Senin, 01 April 2019

Bagaimana kita dapat membangun literasi TIK digital di Indonesia dengan memberdayakan perempuan (dan laki-laki)

Berita Ekonomi Asia -- Posting ini ditulis oleh Open Data Lab Jakarta Assistant, Debora Irene Christine, bersama dengan Regional Research Manager kami untuk Asia, Michael CaƱares.Anda dapat mengikuti Debora @debby_bora dan Michael @mikorulez di Twitter untuk pembaruan lebih lanjut tentang penelitian mereka.Menyadari pentingnya peningkatan akses ke jaringan broadband dan layanan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan untuk menjembatani 'kesenjangan digital' di negara ini, Pemerintah Indonesia memprioritaskan infrastruktur teknologi dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional saat ini.Namun, sementara penyediaan infrastruktur teknologi mungkin menjembatani kesenjangan penggunaan teknologi digital antara daerah pedesaan dan perkotaan, dan antara daerah maju dan terbelakang di negara ini, itu tidak menjamin peluang yang sama untuk mengadopsi, berpartisipasi dalam, dan mengambil manfaat dari teknologi digital.

Berita Ekonomi Asia -- Realitas kesenjangan digital Kesenjangan digital melampaui ketimpangan akses Berita Ekonomi Asia Ini termasuk ketidaksetaraan akemampuan untuk menggunakan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) untuk mengembangkan penilaian yang baik dan keputusan berdasarkan informasi di antara mereka yang memiliki akses.Lebih lanjut diperparah oleh berbagai faktor, seperti persepsi potensi manfaat dan biaya dalam menggunakan Berita Ekonomi Asia nilai-nilai budaya yang diskriminatif, status sosial ekonomi, pekerjaan, usia, tingkat pendidikan dan gender.Di Indonesia, hanya 48,57% wanita yang online dibandingkan dengan 51,43% pria.Di antara para wanita yang terhubung, 26% menyatakan pandangan mereka secara online dan hanya 5% menemukan informasi di web tentang hak-hak mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Biaya tinggi, kurangnya pengetahuan, kelangkaan konten yang relevan dan memberdayakan perempuan, dan kerentanan online ditemukan sebagai hambatan menjaga perempuan tetap offline.Dari peningkatan partisipasi dalam pasar tenaga kerja, akses ke pengetahuan dan partisipasi politik, hingga membantu perempuan tumbuh secara profesional, TIK telah terbukti menjadi pintu terbuka bagi manfaat nyata bagi perempuan.Namun, sebanyak TIK dipandang sebagai jalan untuk kembalimemindahkan ketidaksetaraan, itu tidak netral.Sebuah produk dari struktur sosial yang membentuk dan dibentuk oleh agen penggunanya, ia mewujudkan dan memajukan kepentingan dan agenda tertentu.

Berita Ekonomi Asia -- Oleh karena itu, hasil dari keterlibatan digital berbeda tidak hanya antara kelompok gender, tetapi juga antara dan di antara kelompok perempuan yang berbeda.Kesenjangan digital antara kelompok perempuan ini dipengaruhi oleh keanekaragaman pengalaman perempuan, lokasi sosial, motivasi dalam menggunakan TIK, serta ketidaksetaraan lainnya.Dalam beberapa kasus, pengembangan TIK dapat menyebabkan kesenjangan yang lebih besar antara perempuan pedesaan, miskin, terpinggirkan atau tidak berpendidikan, dan perempuan perkotaan, berpendidikan atau elit, tidak terlepas dari revolusi digital, tetapi karena itu.Mengidentifikasi faktor-faktor lokal dan tantangan terhadap literasi digital perempuan Pada 30 April 2018, kami menjadi tuan rumah sebuah forum diskusi, yang diselenggarakan dalam kemitraan dengan Ford Foundation, ICT Watch dan Goethe-Institut Indonesien, untuk memeriksa kesenjangan digital ini antara kelompok gender dan antara kelompok perempuan.

Berita Ekonomi Asia -- Participants termasuk pejabat kunci dari Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kementerian Pemberdayaan Wanita dan Anak-anak, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan perwakilan dari Berita Ekonomi Asia berbasis di Jakarta yang prihatin dengan masalah di persimpangan pemberdayaan perempuan dan pengembangan TIK.Kesenjangan generasi dan persepsi yang berbeda tentang prioritas yang bersaing adalah beberapa kekhawatiran yang ditimbulkan oleh perempuan dan ibu dewasa dalam melihat kemungkinan merangkul sepenuhnya pendidikan TIK untuk meningkatkan kesejahteraan mereka dan keluarga mereka.Meskipun didefinisikan oleh peserta dalam forum sebagai 'melibatkan keterampilan berpikir kritis dan proses pemahaman budaya dan sosial, lebih dari kemampuan teknis', literasi digital masih didekati sebagai seperangkat keterampilan praktis yang diperlukan untuk keterlibatan online.Ini termasuk cara mengakses informasi, cara menghasilkan konten, dan cara percaya diri dalam menyuarakan pendapat secara online.

