Sabtu, 18 Agustus 2018

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki, Jumat dini, 10 Agustus 2018.(Layanan Pers Presiden melalui AP, Pool) ANKARA, Turki (AP) - Gelombang kejut keuangan merobek Turki pada hari Jumat, ketika mata uangnya menukik pada kekhawatiran tentang kebijakan ekonomi dan perselisihan dengan AS, yang Presiden Donald Trump semakin memicu dengan janji untuk melipatgandakan tarif pada sekutu NATO.Lira jatuh 14 persen dalam satu hari, menjadi 6,51 per dolar , sebuah langkah besar untuk mata uang yang akan membuat Turki lebih miskin dan lebih mengikis kepercayaan investor internasional di negara itu.Penurunan mata uang - 41 persen sejauh tahun ini - adalah ukuran ketakutan atas sebuah negara yang datang untuk berdamai dengan tahun tinggi utang, perhatian internasional atas dorongan Presiden Recep Tayyip Erdogan untuk mengumpulkan kekuasaan, dan memburuknya hubungan dengan sekutu seperti AS.

Berita Ekonomi Asia -- Sengketa diplomatik dengan AS adalah salah satu pemicu yang mengubah pasar jitte rs menjadi fuRute yang diledakkan minggu ini .Turki telah menangkap seorang pendeta Amerika dan mengadilinya untuk tuduhan spionase dan teror terkait dengan upaya kudeta yang gagal di negara itu dua tahun lalu.AS menanggapi dengan menampar sanksi terhadap Turki dan mengancam lebih.Kedua belah pihak mengadakan pembicaraan di Washington pekan ini tetapi gagal menyelesaikan pertikaian itu, dan Trump mengambil keuntungan dari gejolak Turki pada hari Jumat untuk mengubah sekrup di negara itu.Trump tweeted bahwa ia telah memberi wewenang penggandaan tarif baja dan aluminium "sehubungan dengan Turki." Trump mengatakan tarif impor aluminium akan meningkat menjadi 20 persen dan tarif untuk baja menjadi 50 persen karena lira Turki "meluncur turun dengan cepat ke bawah terhadap Dollar kami yang sangat kuat!" Hubungan kami dengan Turki saat ini tidak bagus.

Berita Ekonomi Asia -- ”Tulisnya.Trump membuat tarif tarif 50 persen baja dengan proklamasi presiden Jumat malam.Amerika Serikat adalah tujuan terbesar untuk ekspor baja Turki dengan 11 persen volume ekspor Turki.Lira jatuh lebih jauh setelah tweet Trump.

Berita Ekonomi Asia -- Dalam apa yang tampaknya merupakan balasan diplomatik, Turki kemudian mengatakan Erdogan telah mengadakan panggilan telepon dengan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk membahas hubungan ekonomi.Itu tidak mengungkapkan rincian, tetapi menunjukkan Turki mungkin tertarik lebih jauh dari sekutu NATO-nya menuju kerja sama dengan Rusia, yang hubungannya dengan Barat berada pada titik terendah sejak Perang Dingin.Kesengsaraan Turki telah diperparah oleh kekhawatiran investor tentang kebijakan ekonomi Erdogan., yang memenangkan jabatan baru di kantor pada bulan Juni dengan kekuatan baru yang menyapu.

Berita Ekonomi Asia -- Erdogan telah memberi tekanan pada bank sentral untuk tidak menaikkan suku bunga agar tetap memicu pertumbuhan ekonomi.Dia mengklaim tingkat yang lebih tinggi menyebabkan inflasi yang lebih tinggi - kebalikan dari apa yang dikatakan teori ekonomi standar.Analis independen berpendapat bahwa bank sentral seharusnya menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi dan mendukung mata uang.Dalam ekonomi modern, bank sentral dimaksudkan untuk menjadi independen dari pemerintah untuk pastikan mereka mengatur kebijakannyat adalah yang terbaik untuk ekonomi, bukan politisi.

Berita Ekonomi Asia -- Tapi karena mengadopsi kekuatan yang meningkat, Erdogan tampaknya memiliki kontrol yang lebih besar atas bank juga.Erdogan pada hari Jumat meminta ketenangan dan meminta orang untuk mengubah uang asing menjadi lira lokal."Ubah euro, dolar dan emas yang Anda simpan di bawah bantal Anda ke lira di bank kami.Ini adalah perjuangan domestik dan nasional.

Berita Ekonomi Asia -- ”Dia tampak menyalahkan orang asing karena mencoba menyakiti Turki, mengatakan:“ Ini akan menjadi tanggapan rakyat saya terhadap mereka yang melancarkan perang ekonomi melawan kami.”Pada hari Kamis, Erdogan mengatakan“ Jika mereka memiliki dolar mereka , kami memiliki orang-orang, kami memiliki Allah."Nada menantang dan retorika perang hanya melukai lira lebih banyak, sebelum kepala keuangan dan menantu Erdogan, Berat Albayrak, mencoba meredakan kekhawatiran investor selama konferensi, mengatakan pemerintah akan menjaga independensi bank sentral."Salah satu prinsip kami akan memastikan independensi penuh kebijakan Berita Ekonomi Asia kata Abayrak sambil menguraikan mi-nya."Model ekonomi baru" niet.

Berita Ekonomi Asia -- Penurunan mata uang itu sangat menyakitkan bagi Turki karena negara itu membiayai banyak pertumbuhan ekonominya dengan uang asing.Ketika mata uang jatuh, perusahaan-perusahaan Turki dan rumah tangga dengan utang dalam mata uang asing melihat biaya untuk membayar kembali pinjaman-pinjaman tersebut meluas.Berpasangan dengan tingkat inflasi hampir 16 persen, yang dapat menyebabkan kerusakan parah pada ekonomi lokal.Investor asing dapat menjadi ketakutan dan mencoba untuk menarik uang mereka keluar, memperkuat penurunan mata uang dan berpotensi menyebabkan ketidakstabilan keuangan.

Berita Ekonomi Asia -- Mylin Ertan, seorang katering 43 tahun di Ankara, mengatakan dia prihatin atas masa depan bisnis kecilnya."Harga makanan yang saya membeli meningkat dari hari ke hari, bahan bakar yang saya masukkan ke dalam mobil saya untuk mendistribusikan makan siang lebih mahal, tetapi saya tidak dapat menaikkan harga saya dari satu hari ke hari berikutnya, ”katanya."Pada beberapa hari, saya mengakhiri hari dengan kerugian." Kesengsaraan Turki juga mengguncang pasar dunia, menekan indeks saham.Di Wall Street, S & P 500 merosot 20,30 poin, atau 0,7 persen, ke 2,833.28, kerugian terburuk dalam sebulan.

Berita Ekonomi Asia -- Euro merosot ke level terendah 13 bulan terhadap dolar karena kekhawatiran bahwa bank-bank Eropa yang beroperasi di Turki bisa menderita kerugian.Tetapi analis mengatakan bahwa sementara mungkin ada kerugian di beberapa bank, masalah ekonomi Turki tidak menimbulkan ancaman besar ke Eropa atau ekonomi besar lainnya seperti Amerika Serikat.Bidang yang dibutuhkan ditandai .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Turki Terguncang oleh Ketakutan Finansial, Trump Goyang Lebih Lanjut

Berita Ekonomi Asia -- FILE - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengalamatkan pendukungnya di kampung halaman Laut Hitam, Guneysu, Turki,...