Sabtu, 18 Agustus 2018

Krisis Ekonomi Turki: Opsi Terbatas (DIPERBARUI)

Berita Ekonomi Asia -- Dikatakan bahwa ketika Groucho Marx ditanya bagaimana dia bangkrut, dia menjawab “Perlahan pada awalnya, dan kemudian jauh lebih cepat”.Lira Turki mulai meluncur perlahan dan kemudian minggu lalu turun lebih cepat.Konteks untuk ini telah dijelaskan oleh Bulan Alabama pada 10 Agustus, pada hari yang sama bahwa penurunan Lira mencapai titik kritis ke tingkat krisis yang mendesak.Fakta bahwa ia dapat menganalisisnya dengan sangat cepat menunjukkan bahwa krisis telah berkembang cukup lama, dan oleh karena itu dia telah mencerna implikasi dari lintasan politik dan ekonomi Turki.

Berita Ekonomi Asia -- Mengingat bahwa Yunani baru-baru ini menerima apa yang diklaim sebagai tahap terakhir dari dana bailout dari Bank Sentral Eropa [ECB] orang harus bertanya-tanya mengapa Turki ternyata tidak belajar dari krisis utang jangka panjang Yunani, atau bahkan dari yang jauh lebih kecil dan krisis keuangan yang lebih pendek di Siprus.Keduanya menunjukkan bahwa ketika krisis keuangan tiba, peristiwa bergerak sangat cepat.Meskipun di Greece pemerintah Syriza memiliki rencana untuk keluar dari Euro dan kembali ke Drachma, ketika itu siap untuk melakukan itu, ia menemukan bahwa dana telah hilang dari bank-bank Yunani.Menjalankan bank secara cepat berarti bahwa dana telah hilang di luar negeri.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam kasus Siprus, hanya orang-orang Rusia kaya yang cerdas yang berhasil mendapatkan dana mereka cukup cepat, dengan menggunakan bank yang juga memiliki cabang di London, yang merupakan celah yang tidak dianggap oleh otoritas untuk ditutup ketika kontrol modal diberlakukan.dan bank-bank ditutup sementara.Tidak ada tanda-tanda bahwa Erdogan atau penasihatnya sepenuhnya memahami kecepatan perkembangan krisis keuangan, terlepas dari semua bukti dari 10 tahun terakhir, atau krisis keuangan Asia tahun 1997-8, krisis dari dimana Rusia terbukti belajar untuk menghindari menjadi sangat rentan lagi.Jadi apa yang bisa dilakukan pemerintah Erdogan dalam keadaan sulit seperti itu.

Berita Ekonomi Asia -- Sampai hari ini (15 Agustus 2018) semua yang telah dilihat adalah retorika dan menyalahkan orang lain, tetapi sebagai Bulan Alabama menunjukkan, leverage ekonomi yang sekarang tersedia bagi mereka yang bermusuhan dengan Turki disediakan oleh kebijakan ekonomi Turki sendiri.Sekarang utang dalam dolar AS dan Euro mungkin melebihi 50 persen dari total utang yang dimiliki oleh lembaga keuangan Turki, dan Lira telah dipercepat kejatuhannya selama 5 hari hingga 14 Agustus, dengan segera melunasi utang semacam itu adalah mustahil.Juga tidak akan memperdagangkan pembalasan memiliki dampak yang cukup besar untuk melukai Amerika Serikat.[Ekonomi Turki hanya sekitar 8 persen dari ukuran ekonomi Uni Eropa.] Sementara pendukung Erdogan membantunya untuk bertahan dari upaya kudeta baru-baru ini, mereka tidak cukup kaya untuk membiayai utang tersebut dengan menjual emas atau aset lainnya.

