Kamis, 01 Agustus 2019

India dan Cina saling berhadapan

Berita Ekonomi Asia -- David Brewster / Universitas Nasional AustraliaIndia dan Cina dengan cepat muncul sebagai kekuatan utama Indo-Pasifik.Saat kekayaan, kekuasaan, dan minat mereka berkembang, mereka semakin bersentuhan satu sama lain, termasuk dalam domain maritim.Bagaimana negara-negara ini rukun bisa menjadi salah satu tantangan strategis utama bagi Indo-Pasifik di abad ke-21.Hubungan keamanan antara India dan Cina sangat kompleks.

Berita Ekonomi Asia -- Mereka memiliki banyak masalah yang belum terselesaikan di antara mereka.Tidak kalah pentingnya adalah kehadiran Cina yang berkembang di Asia Selatan dan di tempat lain di wilayah Samudra Hindia (IOR).Untuk bagiannya, New Delhi menganggap Cina membentuk lingkungan strategis dan membentuk keberpihakan yang dapat digunakan terhadap India.Ini menunjukkan beberapa perbedaan besar dalam cara India dan Cina memahami status dan peran mereka di kawasan ini.

Berita Ekonomi Asia -- Minat Cina yang meningkat pada IOR kemungkinan akan mendorong kehadiran militer yang semakin besar di tahun-tahun mendatang.Kepentingan Cina yang paling penting adalah perlindungan rute perdagangannyaer energi mana yang dibawa dari Timur Tengah dan Afrika.Beijing sangat menyadari bahwa garis-garis laut ini rentan terhadap ancaman dari negara dan musuh non-negara, terutama di chokepoints sempit Selat Hormuz dan Selat Malaka.Namun, Tiongkok memiliki banyak kepentingan lain dalam IOR, yang mungkin berakhir dengan IOR, yang mungkin berakhir dengan baik.

Berita Ekonomi Asia -- menjadi pendorong yang lebih penting dari kehadiran militer Cina yang terus meningkat.Ini termasuk kebutuhan untuk memberikan keamanan bagi orang-orang Cina dan investasi di negara-negara yang tidak stabil dan memiliki kemampuan untuk mengevakuasi warga negara Cina dalam menanggapi krisis lokal.Kepentingan lain termasuk kebutuhan untuk mendukung operasi penjaga perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa, melakukan bantuan kemanusiaan dan operasi pertolongan / pencarian dan penyelamatan bencana dan, secara potensial, keinginan untuk melakukan intervensi terhadap para ekstremis yang kejam atau untuk mendukung mitra lokal.Selain itu, pemerintah Cina semakin tunduk pada tekanan politik domestik yang mungkin memaksanya untuk merespons suatu peristiwa ketika itumungkin tidak sebaliknya dilakukan.

Berita Ekonomi Asia -- Semua faktor ini mengarahkan Tiongkok untuk mengembangkan kehadiran militer di IOR.Ini dimulai dengan kehadiran angkatan laut semi-permanen di Laut Arab pada 2008, baru-baru ini melanjutkan pendirian pangkalan militer luar negeri pertama China di Djibouti.Yang pasti, kemampuan China di wilayah ini terutama difokuskan pada operasi militer masa damai, tetapi ini kemungkinan akan berkembang seiring waktu ke arah penyangkalan laut yang lebih besar dan bahkan kemampuan kontrol laut.Banyak fokus publik adalah pada angkatan laut Tiongkok, yang bergerak ke strategi dua samudera yang menggabungkan Samudera Hindia sebagai bagian normal dari jangkauan militer Tiongkok.

Berita Ekonomi Asia -- Lebih jauh lagi, kehadiran pasukan darat Tiongkok di wilayah tersebut kemungkinan akan tumbuh, termasuk Korps Marinir Tentara Pembebasan Rakyat, yang sekarang sedang diperluas menjadi 100.000 tentara.Seperti yang terjadi di Afrika, Beijing mungkin juga sangat bergantung pada kontraktor keamanan swasta Cina untuk tugas-tugas keamanan lokal.Kehadiran militer China yang meningkat akan membutuhkankemarahan pangkalan diperluas di wilayah tersebut, yang kemungkinan termasuk pangkalan angkatan laut dan udara di Pakistan dan mungkin di tempat lain di IOR, seperti Afrika Timur dan Samudra Hindia bagian timur.Sifat banyak hubungan Cina di IOR berubah, termasuk semi berkembang aliansi militer, membangun fasilitas pelabuhan sekali pakai untuk kemungkinan penggunaan oleh angkatan laut Cina, dan meningkatkan transfer senjata Cina ke wilayah tersebut.

