Kamis, 01 Agustus 2019

Bagaimana Widodo memenangkan pemilihan - dan Modi juga bisa

Berita Ekonomi Asia -- (Presiden Indonesia Joko Widodo bertemu para pendukung dalam kampanye kampanye.) Laporan dari Jakarta menunjukkan bahwa presiden yang berkuasa Joko Widodo telah memenangkan pemilihan pada 17 April dan mendapatkan masa jabatan lima tahun lagi di kantor.Widodo menggambar perbandingan dengan Perdana Menteri Modi.Keduanya adalah tokoh karismatik.Keduanya melonjak dalam politik nasional sebagai pangkat 'orang luar'.

Berita Ekonomi Asia -- Mereka mengambil alih kekuasaan pada tahun 2014 pada papan yang didominasi oleh agenda pembangunan dan perang melawan korupsi.Tetapi Widodo mengalami masa yang lebih sulit karena dia tidak memiliki kendali atas parlemen, yang merupakan badan legislatif utama, sedangkan, Modi menikmati mayoritas mutlak parlemen.Oleh karena itu, Widodo harus lebih peka terhadap mandat rakyat dan itu mungkin telah membuat semua perbedaan.Tawaran pemilihan ulang Widodo sama sulitnya dengan Modi.

Berita Ekonomi Asia -- Tetapi dalam pembalikan peran yang aneh, apa yang dihadapi Widodo adalah sebuah platform yang agak mirip dengan Modi telah memilih untuk dirinya sendiri untuk merayu pemilih.Penantang utama Widodo, mantan jenderal militer bintang 3Prabowo Subianto, memasang platform oposisi politik yang menekankan nasionalisme, kekotoran dalam kebijakan luar negeri dan keamanan nasional dan menarik bagi ekstremis agama garis keras.Kartu truf Widodo, di sisi lain, adalah kinerja ekonominya yang kuat, khususnya memberikan proyek infrastruktur dan rencana kesehatan nasional di antara program kesejahteraan lainnya.Itu memberinya keunggulan besar atas Subianto.

Berita Ekonomi Asia -- Pada saat yang sama, Widodo membalas sikap Islamis garis keras lawannya dengan pendekatan Islamisme 'lunak' dengan bahkan memilih favorit konservatif di kalangan Muslim fundamentalis sebagai pasangannya.Itu terbukti sebagai strategi yang brilian dan ketika kampanye berjalan, Subianto semakin bersikap defensif, memohon agar dia tidak berniat memaksakan negara Islam dan bahkan mengungkapkan bahwa ibunya sebenarnya seorang Kristen.Jelas, dalam analisis akhir, standar hidup dan masalah-masalah saku menarik perhatian pemilih.Tidak mengherankan, Widomemang menghadapi banyak kritik dari lawan nasionalisnya yang berapi-api atas kehadiran Cina yang semakin meningkat dalam perekonomian Indonesia.

Berita Ekonomi Asia -- Proyek Belt and Road Initiative (BRI) menjadi ajang pertempuran pemilihan.Memang, Widodo telah mendorong investasi Cina untuk memajukan upayanya yang bernilai miliaran dolar untuk membangun jalan, bandara, dan infrastruktur lain yang sangat dibutuhkan di seluruh kepulauan yang luas di lebih dari 17.000 pulau.Widodo menolak untuk dipengaruhi oleh kampanye menentang Belt and Road oleh AS, India, Australia, dll.Fundamental ekonomi Indonesia kuat dan risiko 'perangkap utang' tidak ada.

Berita Ekonomi Asia -- Tahun lalu, Cina dan Indonesia menandatangani $ 23 miliar dalam kontrak BRI, termasuk dua pembangkit listrik tenaga air di pulau Kalimantan dan sebuah pembangkit listrik di hotspot liburan Bali.Perusahaan-perusahaan Cina sudah terlibat dalam beberapa usaha lain, termasuk taman industri di pulau Sulawesi dan kereta api berkecepatan tinggi $ 6,0 miliar antara ibu kota Jakarta dan kota Bandung yang dikelilingi gunung.Subianto mengancamed untuk mengevaluasi kembali proyek-proyek BRI.Namun, itu hanyalah retorika belaka.

Berita Ekonomi Asia -- Intinya, seluruh perdebatan tentang apa yang disebut 'poros ke Cina' Widodo penuh dengan klaim yang menyesatkan.Gelombang berita palsu online telah mengipasi sentimen anti-China.Siapa yang mengaturnya masih belum jelas.Seperti di India, persepsi populer di Indonesia tentang pengaruh ekonomi China yang berkembang adalah ambivalen dan upaya bersama telah dilakukan untuk mengipasi sentimen anti-Cina, anti-BRI.

