Sabtu, 28 September 2019

Bagaimana Singapura menggunakan teknologi untuk mengatasi kekurangan airnya


Konsumsi semacam itu menambah tekanan pada negara kota Asia untuk mengatasi kekhawatiran yang berkembang tentang kelangkapan air global. Jadi membangun teknologi baru untuk mempersiapkan diri untuk masa depan di mana mendapatkan air bersih akan lebih sulit. "Singapura benar-benar telah menjadi pusat air global," kata Shane Snyder, direktur eksekutif Institut Penelitian Lingkungan & Air Nanyang di Universitas Teknologi Nanyang Singapura. "Tapi saat ini, ia mengimpor sekitar 40% airnya hari ini. Dan dengan perubahan iklim, air menjadi jauh lebih tidak bisa diandalkan." Urbanisasi yang cepat dan meningkatnya suhu global membuat akses ke sumber air alami semakin sulit didapat.

Saat ini, seperempat dari dunia hidup di daerah yang memiliki tekanan air tinggi. Para ahli mengatakan bahwa kita mengonsumsi sumber daya alam lebih cepat dari yang dapat diisi oleh bumi. Singapura, sementara itu, adalah rumah bagi lebih dari lima juta orang dan ditutupi air mancur, waduk, dan fitur air lainnya - termasuk air terjun indoor tertinggi di dunia, Rain Vortex 130 kaki yang memompa 10.000 galon air per menit. Tetapi ia tidak memiliki sumber air alami sendiri, sebaliknya sangat bergantung pada air daur ulang dan impor dari tetangganya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Sebuah perhitungan politik di Sri Lanka saat krisis ekonomi tumbuh

  Orang-orang meneriakkan slogan-slogan menentang pemerintah selama protes yang sedang berlangsung di luar kantor presiden di Kolombo, Sri L...