan nasional di sebuah negara yang dihancurkan oleh serangkaian pemerintahan militer yang brutal.

Berita Ekonomi Asia -- Dia mengabdikan seluruh kehidupan dewasanya untuk para jenderal yang menantang, menjalani tahanan rumah selama lima belas tahun dan mengorbankan kehidupan pribadinya untuk memperjuangkan demokrasi.Orang-orang di negara itu telah sangat bergantung pada chimera masa depan yang lebih cerah ketika Lady datang untuk memerintah negara.Jika dia mengundurkan diri, Myanmar mungkin akan jatuh kembali ke dalam kekuasaan militer yang keras, karena pada dasarnya tidak ada pemimpin demokratis lain yang dapat memimpin negara pada saat yang rumit ini.Pintu gerbang rumah Aung Sang Suu Kyi di mana dia berada di bawah tahanan rumah selama lima belas tahun kini telah menjadi tujuan wisata yang populer Sementara mengutuk kekerasan terhadap Rohingya, tampilan yang lebih bernuansa di negara dan sejarahnya harus diperhitungkan.

Berita Ekonomi Asia -- Rohingya miskin, terdiskriminasi dan tidak punya tempat untuk pergi, karena mereka tidak dapat hidup damai di Myanmar, dan melakukantidak ingin direlokasi paksa di Bangladesh.Pada saat yang sama, dalam latar belakang krisis ini, ada sebuah negara yang berjuang untuk menemukan stabilitasnya dan tempatnya di dunia setelah beberapa dekade konflik internal dan penguasa militer.Mungkin, satu-satunya cara mengatasi krisis ini adalah melalui proses pembangunan bangsa dan pembangunan perdamaian di seluruh negeri.Bibliografi Dirks, N.B.

Berita Ekonomi Asia -- (2001).Kasta Pikiran: Kolonialisme dan Pembuatan India Modern.Princeton University Press.Leach, E.

Berita Ekonomi Asia -- (1964) Sistem Politik Highland Burma: Studi Struktur Sosial Kachin.Norwich: Fletcher dan Son.Pertama diterbitkan 1954 Lieberman, V.B.(1978) Politik Etnis di Abad Delapan Belas Burma, Studi Asia Modern.

Berita Ekonomi Asia -- 12 (3): 455-482 Orwell, G.(2001).Hari Burma.Penguin Klasik.

Berita Ekonomi Asia -- Pertama kali diterbitkan pada 1934 Popham, P.(2017) Sebagai biografer Aung San Suu Kyi, saya harus mengatakan bahwa satu-satunya hal baik yang dapat dia lakukan sekarang adalah mengundurkan diri, The Independent.8 September.[Online] Tersedia dari: http:ww.independent.co.uk/voices/aung-san-suu-kyi-burma-myanmar-rohingya-muslims-a7936566.html SardiƱa Galache, C.

Berita Ekonomi Asia -- (2014) Rohingya dan Identitas Nasional di Burma, Mandala Baru.22 September.[Online] Tersedia dari: Berita Ekonomi Asia Sassen, S.(2017) Apakah Penganiayaan Rohingya Disebabkan oleh Kepentingan Bisnis daripada Agama?, Wali.

Berita Ekonomi Asia -- 4 Januari.[Online] Tersedia dari: Berita Ekonomi Asia UNHCR (2017) Apa itu Statelessness.[Online] Tersedia dari: Berita Ekonomi Asia Elisa Sandri adalah alumnus ADST (2016).Dia sekarang melakukan penelitian lepas dan berharap untuk kembali ke Sussex untuk memulai PhD.

Berita Ekonomi Asia -- Terima kasih kepada Matt Hughes atas kontribusinya pada artikel ini.Semua foto (selain gambar unggulan) diambil oleh penulis di Myanmar.Iklan Bagikan ini: Twitter Facebook Google Seperti ini: Seperti Memuat ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...