Berita Ekonomi Asia -- Didorong oleh media sosial, satu desas-desus yang tersebar luas menyangkut 'banjir' 10 juta pekerja Tiongkok yang dibawa dari daratan untuk membangun jalan dan tambang yang telah menarik investasi Cina.Rumor aneh lain di media sosial berkisar dari pemerintah Cina menanam benih cabai yang tercemar bakteri hingga kemiripan antara uang kertas rupiah baru Indonesia dan mata uang yuan Tiongkok.Namun pada kenyataannya, sebagian besar investasi Cina di Indonesia ada di industri, seperti pertambangan, dan hampir tidak ada yang lainng dengan cara aset strategis atau sensitif.Sekali lagi, kesepakatan bisnis melibatkan sebagian besar perusahaan sektor swasta dan Cina membawa modal yang sangat dibutuhkan untuk membangun pabrik pengolahan industri seperti yang ada di Sulawesi.

Berita Ekonomi Asia -- Sekarang setelah pemilihan nasional selesai, retorika xenophobia saat ini cenderung mereda, jika tidak hilang sama sekali.Intinya adalah bahwa Widodo telah memenangkan kemenangan yang tampan hampir seluruhnya pada platform kinerja lima tahun terakhir dalam memajukan pembangunan ekonomi negara.Tidak diragukan lagi, ia dapat mengklaim rekor ekonomi yang relatif solid, dengan inflasi pada tingkat historis rendah dan kemerosotan mata uang rupiah yang datang dari posisi terendah 2018.Pertumbuhan tahunan berkisar sekitar 5 persen.

Berita Ekonomi Asia -- Mungkin, program infrastruktur dan kesejahteraan sosial sedang dilaksanakan secara tidak sempurna tetapi ada pengakuan di kalangan masyarakat Indonesia bahwa Widodo adalah politisi yang praktis dan dapat diprediksi dan agenda pembangunannya mendapatkan hasil.Yang pasti, Widodo sendiri melihat perkembangannyaAgenda ent sebagai warisan sejatinya.Bulan lalu, di tengah kampanye pemilihan, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan kepada Widodo kebijakan makroekonomi dan fiskal dasar untuk tahun 2020.Dia mengatakan kepada media bahwa masalah yang dibahas berfokus pada pengembangan sumber daya manusia, mulai dari strategi pendidikan, kesehatan, jaring pengaman sosial hingga program kejuruan untuk pekerja yang ingin meningkatkan keterampilan mereka.

Berita Ekonomi Asia -- Tujuannya adalah untuk menciptakan sumber daya manusia yang lebih mampu untuk meningkatkan produktivitas melalui inovasi dengan tujuan akhir untuk meningkatkan daya saing produk Indonesia di pasar global, tambah Sri Mulyani.Dia mengatakan untuk meningkatkan daya saing, pemerintah juga akan menemukan cara untuk mendorong sektor manufaktur untuk membantu menciptakan struktur ekonomi yang lebih seimbang dengan harapan bahwa itu akan membantu meningkatkan ekspor untuk mengurangi defisit perdagangan negara.Yang pasti, dengan pemilihan di belakangnya, Widodo sekarang akan melanjutkan untuk mewujudkan tujuannya yang dinyatakan untuk mengubah Indonesia sebagai menengah ke atasdatang negara.Dalam 5 tahun terakhir berkuasa, Widodo menciptakan 10 juta pekerjaan baru.

Berita Ekonomi Asia -- Saat ini, tingkat pengangguran Indonesia berada pada titik terendah sepanjang masa sebesar 5,5 persen, inflasi berada pada titik terendah dalam satu dekade.Widodo telah berjanji untuk menciptakan 100 juta pekerjaan selama lima tahun ke depan.Bisakah dia memenuhi janji seperti itu secara proporsional.Ya, bahkan jika dia setengah memenuhi janji itu, itu membuat peninggalan bersejarah bagi mantan eksportir furnitur ini.

Berita Ekonomi Asia -- Padahal, Widodo sudah di tempat kerja.AFP melaporkan minggu ini bahwa pemerintah Indonesia bermaksud menawarkan proyek senilai $ 91 miliar - dari pelabuhan ke pembangkit listrik - kepada investor Cina pada pertemuan puncak BRI di Beijing pada 25-27 April mendatang.Bagikan ini: Facebook, Twitter, LinkedIn, terkait dengan WhatsApp .

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...