Jumat, 13 April 2018

Thailand: antara pertumbuhan ekonomi dan krisis keuangan

Berita Ekonomi Asia -- Dikenal khusus untuk pariwisata, dari pantai keemasan di selatan, hingga hutan tropis utara, Thailand juga merupakan negara industri modern yang menemukan kekuatannya di bidang mekanika dan elektronik.Banyak aktor besar lainnya telah memahami pentingnya strategis wilayah ini, tidak hanya secara geografis, tetapi juga peluang bisnisnya.Bukan suatu kebetulan bahwa Jepang, ekonomi terbesar ketiga di dunia, telah menjadikan Thailand sebagai pusat regionalnya.Kekuatan sistem ekonomi dan kemampuan negara untuk menarik investasi asing mudah diamati oleh besarnya ekonominya (PIL).

Berita Ekonomi Asia -- Pada posisi nomor 31 secara global, di atas perusahaan besar lainnya seperti Denmark, Finlandia, Malaysia dan Portugal, hanya untuk beberapa nama.Dana terus tumbuh dan mendapatkan dukungan kuat dalam pilihan kebijakan Berita Ekonomi Asia Bank of Thailand (bank sentral), yang selalu terbukti mampu menjaga keseimbangan ekonomi dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi.Terlepas dari suksesi pemerintah yang berbeda, wDengan visi yang berbeda, kebijakan fiskal selalu menguntungkan selama bertahun-tahun, dengan fokus pada pembangunan dan peningkatan sistem infrastruktur modern dan efisien yang sekarang memberi Thailand keunggulan kompetitif dibandingkan dengan negara-negara lain di Asia Tenggara.Negara terkuat di antara blok ASEAN Seorang pemain terkemuka di daerah itu, di antara lima negara pendiri dan di antara yang paling aktif di blok ASEAN (Brunei, Kamboja, Filipina, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Singapura, Thailand, dan Vietnam), Thailand menawarkan sejumlah keuntungan bagi perusahaan yang ingin mengambil bagian dalam pertumbuhan di pasar-pasar yang sedang berkembang ini.

Berita Ekonomi Asia -- Tetapi cakrawala Thailand jauh melampaui ketentuan perjanjian multilateral yang ditandatangani oleh ASEAN dengan berbagai negara seperti Jepang, Cina, Australia dan Selandia Baru.Berkat serangkaian perjanjian bilateral, jumlah pasar yang dapat diakses mencapai 3,400 juta orang.Divergensi kebijakan baru-baru ini dalam beberapa tahun terakhir tampaknya tidak memiliki impac yang signifikant pada aktivitas bisnis dan, dari sudut pandang ini, kepercayaan investor tetap tinggi.Masalah keuangan dan ekonomi untuk menangani Masalah nyata Thailand tampaknya menjadi krisis di pasar internasional.

Berita Ekonomi Asia -- Ketergantungan yang kuat pada ekspor membuat negara rentan terhadap waktu depresif dalam perdagangan luar negeri dan permintaan global untuk barang.Untuk ini, kita perlu menambahkan pertumbuhan perusahaan perdagangan yang, kuat tanpa adanya peraturan internal, memanfaatkan situasi untuk menipu investor.Untuk menarik arus investasi asing yang lebih besar, mungkin bermanfaat untuk meninjau kembali pembatasan yang diberlakukan pada orang asing.Batasan yang membatasi daya saing dan, akibatnya, efisiensi sistem produksi.

Berita Ekonomi Asia -- Penting juga untuk memfasilitasi akses ke pasar dengan berbagai hambatan tarif.Dalam hal ini, penandatanganan perjanjian perdagangan bebas antara Thailand dan Uni Eropa akan membantu perusahaan-perusahaan reguler Eropa.Mungkinkah arusKrisis ekonomi, yang didefinisikan sebagai global, menciptakan bagi Thailand suatu normalitas baru.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Masa Depan Asean dan Aliansinya

Berita Ekonomi Asia -- Tulisan ini juga tersedia dalam bahasa: Cina (Sederhana), Jerman, Italia, Spanyol, Polandia.Perhimpunan Bangsa-Bang...