Berita Ekonomi Asia -- Sementara keterampilan itu penting, memberdayakan perempuan (dan laki-laki) ke kritiklly menilai dan secara bertanggung jawab membuat konten media digital tidak harus dilihat sebagai hal yang kurang penting.Wacana kebijakan dan percakapan publik di persimpangan isu gender, TIK dan pendidikan di Indonesia mungkin menggunakan bahasa ‘pemberdayaan’ dan ’partisipasi’.Namun, mereka mempertahankan diskusi dalam kerangka 'ekonomi pintar' yang berfokus pada peningkatan keterlibatan perempuan di pasar tenaga kerja, produktivitas, dan daya saing; dan partisipasi tokenistik yang menempatkan kualitas partisipasi dan potensi transformatif sebagai masalah sekunder dibandingkan dengan jumlah perempuan yang berpartisipasi.Rekonseptualisasi literasi digital Membawa perempuan ke dalam keterlibatan dengan teknologi digital dapat memberdayakan mereka dengan akses ke informasi dan peluang serta kontrol dan kekuatan yang mungkin tidak mereka miliki sebelumnya dalam bidang yang berkembang dari hubungan gender di Indonesia, tetapi ia datang dengan berbagai biaya.

Berita Ekonomi Asia -- Wanita, termasuk mereka yang mahir menggunakan TIK, adalah halsangat rentan terhadap pelecehan online, diskriminasi dan kekerasan serta konsumerisme politik, dan tidak dikecualikan dari radikalisasi dan disinformasi online.Realitas ini menyoroti perlunya bergerak lebih dari sekadar memberi perempuan akses yang terjangkau ke TIK, tetapi juga berinvestasi dalam kegiatan pengembangan kapasitas untuk membangun keterampilan teknis yang diperlukan untuk menggunakan alat digital untuk ekspresi diri, mobilisasi massa, dan pemberdayaan ekonomi.Pendidikan literasi digital untuk perempuan (dan laki-laki) Mengganti pendidikan literasi digital dalam kurikulum sekolah nasional di Indonesia, dipromosikan secara bersamaan di berbagai mata pelajaran wajib sekolah seperti Pendidikan Kewarganegaraan, Agama dan Ilmu Sosial, sangat penting.Juga, karena literasi digital adalah tentang keterampilan berpikir kritis, termasuk kemampuan untuk menuntut bukti, sumber pertanyaan, menganalisis klaim dan ide, dan melaksanakan pilihan-pilihan berdasarkan informasi, budaya belajar di sekolah harus mempromosikan dialog terbuka dan proses pembelajaran kolaboratif alih-alihmemberi makan siswa dengan with pengetahuan yang diterima ’.

Berita Ekonomi Asia -- Pendidikan digital adalah solusi jangka panjang yang membutuhkan pengajaran bertahun-tahun, di luar gerakan “sukarela, insidental, dan sporadis”.Kolaborasi antara pemerintah, masyarakat sipil, media, lembaga pendidikan dan sektor swasta sangat diperlukan untuk mengontekstualkan TIK dalam penggunaan dan pengaturan sehari-hari dalam kehidupan perempuan Indonesia, untuk memahami berbagai cara di mana teknologi digital berkontribusi pada ruang sosial perempuan, dan apa peran mereka dalam pembuatan makna sosial dan ekonomi.Di Open Data Lab Jakarta, kami membahas masalah ini dengan mengimplementasikan berbagai kegiatan yang akan membantu mengamankan literasi digital bagi masyarakat Indonesia, terutama bagi perempuan dan anak perempuan.Forum ini hanyalah awal dari serangkaian kegiatan terprogram yang berpotensi menunjukkan manfaat apa yang dapat diperoleh masyarakat Indonesia dalam memastikan pendidikan digital pada tahap awal bagi kaum muda, terutama di kalangan anak perempuan.

Berita Ekonomi Asia -- Juli ini, bersama dengan kamimitra Goethe-Institut Indonesien, kami mengimplementasikan proyek yang dijuluki "Memulai Mereka Muda" untuk menemukan cara-cara kreatif untuk membangun literasi digital siswa sekolah menengah perempuan Indonesia.Ikuti kami di Twitter @ODLabJkt untuk terus memperbarui proyek kami dan bekerja di bidang literasi digital dan pemberdayaan perempuan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...