Berita Ekonomi Asia -- Sudah dihitung bahwa cadangan bank komersial Turki telah secara efektif dilikuidasi oleh penurunan nilai tukar Lira.Total cadangan pemerintah Turki sekitar $ 131 miliar.Institusi Turki telah meminjam sekitar $ 150 miliar, dan sekarang akan memakan waktu sekitar dua kali lipat pra-crisadalah jumlah Lira untuk membayar ini.Ini terlalu besar untuk, katakanlah, Rusia untuk mendukung dan Erdogan telah menyatakan bahwa dia tidak mencari bantuan keuangan Rusia dalam panggilan teleponnya baru-baru ini dengan Putin.Russia hanya menyatakan bahwa proyek bilateral seperti pipa gas Turk Stream dan pembangkit listrik atom tidak dalam bahaya, tetapi kemudian Rusia membiayai sebagian besar dari biaya-biaya ini dan implikasi yang jelas adalah bahwa tidak ada bantuan keuangan lebih lanjut akan datang.

Berita Ekonomi Asia -- Ini tidak mengherankan ketika jumlah cadangan Rusia mencapai $ 458 miliar, hanya sekitar 3,5 kali lebih banyak dari cadangan Turki, dan Rusia juga menghadapi sanksi.Jadi kemungkinan penolakan Erdogan bahwa ia meminta bantuan adalah penghemat muka.Tidak ada kemungkinan China akan merasa dapat datang ke bantuan Turki, karena dua alasan utama.Pertama, ia baru saja mengambil 80 persen saham dalam proyek gas alam Iran, berdasarkan satu reservoir gas alam terbesar di dunia, dan memiliki rencana jangka panjang untuk membangun sambungan kereta api dari Asia Tengah ke Iran.

Berita Ekonomi Asia -- Kedua,adalah jumlah Lira untuk membayar ini.Ini terlalu besar untuk, katakanlah, Rusia untuk mendukung dan Erdogan telah menyatakan bahwa dia tidak mencari bantuan keuangan Rusia dalam panggilan teleponnya baru-baru ini dengan Putin.Russia hanya menyatakan bahwa proyek bilateral seperti pipa gas Turk Stream dan pembangkit listrik atom tidak dalam bahaya, tetapi kemudian Rusia membiayai sebagian besar dari biaya-biaya ini dan implikasi yang jelas adalah bahwa tidak ada bantuan keuangan lebih lanjut akan datang.Ini tidak mengherankan ketika jumlah cadangan Rusia mencapai $ 458 miliar, hanya sekitar 3,5 kali lebih banyak dari cadangan Turki, dan Rusia juga menghadapi sanksi.Jadi kemungkinan penolakan Erdogan bahwa ia meminta bantuan adalah penghemat muka.

Berita Ekonomi Asia -- Tidak ada kemungkinan China akan merasa dapat datang ke bantuan Turki, karena dua alasan utama.Pertama, ia baru saja mengambil 80 persen saham dalam proyek gas alam Iran, berdasarkan satu reservoir gas alam terbesar di dunia, dan memiliki rencana jangka panjang untuk membangun sambungan kereta api dari Asia Tengah ke Iran.Kedua,Uni Eropa belum berakhir, meskipun bank-bank Prancis, Italia dan Spanyol yang paling lemah yang paling terkena utang Turki dianggap memiliki cadangan yang cukup untuk menahan utang Turki yang buruk.Meskipun utang Turki tidak dianggap sebagai ancaman eksistensial bagi bank-bank tersebut, faktanya adalah setiap destabilisasi bank UE, seperti apa yang disebut 'Brexit keras' oleh Inggris, dapat mengganggu stabilitas sistem perbankan Uni Eropa.