Berita Ekonomi Asia -- Kehadiran China yang semakin meningkat di IOR memicu reaksi tajam dari India.India telah lama menyembunyikan ambisi untuk diakui sebagai kekuatan terdepan dengan tanggung jawab keamanan khusus di wilayah tersebut.Banyak orang di New Delhi menganggap India pemimpin alami Samudra Hindia, setidaknya dalam jangka panjang.Sejarah kolonial India telah menyebabkan keengganan yang kuat terhadap kehadiran kekuatan besar lainnya di IOR.

Berita Ekonomi Asia -- Pada 1970-an dan 1980-an, kekhawatiran ini diarahkan ke Angkatan Laut A.S., tetapi sekarang sangat banyak diarahkan ke China.Ambisi India di Samudera Hindia tidak hanya bersifat defensif.Mereka juga mencerminkan aspirasi yang lebih luas untuk diakui sebagai kekuatan regional utama, dan berpotensi kekuatan besar yang berada di top table dunia.Dinamika Tiongkok-India di Samudera India hanyalah salah satu bagian dari hubungan beragam aspek yang menggabungkan unsur-unsur kerjasama, koeksistensi dan kompetisi.Kehadiran China di Asia Selatan dan IOR yang lebih luas dipandang dengan kecurigaan dan kecemasan.

Berita Ekonomi Asia -- Hubungan Cina yang berkembang dengan negara-negara di kawasan tersebut umumnya tidak dianggap di New Delhi sebagai refleksi sah dari kepentingan China, tetapi sebagai diarahkan melawan India, untuk melingkari atau menjaga keseimbangan.India mengklaim untuk peran keamanan regional khusus dan pandangan tentang legitimasi kehadiran Cina menciptakan kondisi subur bagi persaingan antara kedua negara.Ini diperburuk oleh faktor lain: Keinginan India untuk mempertahankan kerentanan strategis China di Samudera Hindia.Di sebagian besar dimensi hubungan strategis antara kedua negara - termasukding senjata nuklir, keseimbangan militer konvensional di Himalaya atau kekuatan ekonomi - India berada pada posisi yang kurang menguntungkan.

Berita Ekonomi Asia -- Namun, geografi Samudra Hindia adalah satu bidang di mana India memiliki keunggulan militer yang jelas atas China.Strategi India dalam membangun kemampuan angkatan lautnya di dekat chokepoint Samudra Hindia melibatkan ancaman tersirat untuk memblokir rute perdagangan China.Beijing khawatir bahwa, jika terjadi konflik antara kedua negara di perbatasan bersama mereka, India dapat meningkatkan konflik ke Samudera Hindia.Untuk alasan ini, proyeksi kekuatan angkatan laut Cina ke Samudera Hindia telah menjadi prinsip utama Angkatan Laut India.

Berita Ekonomi Asia -- -termasuk sumber keprihatinan dan sekarang merupakan pendorong penting hubungan keamanan India yang semakin berkembang dengan Amerika Serikat dan lainnya.India melihat perlunya bekerja sama dengan Washington dan lainnya, seperti Jepang, Australia dan Prancis, untuk menyeimbangkan atau menunda pertumbuhan kehadiran Cina di Samudera Hindia.India secara aktif membangun jaringan sendirihubungan keamanan regional dan fasilitas mendasarkan di Samudra Hindia, termasuk dengan mitra, seperti Oman dan Indonesia.Beijing mengambil pandangan yang sangat berbeda dari New Delhi tentang keabsahan kehadiran Cina di IOR.

Berita Ekonomi Asia -- Sebagai permulaan, banyak ahli strategi Cina percaya bahwa India tidak memiliki kekuatan nasional yang komprehensif dan cenderung memberikannya status di bawah kekuatan lain seperti Rusia atau Jepang.Ini kadang-kadang dapat membuat Tiongkok kurang menghormati India dibandingkan dengan kekuatan lain.Ada juga asimetri yang menonjol dalam persepsi ancaman: India cenderung menganggap Cina sebagai ancaman yang signifikan, sedangkan Cina jauh lebih fokus pada Amerika Serikat.Beijing juga sangat menolak setiap saran bahwa India memiliki hak untuk membatasi hubungan China di IOR atau bahwa India harus diakui memiliki lingkup pengaruh di wilayah tersebut.

Berita Ekonomi Asia -- Tiongkok berpandangan bahwa bebas untuk menjalin hubungan seperti yang dipilih dengan tetangga India, seperti Pakistan, Sri Lanka, dan Nepal.Dalam persepsi berarti bahwa Beijing sedikit mengindahkan kepekaan India tentang hubungan Cina di wilayah tersebut.Misalnya, hubungan militer dan ekonomi Tiongkok yang berkembang dengan Pakistan ditepis sebagai tidak penting karena mereka "tidak diarahkan ke India." Tidak satu pun dari hal ini yang meyakinkan bagi India.Beberapa berpendapat bahwa China menderita "titik-titik" strategis dalam memahami perspektif tetangganya, terutama dengan India.Keyakinan Cina yang kuat tentang sejarah negara mereka mungkin menyulitkan orang Tionghoa untuk menempatkan diri pada posisi tetangga mereka dan meyakinkan mereka tentang kekuatan Tiongkok yang sedang tumbuh.

Berita Ekonomi Asia -- Keyakinan ini mungkin juga cenderung membuat Cina menolak rasa takut India.Dinamika negatif ini diperburuk oleh pendekatan China terhadap kebijakan One Belt, One Road (OBOR) di mana Tiongkok membangun serangkaian proyek infrastruktur di seluruh IOR, banyak di antaranya di Lingkungan terdekat India.Beijing mengklaim inisiatif ini murni ekonomis dan mengambil posisibahwa itu tidak memerlukan India sebagai mitra di wilayah tersebut.Beijing percaya bahwa mereka tidak perlu menjelaskan inisiatif regionalnya ke India atau meminta kerja sama India.

Berita Ekonomi Asia -- Pendekatan ini hanya memicu kecurigaan India tentang OBOR.Saat ini ada sedikit indikasi bahwa India tertarik untuk membeli OBOR dengan cara apa pun yang signifikan.Secara keseluruhan, tampaknya ada sedikit peluang bahwa India akan menjadi mitra yang bersedia dengan Cina di IOR dan jauh lebih mungkin bahwa itu akan menentang banyak inisiatif Cina.Persaingan antara India dan Cina menjadi faktor yang meningkat dalam dinamika politik regional di negara-negara Asia Selatan.

Berita Ekonomi Asia -- seperti Pakistan, Sri Lanka dan Bangladesh serta beberapa negara pulau di Samudera Hindia, seperti Maladewa.Beberapa negara berusaha memanfaatkan kompetisi untuk mendapatkan keuntungan ekonomi, politik dan militer dari satu atau kedua belah pihak dengan mempermainkan mereka melawan satu sama lain untuk menarik lebih banyak investasi dalam proyek infrastruktur besar.Sementara ini bisa mengarahuntuk keuntungan, bagi negara-negara kecil itu juga merupakan permainan yang berpotensi berbahaya untuk dimainkan.Persaingan antara Cina dan India dapat menyebabkan ketidakstabilan politik.

Berita Ekonomi Asia -- Selama beberapa tahun terakhir, kontroversi proyek-proyek infrastruktur besar Tiongkok telah berkontribusi pada perubahan pemerintahan di Burma dan Sri Lanka.Kemungkinan akan ada lebih banyak dorongan untuk mempengaruhi seluruh wilayah di tahun-tahun mendatang.Krisis politik yang terjadi di Maladewa pada awal 2018, ketika Presidennya Abdulla Yameen menentang keputusan Mahkamah Agung untuk memasang kembali polisi militer oposisi dan membebaskan tahanan politik, diperburuk oleh kompetisi Tiongkok-India, dan ini terus berlanjut.Secara umum, nampaknya persaingan strategis akan mengarah pada militerisasi IOR yang lebih besar, karena India merasa perlu untuk menanggapi langkah-langkah Cina.

Berita Ekonomi Asia -- Sementara Amerika Serikat telah menjadi kekuatan dominan yang tidak tertandingi dalam IOR selama beberapa dekade, ini berubah.Kami melihat munculnya kekuatan besar seperti India dan China, serta sejumlah kekuatan menengah baru.Ini akan membuat Samudra Hindia menjadi lingkungan strategis yang lebih multipolar dan kompleks.Ini akan mengharuskan Amerika Serikat untuk bekerja dengan mitra baru dan dengan cara baru.

Berita Ekonomi Asia --

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...