Berita Ekonomi Asia -- ECB sudah menemukan kesulitan untuk membeli obligasi pemerintah Uni Eropa sebagai cara untuk mengejar kebijakannya 'Quantitative Easing' (QE, secara efektif mencetak uang secara elektronik) tanpa menyebabkan tingkat inflasi yang tinggi, sehingga QE mungkin akan berakhir sebagai kebijakan segera.Karena ini terjadi pada saat Federal Reserve AS telah menyatakan dengan jelas bahwa ia ingin menaikkan suku bunga, dan Bank of England baru saja melakukannya, kegelisahan di pasar global bahwa 10 tahun terakhir kredit murah mungkin akan datang.berakhir bisa dimengerti.Jadi krisis Lira Turki dapat dilihat sebagai kemungkinane prekursor krisis keuangan yang jauh lebih luas, yang kemungkinannya ditingkatkan oleh langkah-langkah perang perdagangan Trump.

Berita Ekonomi Asia -- Titik awal sebenarnya dari setiap krisis global seperti itu hanya dapat ditebak, dan sementara banyak yang mengharapkannya dimulai di AS seperti yang terjadi di Amerika Serikat.2007-8, itu bisa saja terjadi di Uni Eropa, di mana banyak bank secara komparatif terlalu banyak berurusan dengan apa yang secara sopan disebut 'kredit bermasalah'.Masalah-masalah ini diperparah di dalam Uni Eropa oleh aliran dana besar dari negara-negara Uni Eropa selatan ke negara-negara utara.Bulan Alabama menunjuk pada jenis harga politik yang mungkin diambil oleh berbagai negara dari Turki sekarang yang tiba-tiba berada dalam posisi yang jauh lebih lemah.

Berita Ekonomi Asia -- Pembaca situs web dapat dengan mudah menguraikan implikasi yang mungkin terjadi untuk konflik Suriah.Mimpi Neo-Ottoman dari zona penyangga antara Turki dan kelompok Kurdi tampaknya jauh dari layak.Berkaitan dengan konferensi BRICS baru-baru ini di Afrika Selatan, di mana Turki menyarankan bahwa itu mungkin bergabung dengan BRICS, yang akan menjaditably di simpan di terbaik.Saya tidak tahu Turki telah terlibat dalam salah satu pengaturan pertukaran mata uang yang ditandatangani dalam beberapa tahun terakhir oleh Rusia dan China dengan berbagai mitra, dan jadi referensi Turki untuk reorientasi dengan beralih ke sekutu baru dan pasar membawa sedikit kredibilitas dalam jangka pendek.

Berita Ekonomi Asia -- Namun saya berharap Erdogan untuk menolak pemanggilan di IMF karena itu akan dilihat di banyak tempat sebagai penyerahan publik ke AS.Itu mungkin menakut-nakuti turis Barat (dan harga saham perusahaan perjalanan besar Jerman Tui telah menurun dalam beberapa hari terakhir) tetapi turis Rusia mungkin masih mengambil liburan mereka di Turki.Alternatif untuk IMF mungkin adalah kontrol modal yang lebih kuat, meningkatnya kekurangan barang karena perdagangan internasional menjadi lebih sulit, dan inflasi yang cukup tinggi.Dalam jangka panjang dari skenario seperti itu, penjatahan makanan tidak dapat dikesampingkan.

Berita Ekonomi Asia -- Sekarang terjadi bagian dari alasan untuk 'bangkit kembali' oleh Lira Turki kemarin adalah bahwa Qatar telah berjanji untuk menopang keuangan Turki denganpinjaman senilai $ 15 miliar.Ini cukup untuk memberi Ankara ruang bernapas, tetapi hanya sekitar sepersepuluh dari pinjaman komersial yang diambil oleh bank Turki.Qatar memiliki bagian kepemilikan dari ladang gas alam Iran yang besar di mana China baru-baru ini mengambil saham pengendali, sehingga jelas bahwa Qatar menyelaraskan diri dengan Iran, Turki, Rusia dan Cina dalam menghadapi permusuhan Saudi dan sanksi AS dan tarif perdagangan.Masih harus dilihat apa langkah-langkah lain yang dapat dilakukan Turki untuk mempertahankan posisinya dalam jangka panjang.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...